Artikel

Musuh Iman: Pandangan Kristian Barat terhadap Yahudi dan Muslim pada Zaman Pertengahan

Musuh Iman: Pandangan Kristian Barat terhadap Yahudi dan Muslim pada Zaman Pertengahan

Musuh Iman: Pandangan Kristian Barat terhadap Yahudi dan Muslim pada Zaman Pertengahan

Kuliah oleh Mark Meyerson

Diberikan di Universiti Brown pada 12 Februari 2014

Ketika kita menghadapi persoalan seperti ini, mudah untuk hanya terjebak dalam menganggap orang Islam dan Yahudi seperti orang lain dalam pandangan orang Eropah Barat. Tetapi jika anda melihat perkara-perkara dengan lebih dekat, anda menyedari bahawa orang-orang Kristian Eropah Barat memandang orang Islam dan Yahudi dengan cara yang berbeza, baik dari segi ideologi dan dari segi pengalaman mereka sendiri dengan orang-orang ini - dalam kebanyakan kes orang Islam sering kali kekurangan pengalaman dengan orang-orang ini bangsa.

Orang Kristian Barat memandang Yahudi melalui tahap tertentu mengenai sejarah suci Kristian mereka sendiri, yang mana orang Yahudi memainkan peranan asas. Berkongsi Perjanjian Lama dengan orang Yahudi, melihat gambaran orang Yahudi dalam ikonografi Gereja, tentang kehidupan dan keghairahan Yesus misalnya, mendengar tentang orang Yahudi dalam liturgi Paskah - semua perkara ini mengabadikan persepsi tertentu mengenai orang-orang Yahudi yang kadang-kadang akan dimodifikasi sepanjang hari- hubungan harian dengan Yahudi, dan kadang-kadang tidak. Sudah tentu, terdapat banyak orang Yahudi di Eropah Barat, sekurang-kurangnya hingga abad keempat belas dan kelima belas, ketika kebanyakan orang Yahudi disingkirkan dalam satu atau lain cara.

Umat ‚Äč‚ÄčIslam menyampaikan masalah yang sangat berbeza bagi orang Kristian Barat - mereka tidak mempunyai peranan dalam sejarah suci Kristian, mereka tidak berkongsi atau mempertandingkan kitab suci yang diturunkan dengan orang Kristian. Orang-orang Kristian tidak begitu tahu di mana meletakkan orang-orang ini, jadi mereka mengembangkan idea-idea mengenai umat Islam sebagai tindak balas mengenai apa yang akan kita sebut peristiwa semasa, faktor geopolitik atau kadang-kadang melalui perdagangan. Terdapat sedikit sekali umat Islam di Barat Kristian, di luar Semenanjung Iberia atau, selama beberapa abad, di Sisilia. Orang Islam biasanya adalah seseorang 'di luar sana' atau musuh geo-politik klasik.


Tonton videonya: Kesaksian Rohani Kristen Terbaru 2020 - Apakah Iman pada Alkitab Sama dengan Iman kepada Tuhan? (Mungkin 2021).