Artikel

Guelph Treasure harus kekal di Jerman, peraturan komisen

Guelph Treasure harus kekal di Jerman, peraturan komisen

Sebuah suruhanjaya penasihat di Jerman telah memutuskan bahawa Guelph Treasure harus tetap berada di muzium Berlin dan tidak dikembalikan kepada waris pemilik Yahudi yang menjual artifak abad pertengahan ke negara Nazi pada tahun 1930-an.

Dianggarkan bernilai $ 250 juta, Guelph Treasure terdiri dari 42 peninggalan abad pertengahan yang pada asalnya ditempatkan di Katedral Brunswick di Braunschweig, Jerman. Selama abad ke-17, ia adalah sebahagian daripada koleksi yang jauh lebih besar yang dijual kepada anggota dinasti Guelph, yang pada gilirannya menjualnya ke sebuah konsortium peniaga seni Jerman-Yahudi dari Frankfurt pada tahun 1929.

Penjual seni dapat menjual kira-kira separuh koleksi kepada pengumpul swasta tetapi, kerana kemerosotan ekonomi pada tahun 1930-an, pembeli lain tidak dapat dijumpai. Akhirnya kumpulan itu memutuskan untuk menjual 42 keping yang selebihnya dengan harga 4,25 juta Reichsmark ke negara Prussia, yang pada masa itu diperintah oleh Hermann Goering, salah seorang anggota utama parti Nazi.

Pada bulan Januari, empat pewaris penjual Yahudi meminta komisi penasihat, yang diketuai oleh Dr. Jutta Limbach, untuk mengembalikan harta itu kepada mereka, dengan alasan bahawa ia harus diperlakukan serupa dengan seni yang dijarah oleh Nazi. Namun, muzium Berlin yang menyimpan barang-barang abad pertengahan membantah bahawa penjual asli dengan bebas menerima penjualan itu, yang ditetapkan pada harga yang wajar. Lebih-lebih lagi, Guelph Treasure bahkan tidak ada di Jerman ketika perjanjian pembelian dibuat.

Pada hari Khamis, Suruhanjaya Limbach memutuskan memihak kepada muzium Berlin, dengan mengatakan bahawa "penjualan Guelph Treasure tidak dapat dianggap penjualan paksa. Oleh itu, ia tidak boleh mengesyorkan penggantian Guelph Treasure kepada pewaris empat peniaga seni itu. "

Hermann Parzinger, Presiden Yayasan Warisan Budaya Prusia yang memiliki muzium, kata satu kenyataan bahawa dia "menyambut baik saranan Suruhanjaya Penasihat yang dipertimbangkan dengan teliti yang mengambil kira semua fakta."

Sementara itu Markus Stoetzel, salah seorang peguam empat waris memberitahu Zaman Israel bahawa pelanggannya “kecewa dengan hasil tuntutan itu, setelah bertahun-tahun memperjuangkan keadilan. Kami, para peguam, sedang menganalisis cadangan Suruhanjaya Limbach dan akan membincangkannya dengan pelanggan kami. "

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai Guelph Treasure, lihat artikel kami yang terdahulu:Siapa yang harus memiliki harta karun abad pertengahan ini?


Tonton videonya: Day in the Life of a Computer Science Student. UoG (Mungkin 2021).