Artikel

Menganalisis Sejarah: Bertran de Born - Penyair yang Tidak Bersalah atau Penyokong Pemberontakan

Menganalisis Sejarah: Bertran de Born - Penyair yang Tidak Bersalah atau Penyokong Pemberontakan

Menganalisis Sejarah: Bertran de Born - Penyair yang Tidak Bersalah atau Penyokong Pemberontakan

Universiti Minnesota: Kertas Penyelidikan Prasiswazah, (2013)

Abstrak

Walaupun kata-kata adalah alat yang kuat yang dapat mengundang emosi mulai dari kegembiraan hingga penghinaan, mungkinkah mereka menjadi penyebab pemberontakan terhadap Henry II dari England oleh anak dan isterinya, Eleanor of Aquitaine? Mungkinkah kata-kata seorang pengganggu hanya mendorong pemberontakan keluarga terhadap raja mereka? Sejarah Eropah abad pertengahan adalah zaman sejarah yang sangat ganas. Dulu disebut sebagai Zaman Kegelapan, Eropah abad pertengahan dikenang sebagai berpecah menjadi banyak bangsawan kecil dan daerah yang bertempur antara satu sama lain ketika mereka setia kepada raja, pemberontakan seperti ini tidak biasa dan tidak mengejutkan biasanya.

Henry II adalah raja Inggeris, juga penguasa banyak bangsawan dan daerah di Benua dari tahun 1154 hingga 1189. Sejak usia muda, dia terlibat dalam pergolakan politik yang melanda Eropah ketika itu. Anak lelaki Mathilda, cucu perempuan William the Conqueror dan satu-satunya anak Henry I yang masih hidup, yang menegaskan bahawa walaupun dia seorang wanita, dia mempunyai tuntutan untuk takhta Inggeris, Henry II dilemparkan ke dalam pertempuran sengit antara Mathilda dan dia sepupu, Stephen, pada usia 14 tahun. Berkahwin dengan Eleanor dari Aquitaine pada tahun 1151, dia mengetuai ekspedisi ketenteraan menentang England pada tahun 1153 yang akhirnya membawa kepada perjanjian damai antara dirinya dan pamannya yang mana dia akan mewarisi takhta England pada kematian Stephen. Dengan mengandaikan takhta pada tahun 1154, dia akan memerintah atas apa yang kemudian disebut Kerajaan Angevin.


Tonton videonya: MATERI SEJARAH INDONESIA KELAS XII: ORGANISASI KONFERENSI ISLAM (Jun 2021).