Artikel

Kesatria pada Zaman Pertengahan Inggeris

Kesatria pada Zaman Pertengahan Inggeris

Kesatria pada Zaman Pertengahan Inggeris

Oleh Ruijuan Yin

Kajian Pengajian Eropah, Vol 1, No. 2 (2009)

Abstrak: Kesetaraan adalah fenomena khas pada Zaman Pertengahan Eropah, dan juga merupakan sebahagian daripada sistem ketenteraan pada Zaman Pertengahan Eropah. Equites mula-mula masuk ke jawatan tentera dan sivil yang ditandatangani oleh Augustus, dan kemudian jumlah jawatan tersebut meningkat berkali-kali, dan akhirnya pada abad ketiga, Equites menggantikan senator untuk memegang tanggungjawab tertinggi. Persaingan Inggeris menjadikannya awal pada zaman Anglo-Saxon kerana munculnya beberapa siri perang. Dalam hubungan feodal, perang menjadi prasyarat terpenting bagi wujudnya hubungan antara kesatria dan raja. Sekiranya raja-raja feudal atau tuan-tuan feudal tidak memerlukan kesatria untuk bertempur, maka keberadaan itu akan kehilangan dasarnya. Semangat Ksatria terdiri dari sifat-sifat moral, seperti keberanian, kesetiaan, kemurahan hati, dan kehormatan sebagai intinya, yang semuanya harus dipatuhi seorang kesatria. Semangat para kesatria hampir merupakan aspek kesopanan.

Penurunan kesopanan mempunyai alasan yang sangat kompleks, termasuk ketenteraan, ekonomi, dan agama dan sebagainya. Selepas itu, bangsawan bandar yang semakin meningkat bergantung pada ekonomi kapitalisme awal dan lebih unggul daripada yang feodal. Kemerosotan kesopanan memiliki pengaruh besar terhadap perkembangan Britain moden, yang merangkumi struktur sosial, dasar ekonomi dan sistem politik. Setelah kemerosotan kesusasteraan, bekas lapisan kesatria mula terpolarisasi. Gentry dan peringkat pertengahan muncul dan kemudian struktur sosial berubah dari struktur dua tingkat menjadi struktur tiga tingkat. Penurunan Chivalry menyebabkan pengkomersialan pertanian Inggeris dan trend kapitalisme. Dengan hilangnya kesopanan, kekuatan bangsawan dikurangkan dan Mahkota diperkaya, dan keseimbangan berubah.

Pengenalan: Individualisme adalah ciri asas orang Inggeris. Sejak Raja Arthur, Ksatria Putaran memperjuangkan kebebasan dan persamaan. Dari awal pertengahan abad ke-5, Anglo-Saxon mula menyerang Inggeris. Penaklukan ke England mempercepat pembentukan sistem feudal Inggeris. Selama dua ratus tahun bertempur dalam perang, serangkaian kerajaan feodal dibentuk. Pangeran berdaulat menyerahkan tanah mereka kepada bangsawan tentera melalui instrumen. Kemudian bangsawan tentera mengubah pengenalan mereka menjadi bangsawan tanah yang sangat mirip dengan pemilik tanah. Aristokrasi tanah menyewakan tanah mereka kepada petani dan mengumpulkan sewa, dan membuat persiapan untuk kos sara hidup serta senjata dan peralatan mereka dari tanah sepenuhnya. Akibatnya, pangeran berdaulat dan bangsawan tanah membuat hubungan erat, dan penguasaan tanah feudal dan kewajiban juga ditutup. Golongan bangsawan ini adalah ksatria pada waktu awal. Inilah asal usul persaingan Inggeris.

 


Tonton videonya: Kisah Sejarah Ksatria Teutonik. Dunia Sejarah (Jun 2021).