Artikel

Menipu dan Menipu dalam Bahasa Romantik dan Epik, 1180 - 1225

Menipu dan Menipu dalam Bahasa Romantik dan Epik, 1180 - 1225

Menipu dan Menipu dalam Bahasa Romantik dan Epik, 1180 - 1225

Oleh Stephanie Joy Desmond

Disertasi PhD, Universiti Toronto, 2013

Abstrak: Seorang penyair Alsatian bernama Heinrich, menulis sekitar tahun 1180, mengarang sebuah epik binatang, berdasarkan sumber Perancis, mengenai seorang muslihat tipu muslihat bernama Reinhart. Kira-kira enam puluh tahun kemudian, seorang penyair yang hanya dikenal oleh kami sebagai Der Stricker menyusun karya yang mempunyai panjang dan struktur yang serupa, mengenai seorang pendeta penipu bernama Amis, dan usaha gigihnya untuk menipu pelbagai individu tanpa nama dari wang mereka.

Karya-karya lain dari penyair ini memberikan penekanan yang konsisten kepada strategi Stricker terhadap kekuatan kasar, kehati-hatian dan kecerdasan terhadap tindakan yang tidak dipertimbangkan. Kisah-kisah ini menggambarkan bahawa kekuatan, ketika tidak diarahkan oleh kecerdasan, tidak berguna atau berbahaya, bahkan bagi orang yang menggunakannya. Penipu dan kecurangan juga muncul dalam pelbagai karya yang mengejutkan kontemporari dengan Stricker Pfaffe Amis dan Heinrich Reinhart Fuchs. Romantik mempunyai watak penipu mereka sendiri, melakukan penipuan mereka menggunakan kaedah dan struktur yang mengingatkan pada kedua-dua epik jenis Schwank ini. Penipu seperti Amis, dan Tristan's Isolde menimbulkan situasi kembar.

Salah satunya adalah benar / tersembunyi, dan dapat mempengaruhi watak-watak, dan salah satunya adalah salah / nyata, yang mana watak-watak mangsa terpaksa bertindak balas. Kenyataan buatan dan nyata ini tetap berlaku walaupun penipu itu meninggalkan tempat kejadian, kadang-kadang mengambil kebenaran tersendiri. Baik Reinhart dan Amis, apa pun motivasinya, bekerja jahat di mana sahaja mereka pergi; namun penonton diharapkan memperlakukan mereka sebagai watak simpatik.

Kerana semesta penipu berfungsi untuk menjadikan sistem terbalik, ia juga menolak konsep kebaikan dan kejahatan, membentuk alam semesta di mana yang penting ialah siapa yang menang dan siapa yang kalah. Tempat penjahat itu menjadi milik orang sekarang; watak apa pun yang menjadi tertipu layak menjadi, dan diperlakukan dengan marah oleh pencerita, sama seperti penjahat tradisional.


Tonton videonya: satpam bri vs penipu onlen berkedok hadiah lazada. penipu menyerah dan matiin telepon (Ogos 2021).