Artikel

Di tepi berangin: Viking di Dunia Atlantik Utara

Di tepi berangin: Viking di Dunia Atlantik Utara



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Di tepi berangin: Viking di Dunia Atlantik Utara

Kuliah oleh Profesor Kevin Edwards (University of Aberdeen)

Diberikan di Royal Society of Edinburgh, pada 13-15 April 2012

Dengan fokus pada Kepulauan Faroe, Iceland dan Greenland, Kevin Edwards akan menyajikan naratif terpilih dari tulisan-tulisan masa lalu dan baru-baru ini, penyelidikan arkeologi dan penyelidikan ilmiah mengenai penempatan Norse di Atlantik Utara.

Kuliah 1: Dari Garðar ke Garðar

Penduduk Viking / Norse meninggalkan tanah air Skandinavia dan kawasan yang dikuasai Norse di Britain dan Ireland dari sekurang-kurangnya abad ke-9 Masihi. Mereka mungkin bukan pelawat pertama ke pulau-pulau Atlantik Utara, tetapi mereka pasti meninggalkan tanda-tanda kehadiran mereka dan kesan landskap. Tuntutan untuk populasi biarawan Celtic (papar) pra-Skandinavia di Kepulauan Faroe diperiksa bersama dengan bukti untuk sistem ladang dan pertanian awal.

Kuliah 2: Kotak hitam?

Dalam banyak cara, pengetahuan mengenai peneroka Norse di Atlantik Utara paling tidak bagi Kepulauan Faroe. Penyelidikan arkeologi dan persekitaran baru-baru ini dan berterusan telah berusaha keras untuk memperbaiki keadaan ini. Walaupun kita hanya mempunyai sedikit kajian tentang situs arkeologi, jelas bahawa kepulauan ini berkongsi dalam templat sejarah penempatan orang Norse yang lebih luas dan ini dapat dilihat dalam monumen, lanskap dan endapannya.

Kuliah 3: Siapa yang memiliki lanskap ini?

Iceland telah mendapat manfaat dari penyelidikan arkeologi yang luas yang telah memberikan penekanan terhadap obsesi sebelumnya dengan sagas dan tulisan lain. Walaupun begitu, korespondensi antara dua bentuk maklumat dapat memberi pengajaran. Beri atau ambil satu atau dua tahun, penyelesaian Iceland nampaknya pasti sejak sekurang-kurangnya 871 Masehi. Kajian berdasarkan arkeologi mengenai sejarah penyelesaian pada zaman moden dikatakan berasal dari ekspedisi Þjórsádalur tahun 1939 yang memanfaatkan pengalaman Greenlandic sebelumnya, bahkan walaupun tujuannya hampir tergelincir oleh penggalian yang dirancang untuk ekspedisi Himmler's Ahnenerbe. Penyelidikan selanjutnya di Iceland telah menjadi model dalam penyatuannya dengan kaedah saintifik alam sekitar dan lain-lain ke dalam pertimbangan sejarah manusia, baik sebagai bagian dari penggalian arkeologi dan kajian perubahan landskap dan persekitaran yang lebih luas.

Kuliah 4: berhutan dari gunung ke laut

Ari the Wise mungkin telah menyatakan bahawa Islandia 'ditutupi dengan hutan antara gunung dan pantai' pada waktu penempatan, tetapi apakah demikian? Lebih jauh lagi, apakah status hutan dan kapan dihapus? Adakah pengurusan tanah melestarikan tanah atau adakah hakisan merupakan hasil pertanian? Bagaimana penggunaan haiwan berbeza antara kawasan pesisir dan pedalaman? Bagaimanakah aktiviti gunung berapi membantu kita mengkaji perubahan landskap? Iceland memberikan kami sebuah makmal yang luar biasa untuk meneroka persoalan seperti itu untuk tempoh Norse.

Kuliah 5: Terdapat ribut di dalam dan di luar

Menurut sagas, orang Norse mulai menjajah Greenland tidak lama sebelum 1000 AD (fakta yang sekarang disokong oleh bukti lingkungan). Erik the Red diperjuangkan dalam memimpin proses ini kerana Petempatan Timur dan Barat diselesaikan dengan cepat, meninggalkan 'kelompok-kelompok kehancuran' di lanskap ini berjumlah ratusan. Tinjauan Gustav Holm dan Daniel Bruun, dan penggalian utama Mårten Stenberger, Poul Nørlund dan Aage Roussell (beberapa di antaranya kita temui dalam pertimbangan kita tentang Iceland), ditambah dengan penilaian arkeologi moden, penggalian dan kajian alam sekitar. Pertanian dan gereja sangat besar, dan cahaya baru menerangkan proses seperti pengairan, pembukaan tanah, hakisan dan watak Penyelesaian Pertengahan yang penuh misteri. Dalam gabungan ini timbul persoalan Vinland, Leif Eriksson dan pengembara Norway hari terakhir.

Kuliah 6: Sudah tetapi tidak dilupakan

Menjelang 1500 AD, atau mungkin untuk sebahagian besar abad sebelum ini, kehadiran Norse di Greenland nampaknya telah berakhir. Penjelasannya banyak dan bervariasi, tetapi merangkumi sebab-sebab persekitaran (mis. Pendinginan Little Ice Age), persaingan sumber dan konflik dengan Inuit, penghijrahan dalam menghadapi tekanan ekonomi dan pertanian, dan bahkan yang mengejutkan (menyerah kepada perbudakan; kehancuran yang disebabkan oleh wabak ulat). Perubahan penggunaan tanah jelas tetapi tidak selalu sepakat - pengurangan aktiviti atau bahkan intensifikasi dapat dijumpai untuk jangka waktu yang sama - tetapi selama penyelesaian terdapat bukti isotop untuk perubahan sara hidup dari daratan ke makanan laut. Huraian Ívar Bárdarson pada abad ke-14 mengenai Greenland menunjukkan bahawa Penyelesaian Barat telah ditinggalkan pada sekitar tahun 1350. Ketika mubaligh Norway Hans Egede tiba di Greenland pada tahun 1721, tidak ada orang Norse, tidak ada orang Eropah, tetapi hanya 'orang liar'. The Norse di Greenland terus mempesona, sama ada sebagai topik yang dipertandingkan dalam buku Jared Diamond Collapse, atau dalam menyediakan teras arkeologi dalam usaha mendapatkan status Warisan Dunia UNESCO.


Tonton videonya: DANKE FREUND!! Ucapan terimakasih dari KIM KURNIAWAN untuk The Vikers (Ogos 2022).