Artikel

Sal ich von den Ioden liten große pin? - Integrasi dan Pengasingan dalam Permainan Krismas Jerman Abad Pertengahan

Sal ich von den Ioden liten große pin? - Integrasi dan Pengasingan dalam Permainan Krismas Jerman Abad Pertengahan

Sal ich von den Ioden liten große pin? - Integrasi dan Pengasingan dalam Permainan Krismas Jerman Abad Pertengahan

Oleh Matthew Z. Heintzelman

Kertas yang diberikan di Kongres Antarabangsa Pengajian Abad Pertengahan, 2003

Pendahuluan: Saya ingin memulakan dengan dua tanggapan terhadap persembahan drama Krismas yang memberikan sedikit gambaran mengenai kesannya terhadap sosialisasi masyarakat Kristian di mana mereka dilakukan. Petikan pertama:

Sebagai permulaan, terdapat pertunjukan di beberapa tempat pada hari Krismas yang suci, baik di Malam Suci dan pada waktu malam di vespers. Dengan cara ini digambarkan kelahiran yang diberkati oleh pembawa berkat kita, Kristus, termasuk perwakilan kandang di Betlehem, para malaikat, para gembala, tiga Raja, dll., Serta anak-anak lelaki (paduan suara?) Menari-nari ke atas dan ke bawah semasa "resonet" di perhimpunan awam, dan bertepuk tangan untuk menunjukkan kegembiraan yang dimiliki oleh semua orang sejak kelahiran ini. [Neumann 363; Georgius Wicelius (1501-1573)]

Ini mungkin bagaimana penganjur drama Krismas abad pertengahan ingin melihat produksi mereka diingati: kesucian acara, keindahan cerita, pertunjukan mewujudkan kegembiraan masyarakat pada kelahiran Yesus. Seseorang dapat melihat bahawa pengarang ini menganggap permainan ini sebagai kekuatan penyatuan atau penyatuan bagi masyarakat Kristian. Walau bagaimanapun, kira-kira kontemporari dengan keterangan ini adalah yang berikut (yang mungkin akan anda ketahui oleh kebanyakan anda)

Dalam keuskupan Cöllen (Cölln atau Köln?) Ia berlaku sekali pada musim Krismas dan pada malam Krismas, bahawa mereka melakukan permainan buaian dengan anak itu, dan mengambil seorang pelajar besar dari paduan suara yang seharusnya menjadi anak Kristus, dan letakkan anak Yesus di buaian. Dan Mary menggegarkannya, dan anak itu mula menangis dengan tidak terkawal. Ketika tidak ingin berdiam diri, Joseph dengan cepat berlari untuk menyiapkan bubur atau sup untuk anak Yesus dan memberinya makan agar dia menjadi pendiam. Tetapi semakin dia memasak, semakin banyak anak itu menangis. Walaupun tidak mahu diam, Joseph yang baik mengambil sudu cendawan panas, berlari ke buaian dan memasukkan sudu cendawan panas ke kerongkong anak itu dan membakar mulutnya dengan teruk sehingga dia lupa untuk menjerit menangis. Kanak-kanak itu dengan cepat melompat ke buaian dan menarik rambut Joseph dan mereka mula memukul satu sama lain. Namun, anak itu terlalu kuat untuk Joseph yang baik, kerana dia melemparkannya ke lantai dan memperlakukannya sedemikian rupa sehingga orang-orang di gereja harus datang untuk menolong Joseph. [Neumann 3764; Jörg Wickram, Rollwagenbüchlein]

Sekarang harus cukup jelas bahawa dua petikan ini, yang ditulis di tengah-tengah perjuangan Reformasi abad keenam belas, tidak sepenuhnya tidak berat sebelah, dan juga tidak dapat dianggap sebagai nilai nominal. Teks kedua, oleh Jörg Wickram, adalah satira yang bertujuan untuk menghiburkan dan untuk memperlekehkan persembahan drama-drama keagamaan tersebut. Pada masa yang sama pengarang pertama, Wicelius, ingin menyokong tradisi Katolik pada masa lalu.


Tonton videonya: Byzantine Orthodox chant: Axion estin - Αξιον εστιν Lyric Video (Jun 2021).