Artikel

Uji antimikrob dari tiga tumbuhan asli Inggeris yang digunakan dalam perubatan Anglo-Saxon untuk penyembuhan luka pada abad ke-10 England

Uji antimikrob dari tiga tumbuhan asli Inggeris yang digunakan dalam perubatan Anglo-Saxon untuk penyembuhan luka pada abad ke-10 England

Uji antimikrob dari tiga tumbuhan asli Inggeris yang digunakan dalam perubatan Anglo-Saxon untuk penyembuhan luka pada abad ke-10 England

Oleh Frances Watkins, Barbara Pendry, Alberto Sanchez-Medina, Olivia Corcoran

Jurnal Etnofarmakologi, Jilid 144, Edisi 2 (2012)

Abstrak

Perkaitan etnofarmakologi

Tiga teks perubatan Anglo-Saxon yang penting dari abad ke-10 mengandungi formulasi herba untuk lebih dari 250 spesies tumbuhan, yang kebanyakannya masih belum dinilai sifat fitokimia dan / atau farmakologinya. Dalam kajian ini, tiga tumbuhan asli Inggeris dipilih untuk menentukan aktiviti antimikroba yang relevan untuk merawat jangkitan dan luka bakteria.

Bahan dan kaedah

Beberapa persiapan dariEufatoria Agrimonia L.,Arctium tolak (Bukit) Bernh. danReptans potentilla L. diperiksa untuk aktiviti antimikroba terhadap bakteria Gram-positif dan Gram-negatif terpilih yang relevan pada luka dengan menggunakan kaedah mikrodilusi plat 96 telaga (200, 40 dan 8 μg / mL). Nilai kepekatan perencatan minimum (MIC) ditentukan untuk ekstrak paling kuat dari 2 hingga 0,004 mg / mL dan kromatogram HPLC yang diperiksa oleh analisis multivariate. Analisis komponen prinsip (PCA) digunakan untuk mengenal pasti perbezaan kimia antara aktiviti antimikroba ekstrak kasar.

Keputusan

Plot skor HPLC – PCA mengaitkan puncak HPLC dengan aktiviti antimikroba dengan ketiga-tiga tumbuhan menghalang pertumbuhan positif GramStaphylococcus aureus sebanyak> 50% dalam empat atau lebih ekstrak. Dua komponen utama (PC) pertama mewakili 87% varians set data. TheP. reptans 75% ekstrak akar etanol mempamerkan aktiviti yang paling hebat dengan MIC50 pada 31.25 μg / mL hingga jumlah MIC yang juga merupakan kepekatan minimum bakterisida (MBC) pada 1 mg / mL. Selain itu, puncaP. reptans, menghalang pertumbuhan bakteria Gram-negatif dengan ekstrak etanol 75% mempunyai MIC50 pada 1 mg / mL melawanPseudomonas aeruginosadan merebus MIC50 pada 3.9 μg / mL melawanEscherichia coli.

Kesimpulannya

Hasilnya menunjukkan aktiviti antimikroba sederhana terhadap patogen luka biasaP. reptansmenunjukkan bahawa ia mungkin berkesan untuk merawat luka dan jangkitan bakteria. Warisan sastera Anglo-Saxon dapat memberikan asas yang dapat dipercayai untuk meneliti formulasi antimikroba baru. Pendekatan kami merangkumi teknologi analitik canggih dan model chemometric membuka jalan untuk penyiasatan sistematik literatur perubatan Anglo-Saxon untuk petunjuk terapeutik lebih lanjut untuk mengungkap pengetahuan mengenai tumbuhan asli Inggeris, beberapa di antaranya kini hilang dari perubatan herba Barat moden.

Lihat juga artikel yang lebih pendek mengenai penemuan ini


Tonton videonya: MEMPERBANYAK PHILODENDRON PASTAZANUM (Jun 2021).