Artikel

Interaksi antara tentera Salib dan umat Islam di Timur: Mitos dan Realiti

Interaksi antara tentera Salib dan umat Islam di Timur: Mitos dan Realiti

Interaksi antara tentera Salib dan umat Islam di Timur: Mitos dan Realiti

Oleh Ma'en Omoush

Jordan Journal for History and Archaeology, Vol 5, No 2 (2011)

Abstrak: Dari segi sejarah, agama Kristian dan Islam mempunyai hubungan empat belas ratus tahun yang ditentukan oleh era Perang Salib, suatu masa yang sering disifatkan sebagai pertembungan buruk antara dua masyarakat. Serangkaian perang suci yang dialami oleh setiap agama melalui Perang Salib dan jihad pasti memberi kesan besar kepada bagaimana hubungan mereka berkembang selama bertahun-tahun. Realiti lama yang memberi sumbangan besar terhadap persepsi yang dihasilkan terus wujud bahkan hingga ke zaman kontemporari.

Sayangnya, banyak persepsi itu benar, terutama yang menekankan kebencian yang mendalam antara penganut kedua agama itu, yang mengakibatkan intoleransi fanatik. Setelah era perang perang salib telah dimulai, tampaknya tidak ada cara untuk menghentikannya, dan dengan periode konflik yang berulang, timbul rasa tidak percaya, salah faham, dan sering terjadi kebencian antara pengikut kedua agama tersebut. Penguasaan Yerusalem, tempat suci dari tiga agama Abraham, sudah pasti menjadi tumpuan utama perang perang salib, yang akan menjadi surut dan mengalir di dunia Mediterania timur selama beberapa ratus tahun; tempoh percanggahan agama yang kuat untuk apa yang dipercayai oleh setiap pemimpin agama, dan berhujah untuk berperang atas nama yang adil. Namun, di sebalik contoh intoleransi dan kekerasan yang jelas yang telah dilabelkan sebagai ciri Perang Salib, masih banyak yang harus dilakukan dengan harapan mendapatkan pandangan yang sempurna. Persepsi dan pemahaman mengenai hubungan antara orang Islam dan Kristian semasa Perang Salib perlu dikaji semula. Penyelidikan ini akan cuba menentukan siapa tentera Salib, interaksi antara mereka dan umat Islam, pandangan mereka tentang satu sama lain, dan pendekatan kedua agama - Islam dan Kristian - semasa Perang Salib.

Pendahuluan: Ketika Paus Urban II mengumumkan niatnya untuk membebaskan Tanah Suci dari orang-orang kafir yang diasumsikan (Muslim) di Dewan Clermont (1095), respons penonton adalah segera dan fenomenal: 'Tuhan menghendaki' itu adalah jawapan mereka. Dengan tidak sabar, orang biasa menjual barang mereka dengan harga berapa pun dan memulakan ekspedisi Perang Salib mereka. Kesukaran dalam mendefinisikan Perang Salib berpunca dari pelbagai emosi dan kekerasan yang mereka jalankan pada orang yang berlainan, mulai dari pencapaian terbesar menurut beberapa orang, hingga usaha yang paling tidak masuk akal dan kejam dalam sejarah manusia, menurut yang lain; Perang Salib adalah persoalan kontroversial yang mempunyai kepentingan unik. Hingga kini definisi Perang Salib yang tidak jelas dan diterima umum tidak lengkap; hanya pada akhir abad kedua belas istilah "Perang Salib dan Tentara Salib" (ditandatangani dengan salib) mula digunakan. Sebelumnya, tidak ada kata atau ungkapan tertentu yang menunjukkan Perang Salib dengan tepat; petikan umum - perniagaan Kristus - ziarah - atau ungkapan eufemis biasanya digunakan.


Tonton videonya: Dampak Perang Salib Bagi Kemajuan Peradaban Eropa (Jun 2021).