Artikel

Berapa banyakkah guru abad pertengahan mengalahkan pelajar mereka?

Berapa banyakkah guru abad pertengahan mengalahkan pelajar mereka?

Apakah para guru di Abad Pertengahan menggunakan "kekejaman yang tidak henti-hentinya" dalam memukul murid-muridnya, seperti yang dituntut oleh para penulis sejak zaman Renaissance? Projek penyelidikan baru di University of Leicester mendapati bahawa penggunaan hukuman badan tidaklah sekeras-kerasnya dan sewenang-wenang seperti yang diyakini sebelumnya.

Sebaliknya, tulisan abad pertengahan menunjukkan bahawa hukuman di kelas seperti memukul, mencambuk dan mencambuk disusun dengan teliti - dan hanya bertujuan untuk digunakan untuk membantu pembelajaran.

Telah ada sejarah panjang menggunakan hukuman mati untuk mengajar pelajar. Orang Mesir kuno, Yunani dan Rom semuanya memperhatikan penggunaan pemukulan oleh guru. Bahkan hari ini ia masih dilaksanakan di beberapa bahagian dunia: sementara United Kingdom dan Kanada telah melarang praktik ini, hampir separuh daripada negara-negara di Amerika Syarikat masih membenarkan beberapa tahap hukuman badan.

Seperti hari ini, pada Zaman Pertengahan juga ada perdebatan tentang kapan harus menggunakan tongkat atau sebatan di dalam kelas, dan alasan yang digunakan untuk membenarkannya. Ia menjadi tumpuan Disiplin dan Keganasan di Kelas Abad Pertengahan, sebuah projek penyelidikan yang diketuai oleh Dr Ben Parsons, seorang Pensyarah Sastera Moden Abad Pertengahan dan Awal di Sekolah Bahasa Inggeris Universiti, dan dibiayai oleh persekutuan Majlis Penyelidikan Seni dan Kemanusiaan (AHRC).

Dr Parsons menjelaskan, “Mengapa pelajar sekolah perlu dipukul? Untuk sebahagian besar sejarah pendidikan, ada penerimaan umum bahawa arahan harus disertai dengan kekerasan. Hubungan lama antara sekolah dan cambuk dibuktikan oleh sejumlah besar artefak, dari najis cambuk yang terselamat di banyak sekolah awal, hingga Buku Hukuman Harrow, di mana guru sekolah Edwardian dengan tegas mencatat hukuman yang dijatuhkan atas tuduhan mereka.

“Sehingga hari ini persatuan itu berterusan. Selepas rusuhan Ogos 2011, terdapat seruan meluas untuk 'mengembalikan tali' atau 'kembali ke klip budaya telinga', yang disuarakan oleh ahli parlimen dan wartawan.

“Namun, apa yang gagal dinyatakan oleh sumber-sumber dan pernyataan ini adalah mengapa hukuman badan harus menjadikan pengajaran lebih efektif, dan bagaimana sebenarnya ia membantu dalam memperoleh pengetahuan. Ini adalah tujuan projek penyelidikan ini untuk menjelaskan persatuan yang pelik ini. "

Penulis sarjana abad pertengahan pada abad ke-12 hingga ke-14 - seperti Alexander of Neckam, Vincent of Beauvais dan John Bromyard - mengemukakan idea bahawa had yang berhati-hati harus diletakkan di sekitar pemukulan.

Alexander of Neckam menyatakan "sebenarnya tongkat ditarik ketika sesuatu dilakukan seperti yang diperlukan. Cambuk dan cambuk disingkirkan, sehingga tidak ada bentuk celaan yang berlebihan ”.

Selain itu, hukumannya harus sebanding dengan kesalahan yang dilakukan oleh pelajar itu dan, seperti yang dinyatakan oleh John Bromyard, hanya "apabila keburukan kejahatan itu besar sekiranya berat hukuman yang dijatuhkan menjadi pahit".

Terdapat peraturan yang ketat untuk kapan dan bagaimana murid harus dipukul oleh penulis. Vincent of Beauvais berpendapat bahawa pemukulan harus selalu disertai dengan peringatan formal. Di samping itu, hukuman harus berbeza mengikut watak pelaku, dan pemukulan harus selalu terjadi di hadapan penonton.

Namun, tidak ada konsensus yang tetap mengenai mengapa pemukulan merupakan bahagian penting dalam pengajaran. Antara sebab yang diberikan adalah:

  • kesakitan menolong pelajar menghafal kesalahan mereka
  • pemukul dapat digunakan untuk membentuk badan pelajar, seperti pengajaran yang digunakan untuk membentuk minda mereka
  • ketakutan adalah "asal-usul kebijaksanaan"
  • pemukulan dapat menanamkan moral dalam diri pelajar
  • guru boleh menggunakan pemukul untuk menegaskan kawalan terhadap pelajar - yang mengajar mereka untuk mematuhi wewenang

"Walaupun anggapan mereka jatuh di luar batas penerimaan bagi kita," tambah Dr Parsons, "cara-cara di mana penulis abad pertengahan memperlakukan hukuman mati masih sangat dipuji mereka. Apa yang luar biasa mengenai perbincangan ini adalah bagaimana subjeknya didekati secara metodis; walaupun dalam kesepakatan bahawa anak lelaki perlu dipukul, guru tidak mengambil tanggungjawab ini dengan ringan, tetapi dengan tahap kepedulian dan kepekaan yang tetap mengagumkan. "

Dr Parsons akan menguraikan beberapa penemuan dari projek penyelidikan sejauh ini dalam makalah yang akan datang yang berjudul "Jalan Batang: Fungsi Memukul dalam Pedagogi Abad Pertengahan Akhir", yang akan muncul dalam jurnal Filologi Moden tahun hadapan. .


Tonton videonya: Kesan Sistem Pendidikan Abad Ke-21 bagi pelajar sekolah (Ogos 2021).