Artikel

Seorang Wanita Madya Zaman Pertengahan di Loteng: Isteri Mandi Chaucer di The Canterbury Tales

Seorang Wanita Madya Zaman Pertengahan di Loteng: Isteri Mandi Chaucer di The Canterbury Tales



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Seorang Wanita Madya Zaman Pertengahan di Loteng: Isteri Mandi Chaucer di The Canterbury Tales

Oleh Nazan Yildiz

Kertas yang diberikan di Persidangan Global ke-5 (2012)

Abstrak: Sastera yang dihasilkan dalam masyarakat yang dikuasai oleh lelaki pada abad ke-19 England memberikan wanita dua peranan tertentu: malaikat di rumah itu - suci, tidak sabar dan tunduk - dan raksasa atau wanita gila - tidak terkawal, bersemangat, dan ganas. Dari sudut pandangan lelaki, wanita gila adalah wanita yang memberontak yang menolak peranan mereka yang tunduk. Seperti yang dibincangkan oleh Sandra Gilbert dan Susan GubarThe Madwoman in the Attic: The Woman Writer and the abad kesembilan belas abad keajaiban; dihalang oleh lingkaran sastera yang dikuasai lelaki, penulis wanita abad kesembilan belas membentuk keperibadian mereka sesuai dengan stereotaip semasa.

Namun, wanita gila yang memberontak dalam karya mereka mewakili kemarahan dan perjuangan mereka untuk dibebaskan dari loteng di mana mereka telah bertahun-tahun terperangkap oleh pena lelaki itu. Tidak seperti malaikat di rumah, wanita gila ini mempunyai kisahnya sendiri dan mencari dirinya sendiri daripada apa yang seharusnya, seperti wanita lain di Zaman Pertengahan: Isteri Mandi di Chaucer'sThe Canterbury Tales. Secara mandiri dan tidak terkawal, Isteri Mandi mempunyai kekuatan untuk melangkah keluar loteng yang disediakan untuknya oleh pengarang, menulis kisahnya sendiri dan meminta suara dalam hidupnya sendiri. Dengan itu, dia berubah menjadi wanita ganjil yang ingin mencuba pena untuk mengakhiri hidupnya yang sunyi. Tidak tunduk pada kuasa lelaki, dia menggoda lelaki dan membanggakan lima suaminya. Dibentuk oleh kepintaran dan pengalamannya, prolognya diambil sebagai dokumen revolusi untuk zaman ia ditulis. Kisahnya yang menarik mengajarkan seorang kesatria, salah satu tokoh lelaki yang paling dihormati pada masa itu, pelajaran universal mengenai perkahwinan yang ideal dan harapan wanita dari lelaki. Oleh itu, makalah ini bertujuan untuk menggambarkan seorang wanita gila abad pertengahan yang mendakwa dirinya melalui kisahnya sendiri di abad pertengahan abad ke-14 di England di mana diri wanita ditakrifkan, sebagai isteri, janda, ibu dan gadis, oleh dunia yang dikendalikan oleh lelaki.

Seperti yang digariskan oleh Anne Finch dalam puisinya "The Introduction", seorang wanita yang mencuba pena biasanya dianggap sebagai penceroboh, lebih jauh lagi; dia dikaitkan dengan kegilaan sejak membaca dan menulis diterima sebagai tindakan yang khas bagi lelaki. Dari Aristoteles hingga Shakespeare, memang banyak penulis menyiratkan dalam karya mereka bahawa penulis itu "seperti Tuhan yang lebih rendah"; oleh itu, lelaki itu, sebagai pengarangnya, "seorang" man letter "serentak, seperti rakan ilahi, ayah, tuan atau penguasa, dan pemiliknya [. .] ". Sebagai reaksi terhadap sejarah sastera lelaki, penulis wanita abad kesembilan belas, seperti Emily dan Charlotte Brontë, menulis semula stereotaip wanita, malaikat di rumah dan raksasa atau wanita gila, dan menggunakan yang terakhir untuk mencerminkan kemarahan dan perjuangan mereka untuk membebaskan diri dari dinding lingkaran sastera yang dikuasai lelaki. Sama seperti rakan abad pertengahan mereka, Chaucer's Wife of Bath, Alisoun, wanita-wanita gila ini mempunyai kisah-kisah mereka sendiri yang menyatakan diri mereka dalam karya mereka tidak seperti kerajang mereka, malaikat di rumah.


Tonton videonya: Fakta Cleopatra Menikahi Kedua Saudara Kandungnya (Ogos 2022).