Artikel

Sepuluh Pemenang Abad Pertengahan Terbaik

Sepuluh Pemenang Abad Pertengahan Terbaik


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pada Zaman Pertengahan tidak ada ujian DNA untuk membuktikan ayah, atau kad ID Foto untuk menunjukkan siapa anda. Sebilangan besar rakyat kerajaan mungkin tidak pernah melihat raja mereka atau bahkan tidak tahu seperti apa rupanya. Ini menggoda banyak orang untuk mengaku sebagai orang lain selain siapa mereka, termasuk kerabat diraja. Berikut adalah senarai sepuluh orang berpura-pura abad pertengahan teratas, yang kebanyakannya tidak mengalami kesudahan.

1. Perkin Warbeck

Ancaman yang lebih serius bagi pemerintahan Henry datang pada tahun 1490, ketika seorang pemuda bernama Perkin Warbeck mengaku sebagai Richard Shrewsbury yang sebenarnya. Lelaki ini menghabiskan sebahagian besar waktunya di daratan Eropah, di mana dia meyakinkan Raja Perancis dan Maharaja Rom Suci bahawa dia memang anak Edward IV yang telah lama hilang.

Bermula pada tahun 1495 dia melakukan tiga pencerobohan ke England, termasuk satu dengan tentera Scotland, tetapi semuanya gagal dengan cepat. Dalam pencerobohan ketiga dan terakhirnya, Warbeck berjaya merekrut 6000 orang untuk tujuannya, tetapi setelah dia mendengar bahawa tentera kerajaan Henry VII mendekatinya, dia meninggalkan pasukannya dan ditangkap ketika cuba melarikan diri. Dia akhirnya dibawa ke London, di mana dia "diarak di jalan-jalan dengan menunggang kuda di tengah-tengah banyak serangan dan ejekan warga".

Perkin menghabiskan beberapa tahun di Menara London, di mana dia membuat pengakuan yang menjelaskan bahawa dia sebenarnya Flemish. Sebilangan sejarawan masih percaya bahawa Perkin Warbeck adalah Richard Shrewsbury yang sebenarnya, dan bahawa pengakuannya (paling tidak dibuat secara paksaan) adalah palsu. Siapa pun dia, dia hanya bertahan hingga tahun 1499, ketika dia digantung.

2. Lambert Simnel

Salah satu misteri paling terkenal dalam sejarah Inggeris adalah apa yang berlaku kepada para Putera di Menara. Pada tahun 1483, Richard, Duke of Gloucester, memenjarakan dua keponakannya, Edward V dari England (umur 12 tahun) dan Richard dari Shrewsbury (usia 9 tahun). Tidak lama kemudian, Richard mengambil mahkota Inggeris untuk dirinya sendiri ketika Richard III dan kedua-dua anak lelaki itu hilang.

Empat tahun kemudian, setelah Richard III terbunuh dalam Pertempuran Bosworth dan Henry VII naik takhta, seorang anak lelaki bernama Lambert Simnel dipersembahkan sebagai pewaris takhta Inggeris, baik sebagai Richard dari Shrewsbury atau sebagai Edward Plantagenet , seorang budak lelaki lain yang kini ditahan di Menara London.

Nampaknya, seorang imam bernama Richard Simon telah menemui budak ini dan percaya bahawa dia adalah semacam kerabat diraja. Paderi itu mula menyebarkan khabar angin bahawa Lambert entah bagaimana melarikan diri dari Menara London. Ini menarik pelbagai penyokong perjuangan Yorkis, dan juga mereka yang tidak puas hati dengan peraturan Henry VII. Pada 24 Mei 1487, Simnel dinobatkan di Ireland sebagai Raja Edward VI, dan tentera diatur untuk menyerang Inggeris.

Namun, ketika tentera mendarat di England, mereka mendapat sedikit sokongan dari penduduk tempatan. Henry VII memimpin pasukannya untuk menghadapi pemberontakan, dan pada Pertempuran Stoke Field pada 16 Jun 1487, dia menghancurkan penyokong Lambert, membunuh sebahagian besar pemimpinnya. Lambert sendiri ditangkap, tetapi Henry, menyedari anak itu hanyalah boneka yang dikendalikan oleh orang lain, memaafkannya. Lambert akan terus menjadi hamba di rumah tangga kerajaan, naik ke posisi Falconer, dan masih hidup pada tahun 1525.

3. John Deydras

Raja Edward II menghadapi masalah ketika berusaha memerintah England - dia bukan raja yang terkenal di rumah, dan kehebatan ketenteraannya dipersoalkan setelah kekalahannya oleh orang Skotlandia dalam Pertempuran Bannockburn pada tahun 1314. Namun, raja sedikit geli ketika dia mengetahui bahawa seorang lelaki lain berkeliling England yang mengaku sebagai Raja Edward yang sebenar. John Deydras, juga dikenal sebagai John dari Powderham, datang ke Istana Beaumont di Oxford pada awal tahun 1318 dan mengatakan bahawa istana ini adalah haknya. Deydras kelihatan sangat mirip dengan raja Inggeris, dan tinggi dan tampan. Tetapi dia juga kehilangan telinga - John menjelaskan bahawa dia sebenarnya adalah putera Raja Edward I, tetapi suatu hari seekor babi menggigit telinganya. Jururawatnya, yang ketakutan dengan kemarahan raja kerana membiarkan ini terjadi, memutuskan untuk menukar bayi yang cedera dengan budak lelaki lain yang serupa. Untuk membuktikan tuntutannya, John mencabar Edward untuk berperang secara peribadi.

Sebagai gantinya, raja meminta Deydras menghadapnya, dan dengan bercanda berkata, "Selamat datang, saudaraku." Yohanes dengan marah menjawab, "Engkau bukan saudaraku, tetapi dengan palsu engkau menuntut kerajaan untuk dirimu sendiri. Anda tidak mempunyai setetes darah dari Edward yang terkenal, dan bahawa saya bersedia untuk membuktikan menentang anda. "

Sebaliknya, Deydras dipenjarakan dan diadili. Dia akhirnya mengaku bahawa dia membuat keseluruhan cerita dan bahawa dia diberitahu untuk melakukannya oleh kucingnya, yang sebenarnya adalah iblis yang menyamar. Edward kemudian meminta John dan kucing itu digantung dari tiang gantung dan badan mereka dibakar menjadi abu.

4. Pseudo-Alexios II

Bahkan Kerajaan Byzantine mempunyai bahagian yang berpura-pura. Terdapat sekurang-kurangnya tiga lelaki yang mengaku sebagai Maharaja Alexios II Komnenos, yang telah dibunuh pada tahun 1183. Yang paling berjaya adalah seorang pemuda yang mempunyai kemiripan yang kuat dengan maharaja yang telah meninggal - dia mempunyai penonton dengan penguasa Seljuk Turks dan mendapat sokongannya. Pada tahun 1191, dia berjalan di Byzantium dengan 8000 orang, menawan dan menjarah kota. Nampaknya dia mungkin dapat mengalahkan maharaja yang sedang duduk sekarang, tetapi nasib baiknya habis ketika seorang imam, yang kesal kerana bersekutu dengan orang Turki Muslim, membunuhnya. Ketika seorang jeneral Bizantium melihat sisa-sisa Alexios palsu dan melihat betapa miripnya dia dengan Alexios yang sebenarnya, dia dilaporkan berkata, "Mereka yang mengikutinya mungkin tidak bersalah."

5. Waldemar yang salah

Pada tahun 1348, seorang lelaki tua datang ke Uskup Agung Magdeburg dan mengatakan kepada gereja itu bahawa dia adalah Waldemar, Margrave dari Brandenburg-Stendal, yang telah meninggal dan dikebumikan 29 tahun sebelumnya. Dia mendakwa penguburan 1319 telah dilakukan, dan sementara itu dia melakukan ziarah ke Tanah Suci.

Waldemar ini tidak lama kemudian mendapat cukup banyak penyokong sehingga Maharaja Charles IV harus kembali kepadanya untuk menguasai Mark of Brandenburg. Dia akan memerintah wilayah itu selama dua tahun sebelum dia dinyatakan sebagai penipuan - kemungkinan besar dia adalah Jacob Roebuck, seorang pengilang yang mungkin telah digunakan oleh Waldemar yang sebenarnya. Walaupun 'Salah Waldemar' dilucutkan hak dan kekuasaannya, dia tidak dihukum mati dan hidup selama beberapa tahun lagi.

6. Tryggvi the Pretender

Penguasa Norway abad pertengahan terkenal kerana mempunyai banyak anak di luar nikah, dan banyak penguasa terpaksa bersaing dengan orang yang mengaku sebagai putera bekas raja yang telah lama hilang. Beberapa berjaya dalam tuntutan mereka, seperti dengan Sverre Sigurdsson (r. 1177-1202). Pada asalnya, dia adalah anak pembuat sikat di Kepulauan Faroe dan dilatih untuk menjadi imam. Tetapi pada tahun 1175, ibunya mendedahkan bahawa Sverre benar-benar anak Raja Sigurd Munn dari Norway. Itulah versi yang diberikan oleh Sverre dalam kisahnya sendiri, tetapi banyak orang, ketika itu dan sekarang, mempunyai keraguan. Dia dapat mencari pengikut untuk mengejar perjuangannya, dan setelah bertempur, dia dapat menggulingkan raja Norwegia sekarang dan memegang takhta selama 25 tahun.

Yang lain tidak begitu bernasib baik. Pada tahun 1033, Tryggvi Ólafsson datang dari Kepulauan British dengan tentera untuk menyerang Norway. Dia mengaku sebagai anak Olaf Tryggvason, sementara musuhnya mengatakan bahawa dia adalah anak seorang imam. Dia jatuh dalam pertempuran tentera laut dengan Sweyn Forkbeard dan terbunuh, sehingga mendapat julukan 'the Pretender.'

7. Margaret Palsu

Margaret, anak perempuan Raja Eric II dari Norway, baru berusia tiga tahun ketika menjadi Ratu Skotlandia yang tidak dinobatkan - dia adalah cucu kepada penguasa Scotland Alexander III yang telah meninggal tanpa pewaris lain. Dia tidak pernah dapat menegakkan tuntutannya ke takhta Skotlandia, bagaimanapun - dia meninggal pada usia tujuh ketika berada di Kepulauan Orkney, dan jenazahnya dibawa kembali ke Norway.

Pada tahun 1300 sebuah kapal dari Lubeck, Jerman, tiba di bandar Bergen di Norway dan seorang wanita datang ke darat mengaku sebagai Margaret - dia menjelaskan bahawa penjaganya di Orkney telah menikahkannya dengan seorang bangsawan Jerman, tetapi sekarang dia telah kembali ke menuntut hak warisnya. Sebilangan penduduk tempatan mempercayainya, tetapi ketika Raja Haakon V (yang merupakan paman Margaret yang sebenarnya) datang untuk menyiasat setahun kemudian, dia mendapati bahawa wanita itu adalah penipu. Margaret yang sebenarnya sudah berusia 17 tahun pada masa ini, dan wanita ini nampaknya berusia sekurang-kurangnya 20 tahun dan bahkan berambut kelabu. Raja Norway memenggal kepalanya dan mayatnya dibakar di tiang. Anda boleh membaca lebih lanjut mengenai False Margaret dalam ini artikel.

8. Jubin Kolup

Ketika seorang lelaki datang ke Cologne pada tahun 1284 yang mengaku sebagai Kaisar Frederick II (yang telah meninggal pada tahun 1250), warga kota Jerman menertawakannya dan membuangnya ke dalam pembetung. Tetapi itu tidak menghalangi Tile Kolup, dan dia mengadakan pengadilannya sendiri dan mengeluarkan dokumen kerajaannya sendiri. Setahun kemudian dia bergabung dengan beberapa musuh Rudolph I untuk menyerang raja Jerman. Pada gilirannya, Rudolph memburunya dan membakar Tile di tiang.

9. Giannino di Guccio

Ketika Louis X, Raja Perancis, meninggal pada tahun 1315, isterinya Clementia dari Hungary telah hamil beberapa bulan. Pada 15 November dilahirkan seorang anak lelaki - John I, menjadi Raja Perancis yang baru. Malangnya, bayi itu mati lima hari kemudian, meninggalkan monarki tanpa pengganti yang jelas. Perselisihan mengenai siapa yang seharusnya menjadi raja Perancis berikutnya akan berlanjutan, dan akan menjadi salah satu penyebab Perang Seratus Tahun (kerana Edward III mempunyai tuntutannya sendiri untuk takhta Perancis).

Pada tahun 1354, Cola di Rienzo, penguasa maverick Rom, membuat tuntutan yang mengejutkan bahawa John I tidak pernah mati. Sebagai gantinya, bayi itu diganti semasa kelahiran dengan anak seorang pedagang Tuscan. Anak itu dibawa pulang ke Itali, di mana dia adalah Giannino di Guccio, sekarang saudagar yang makmur di Siena. Giannino akan menghabiskan beberapa tahun ke depan untuk meyakinkan siapa saja yang akan mendengarkan bahawa dia adalah Raja Perancis yang sebenarnya, dan pada tahun 1360 dia mengumpulkan cukup banyak tentara bayaran dan pengikutnya untuk mencuba pencerobohan ke negara itu. Rancangannya gagal, dan yang terakhir kami dengar mengenai Giannino adalah semasa dia menjadi tawanan di Naples. Kisah menarik ini diceritakan dalamLelaki yang Percaya Dia Raja Perancis: Kisah Abad Pertengahan yang Benar oleh Tommaso di Carpegna Falconieri. Anda boleh membaca kami temu ramah dengan Tommaso di sini.

10. Joan of Arc Palsu

Pada 30 Mei 1431, Joan of Arc dibakar di tiang di Rouen. Tetapi nampaknya ada keraguan bahawa itu adalah gadis Perancis yang sebenarnya: seorang penulis sejarah sejak saat itu menulis, “Akhirnya mereka membakarnya, atau wanita lain seperti dia, yang pada saat itu banyak orang, dan telah, berbeza pendapat. "

Lima tahun kemudian seorang wanita yang mengaku sebagai Joan berkeliling Perancis, mengunjungi pelbagai bangsawan. Dia juga pernah berkahwin dengan seorang ksatria bernama Robert des Armoises. Kedua-dua saudara lelaki Joan of Arc malah dia menyokong tuntutannya, dan pada tahun 1439, bandar Orleans memberinya 210 nyawa untuk menghormatinya yang membantu mengangkat pengepungan Inggeris di kota itu sepuluh tahun sebelumnya.

Musyawarah itu berlanjutan hingga tahun 1440, ketika Joan bertemu dengan Raja Charles VII - di sinilah dia mengaku bahawa dia bukan Joan yang sebenarnya dan memohon belas kasihan raja. Penguasa Perancis mengizinkannya dan Joan tinggal sepanjang hari kahwinnya dengan Robert.

Dengarkan podcast Lambert Simnel dan Perkin Warbeck: Pura-pura ke Arasy? dari Sejarah Nota Kaki


Tonton videonya: INI NIH FILM KERAJAAN KEREN!! 5 Film Tema Kerajaan Paling Keren u0026 Realistis (Mungkin 2022).