Artikel

Pertempuran Flodden

Pertempuran Flodden


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pertempuran Flodden

Oleh Susan Abernethy

Ini adalah tahun 1513 dan King James IV dari Scotland benar-benar mengikat. Kembali pada tahun 1290, Edward I dari England menuntut pemerintahan feudal ke atas Scotland. Untuk menangkal pengambilalihan oleh Inggeris, John Balliol, King of Scots dan bangsawan Scotland telah merundingkan "Auld Alliance" dengan Philip IV dari Perancis pada tahun 1295. Syarat-syarat perjanjian ditentukan jika Scotland atau Perancis diserang oleh Inggeris, negara lain akan menyerang Inggeris. Oleh itu, James terpaksa mematuhi syarat-syarat ini.

Pada tahun 1502, setelah banyak pertempuran antara Skotlandia dan Inggris, Raja Henry VII telah merundingkan Perjanjian Perdamaian Abadi dengan James yang memuncak pada perkahwinan James dengan anak perempuan Henry VII, Margaret Tudor. Ketika Raja Henry VII wafat, ia digantikan oleh puteranya, Henry VIII. Tidak lama selepas penobatan Henry, pada 29 Jun 1509, Perjanjian Perdamaian Abadi antara England dan Scotland disahkan oleh James dengan Mohor Besar Scotland. Tidak mungkin James dapat menghormati kedua perjanjian itu.

Henry tidak merahsiakan cita-citanya untuk mendapatkan kembali Empayar Angevin. Dalam masa lima tahun penobatannya, dia merancang perang dengan Perancis. James berada dalam kedudukan yang tidak dapat disangkal. Raja Inggeris cuba mengeluarkan janji dari James bahawa dia akan menjaga perdamaian dengan Inggeris. Henry malah merekrut adiknya untuk berusaha meyakinkan suaminya agar tidak menyerang Inggeris semasa dia berada di Perancis. Pada masa yang sama, Anne dari Brittany, Ratu Perancis sedang menulis James, memintanya menjadi ksatria dalam baju besi yang bersinar dan menyerang England. Pada akhirnya, menentang nasihat ahli majlisnya, James memutuskan untuk menyerang England. Pada bulan Ogos 1513, juru bicara James IV menyampaikan kepada Raja Henry VIII pernyataan bertulis tentang perang.

Dalam sejarah pertempuran antara Scotland dan England, orang Skotlandia telah memenangi beberapa pertempuran. Longbow Inggeris telah melakukan kerosakan besar dalam beberapa pertempuran di Scotland dan Perancis. Tetapi ini telah berubah pada akhir abad kelima belas dengan kemajuan yang dibuat dengan perisai plat penuh. Pakaian baru diartikulasikan, ringan, fleksibel dan dilindungi setiap bahagian badan. James telah memulakan kilang jenis dan merekrut perisai Perancis untuk mengawasi pengeluaran pakaian. Dia telah mengimport baju besi dari Perancis dan Belanda. Walaupun askar biasa tidak memiliki perisai, James dan bangsawannya serta penahan mereka memilikinya.

Teknologi dalam artileri lapangan juga melihat perubahan. Pistol awal dibina dari besi dan berat dan membebankan. Mereka kebanyakan digunakan dalam operasi pengepungan terhadap tembok istana. Meriam baru diperbuat daripada gangsa, lebih ringan dan bermanuver. James telah banyak melabur dalam mesin baru. Tenteranya kekurangan pasukan berkuda tetapi infantri-nya disiapkan untuk bertempur dengan metode Swiss yang sangat teratur, dalam perarakan phalanx dalam pembentukan baji eselon dengan panjang delapan belas kaki. Dalam pertempuran sebelumnya, orang Scots menggunakan tombak yang lebih pendek. Di atas semua ini, pasukan terbaik Henry VIII berada di Perancis. James mempunyai alasan untuk bersikap optimis.

Tentera utara Henry berada di bawah komando Thomas Howard, Earl of Surrey dan dianggotai oleh bowman, cadangan dan infanteri levi feudal yang dipersenjatai dengan undang-undang Inggeris yang lebih pendek. RUU itu memiliki kelebihan ketika bertempur di jarak dekat karena memiliki kapak di sisinya yang dapat digunakan untuk menoreh piksel Skotlandia. Ia juga memiliki kait di atasnya yang dapat digunakan untuk menarik seorang ksatria dari kudanya atau meraih pergelangan kaki seorang askar kaki dan menariknya ke bawah.

Setelah menyerang beberapa istana, James mengumpulkan pasukannya dalam posisi hebat dengan punggungnya ke Scotland di Flodden Edge, tepat di seberang perbatasan di England. Bukit itu sepanjang hampir satu batu. Satu sisi kedudukan pasukan dijamin dengan tanah rawa. Di sisi lain, tanah menuruni tajam ke arah Sungai Till, anak sungai Sungai Tweed. James meletakkan artileri di belakang parit. Satu-satunya barisan serangan untuk Inggeris adalah dari selatan di negara terbuka.

Earl of Surrey adalah seorang veteran berpengalaman dan dia segera mengenali kedudukan Scotland yang unggul. Dia kekurangan peruntukan dan takut pungutannya mungkin meninggalkan tugas mereka jika tidak ada pertempuran segera. Dia memutuskan untuk mengambil risiko besar dan berjalan di sekitar posisi James dan mengatasi mereka. Dia mengakhiri perarakannya pada awal pagi hari Jumaat, 9 September, dengan berkesan meletakkan dirinya di antara Scots dan River Tweed. James membalas dengan meninggalkan kedudukannya, mengubah pasukannya dan mengambil posisi baru di Bukit Branxton. Kedua-dua pasukan sekarang adalah jalan yang salah, James dengan punggungnya ke England dan Surrey dengan punggungnya ke Scotland. Sekarang pertempuran tidak dapat dielakkan.

Skotlandia masih mempunyai kedudukan yang unggul kerana mereka berada di tanah tinggi. Pasukan Scotland baru segar dan Inggeris baru saja mengakhiri perjalanan panjang. Walaupun Bukit Branxton tidak setinggi Flodden Ridge, orang Inggeris masih harus menyerang menanjak. Rencana James adalah untuk mulai menembakkan artileri, menarik orang Inggeris untuk menyerang, kemudian melancarkan pasukannya dalam formasi eselon dan mendorong kembali orang Inggeris yang tidak teratur. Ini adalah rancangan teori yang baik. Tetapi realiti adalah perkara yang berbeza.

Artileri Scotland melepaskan tembakan lebih perlahan daripada meriam Inggeris. Dan, karena mereka menembak menuruni bukit, bebola meriam itu masuk ke bumi dan bukannya melambung dan melakukan kerosakan. Sementara itu, orang Inggeris mula menembak artileri mereka ke phalanxes lelaki pike Scotland dari sekitar enam ratus meter jauhnya. James segera menyedari keadaannya dan mempunyai dua pilihan. Dia dapat menarik diri di belakang bukit, dari jarak senjata dan menarik orang Inggeris ke atas bukit atau dia dapat melakukan serangan habis-habisan. Kerana bilangannya yang unggul, dia memutuskan untuk menyerang.

James mendedahkan dirinya dengan memimpin salah satu lajur lelaki pike. Salah satu sayap serangan berjaya dan sayap yang lain dipukul dengan kuat. Panas pertempuran berada di tengah-tengah di mana Raja berperang. Tetapi bencana menanti dalam bentuk aliran kecil yang tidak terlihat di dasar bukit. Itu bukan aliran yang luas - seorang lelaki boleh melintasinya tetapi tentera adalah perkara yang berbeza. Untuk sampai ke bahasa Inggeris, menyeberangi aliran menyebabkan momentum berhenti. Daripada menjadi kolum yang teratur, ia menjadi tidak simetris dan pertempuran berubah menjadi pertempuran tangan-ke-tangan yang panik. Rang undang-undang berbilang bahasa Inggeris membanjiri pukulan Scotland. Sebilangan Scots di belakang meninggalkan pertarungan. Pemanah, yang telah bergelut dalam angin dan hujan, dapat mengelilingi sayap Skotlandia dan melepaskan tembakan dari jarak dekat sehingga menyebabkan kerosakan yang fatal.

Orang Scots telah kehilangan semua kelebihan dan dalam pertarungan putus asa untuk hidup mereka. James mengetuai tuduhan, bergerak menuju spanduk Surrey, dan dibunuh dalam jarak dekat Earl. Pertempuran berlangsung hingga malam dan di luar lapangan, pasukan berkuda Inggeris mengejar Scots yang melarikan diri. Putera haram Raja, Alexander, Uskup Agung St. Andrews terbunuh. Daripada dua puluh satu pertengkaran di lapangan, sembilan mati bersama dengan empat belas ketua Parlimen yang lain. Sekurang-kurangnya tiga ratus kesatria dan sarang jatuh. Dianggarkan antara lima ribu hingga tujuh belas ribu orang Scots kehilangan nyawa mereka dalam Pertempuran Flodden. Hanya lima belas ratus orang Inggeris yang hilang.

Mayat James dibawa ke Berwick, dibalsem dan dimasukkan ke dalam peti mati utama. Keranda dibawa ke London dan ditempatkan di biara di Sheen berhampiran Richmond. Henry VIII akan memutuskan di mana untuk menguburkan adik iparnya tetapi dia tidak pernah mengeluarkan perintah. Mayat itu tinggal di bilik simpanan dan hilang semasa Pembubaran Biara kira-kira 20 tahun kemudian. Sebelum pertempuran, Ratu Margaret mempunyai firasat bahawa suaminya akan mati dalam pergaduhan itu. Ratu Henry, Katherine dari Aragon mengambil jaket berdarah James dari pertempuran itu dan mengirim cenderahati yang mengerikan kepada Raja Henry di Perancis dan menyarankan agar dia menggunakannya sebagai panji pertempuran.

Lihat juga: Scotland dan England menandakan ulang tahun ke-500 Pertempuran Flodden

Sumber: "The Royal Stuarts" oleh Allan Massie, "The Sisters of Henry VIII" oleh Maria Perry, "British Kings and Queens" oleh Mike Ashley, "Flodden (Mengungkap Sejarah)" oleh Niall Barr

Susan Abernethy adalah penulisPenulis Sejarah Freelance dan penyumbang kepadaOrang Suci, Saudari, dan Pelacur. Anda boleh mengikuti kedua-dua laman web di Facebook (http://www.facebook.com/thefreelancehistorywriter) dan (http://www.facebook.com/saintssistersandsluts), juga diPencinta Sejarah Zaman Pertengahan. Anda juga boleh mengikuti Susan di Twitter@ SusanAbernethy2


Tonton videonya: The Battle of Flodden Field (Jun 2022).


Komen:

  1. Tomas

    Excuse the question is far away

  2. Shakataxe

    Between us, in my opinion, this is obvious. I recommend that you search google.com

  3. Estevon

    Setuju, frasa yang sangat berguna

  4. Adlai

    Apa kata-kata yang diperlukan ... Hebat, frasa yang luar biasa



Tulis mesej