Artikel

Percubaan Haiwan Abad Pertengahan

Percubaan Haiwan Abad Pertengahan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Hari ini, jika ada kes tragis pembunuhan binatang atau cedera parah pada manusia, kemungkinan haiwan yang menyinggung itu, sama ada liar atau domestik, akan disenyapkan, atau, dengan kata lain, dihukum mati. Namun, pada Abad Pertengahan ada berkali-kali ketika haiwan itu akan diadili sebelum dihukum.

Begitulah yang terjadi pada 14 Juni 1494, ketika seekor babi ditangkap kerana "mencekik dan mencabul seorang anak kecil di buaiannya, putra Jehan Lenfant, seorang sapi di ladang bayaran Clermont, dan Gillon isterinya. " Semasa perbicaraan, beberapa saksi menjelaskan bahawa "pada pagi Hari Paskah, ketika ayah menjaga ternak dan isterinya Gillon tidak hadir di desa Dizy, bayi itu ditinggalkan sendirian di buaiannya, babi tersebut masuk semasa mengatakan waktu rumah tersebut dan cacat dan memakan wajah dan leher anak tersebut, yang, akibat gigitan dan kerusakan yang disebabkan oleh babi tersebut, meninggalkan kehidupan ini. "

Setelah mendengarkan bukti, hakim membacakan keputusannya: "Kami, dengan rasa benci dan ngeri atas kejahatan tersebut, dan sampai akhir bahawa suatu contoh dapat dibuat dan keadilan dipertahankan, telah mengatakan, dihakimi, dihukum, dijatuhkan dan dilantik, bahawa khinzir tersebut, yang sekarang ditahan sebagai tahanan dan dikurung di biara tersebut, hendaklah oleh tuan karya tinggi yang digantung dan dicekik pada sebatang kayu yang berdekatan dan bersebelahan dengan tiang gantung dan tempat pelaksanaan yang tinggi ... "

Kami mengetahui sekurang-kurangnya 85 percubaan haiwan abad pertengahan yang berlaku di Eropah - banyak di antaranya di Perancis dan Switzerland - dan lebih banyak lagi kes yang akan berlaku pada awal zaman moden hingga awal abad kedua puluh. Tidak dinafikan, terdapat lebih banyak percubaan haiwan abad pertengahan yang tidak direkodkan. Sebilangannya adalah perbicaraan jenayah terhadap haiwan individu kerana membahayakan manusia, dan perbicaraan gerejawi terhadap kumpulan haiwan kerana merosakkan harta benda manusia.

Topik percubaan haiwan abad pertengahan pertama kali ditulis oleh Edward P. Evans dalam bukunya 1906 Pendakwaan Jenayah dan Hukuman Modal terhadap Haiwan. Dia percaya "penuntutan kehakiman terhadap binatang, yang mengakibatkan ekskomunikasi mereka oleh Gereja atau hukuman mati oleh hangman, berasal dari takhayul umum pada zaman ini, yang telah meninggalkan catatan tragis dirinya dalam sejarah yang sangat tidak masuk akal dan mengerikan ilmu sihir. "

Sejak itu, beberapa sejarawan telah meneliti topik ini dan mengemukakan idea mereka sendiri mengapa percubaan haiwan ini berlaku. Beberapa menunjukkan pertumbuhan undang-undang pada abad ke-12 dan ke-13 - kini terdapat lebih banyak mahkamah dan lebih banyak peguam dan mereka perlu melakukan kerja. Nampaknya beberapa pengacara menikmati kesempatan untuk membela binatang sehingga mereka dapat memberikan pembelaan yang cerdik. Yang lain menunjukkan pengertian Kristiani bahawa Tuhan memberi manusia kuasa untuk memerintah alam, dan bahawa percobaan ini adalah cara untuk menegakkan kewenangan manusia terhadap binatang di Bumi.

Dalam kerjanya Binatang Dalam: Haiwan pada Zaman Pertengahan, Joyce Salisbury menunjukkan bagaimana pada Abad Pertengahan akhir kita melihat kaburnya perbezaan antara manusia dan haiwan. Sastera abad pertengahan penuh dengan dongeng dan kisah di mana haiwan berkelakuan dan bertindak seperti manusia. Kita juga dapat melihat pada manuskrip abad pertengahan gambar burung, anjing, arnab dan makhluk lain yang memakai pakaian manusia dan mengambil bahagian dalam aktiviti manusia, termasuk perang. Apabila seseorang mula melihat haiwan sebagai manusia, mereka akan segera mempercayai bahawa mereka mempunyai tahap rasional dan moral yang serupa dengan manusia. Oleh itu, haiwan yang menyerang kanak-kanak dianggap bertanggungjawab atas tindakan mereka dan layak mendapat hukuman.

Idea haiwan sebagai manusia dapat dilihat pada tahun 1386, ketika di Falaise, Perancis, mereka mensabitkan seekor babi lain kerana membunuh bayi. Sebelum pelaksanaannya, binatang itu mengenakan sehelai sepinggang, sarung tangan, sepasang laci dan topeng manusia di kepalanya, dan dirantai sebelum digantung. Pemerintah tempatan membayar sepuluh sous dan sepuluh penolak untuk menyampaikan tontonan ini, termasuk membeli hangman sepasang sarung tangan baru.

Babi adalah haiwan yang paling kerap menghadapi keadilan manusia, tetapi makhluk lain juga mendapat rawatan ini. Pada tahun 1314, seekor lembu lembu digantung setelah melarikan diri dari kandangnya dan menyerang seorang pejalan kaki, sehingga melukai dia. Pada tahun 1474, sebuah pengadilan di Switzerland menjatuhkan hukuman untuk ayam jantan yang dibakar di tiang, "kerana kejahatan keji dan tidak wajar bertelur."

Dihukum dengan kejahatan tidak bermaksud bahawa binatang itu akan dihukum mati. Terdapat kes di mana keldai dan babi pada mulanya dihukum mati, tetapi atas rayuan hukuman mereka diturunkan menjadi hukuman badan. Sementara itu, pada tahun 1457, seekor babi lain yang disabitkan dengan kesalahan membunuh budak lelaki berusia lima tahun digantung oleh kaki belakangnya dari sebatang pokok. "Enam anaknya yang menyusui, walaupun ditemukan berlumuran darah dan dimasukkan ke dalam dakwaan sebagai kaki tangan, kerana mereka masih muda dan pengaruh ibu mereka yang merosakkan, hanya direman ke tahanan pemiliknya."

Jenis percubaan binatang abad pertengahan yang lain berlaku di pengadilan gerejawi, di mana para uskup dan pegawai gereja lain akan memerintah terhadap kumpulan binatang yang merosakkan harta benda manusia. Ini mungkin tikus memakan tanaman atau serangga menyerang kebun anggur. Selalunya perbicaraan ini akan membawa kepada keputusan di mana jemaat gereja memerintahkan agar binatang-binatang itu dibuang dari kawasan itu - dalam satu kes dari tahun 1519, hakim memerintahkan tikus yang menyinggung itu untuk meninggalkan komune Stelvio tetapi menyatakan bahawa haiwan tersebut harus diberikan percuma dan tingkah laku yang selamat, sehingga mereka tidak akan dicederakan oleh kucing dan anjing, dan tikus yang mengandung dan bayi boleh mengambil masa selama empat belas hari untuk mengosongkan komune.

Peguam yang mengambil bahagian dalam perbicaraan ini kadang-kadang mengemukakan hujah baru untuk membela haiwan ini. Peguam abad keenam belas, Bartholomew Chassenee berjaya menghentikan perbicaraan terhadap tikus yang memakan sebidang barli dengan mendakwa bahawa pelanggannya tidak dapat hadir di mahkamah kerana mereka takut akan kucing kampung. Pengacara lain menunjukkan bahawa makhluk ini diciptakan oleh Tuhan dan mempunyai peranan untuk dimainkan di dunia, atau bahawa mereka perlu memakan makanan itu agar dapat bertahan.

Mungkin percubaan haiwan paling pelik yang kita tahu berlaku pada tahun 1730-an, di halaman sebuah kedai percetakan di Paris. Seorang pekerja muda bernama Nicolas Contat menjelaskan bahawa dia dan para perantis lain mendapati kehidupan di kedai percetakan hampir tidak tertahankan - makanan yang mengerikan, berjam-jam, dan terpaksa tinggal di kawasan dengan puluhan kucing lorong, yang melolong dan mengecewakan menjaganya pada waktu malam. Sementara itu, isteri pencetak memelihara kucing peliharaannya sendiri la grise, yang mendapat rawatan yang lebih baik daripada pekerja.

Para perantis memutuskan untuk membalas dendam mereka. Salah seorang dari mereka sangat pandai meniru rumput kucing, dan dia melakukannya di dekat bilik tidur utama, selama beberapa malam sehingga tuan dan isterinya menyuruh para perantis pergi dan menyingkirkan kucing. Dalam bukunya Pembunuhan Kucing yang Hebat, Robert Darnton menerangkan apa yang berlaku seterusnya:

Bersenjata dengan pegangan sapu, tongkat akhbar, dan alat perdagangan lain, mereka mengejar setiap kucing yang mereka dapati, bermula dengan la grise. Leville menghancurkan tulang belakangnya dengan batang besi dan Jerome menyelesaikannya. Kemudian mereka menyimpannya di dalam selokan sementara para pengembara mengemudi kucing-kucing lain melintasi bumbung, menyambar setiap orang dalam jangkauan dan memerangkap mereka yang cuba melarikan diri dalam karung yang ditempatkan secara strategik. Mereka membuang karung kucing separuh mati di halaman. Kemudian seluruh bengkel berkumpul dan mengadakan perbicaraan olok-olok, lengkap dengan pengawal, seorang pengaku, dan seorang pembunuh hukuman mati. Setelah menyatakan haiwan itu bersalah dan melakukan upacara terakhir, mereka menggantungnya di tiang gantung. Dibangkitkan oleh tawa, perempuan simpanan itu tiba. Dia menjerit sebaik sahaja dia melihat kucing berdarah yang menggantung membentuk hidung. Kemudian dia sedar mungkin la grise. Tentu tidak, lelaki itu memberi jaminan kepadanya; mereka terlalu menghormati rumah untuk melakukan perkara seperti itu. Pada ketika ini tuan muncul. Dia menjadi marah pada penghentian pekerjaan umum, walaupun isterinya berusaha menjelaskan bahawa mereka diancam oleh jenis perintah yang lebih serius. Kemudian tuan dan perempuan simpanan menarik diri, meninggalkan lelaki itu mengigau dengan "kegembiraan", "kekacauan", dan "ketawa."

Cerita ini menambah penjelasan mengapa orang mengadili haiwan dan menghukumnya - ia agak mudah dilakukan. Di dunia pra-moden, sukar untuk menangkap dan mensabitkan penjenayah dan orang yang melakukan kesalahan - terlalu mudah bagi mereka untuk melepaskan diri dari keadilan. Walau bagaimanapun, haiwan itu juga boleh menjadi kambing hitam - binatang yang dapat ditangkap dan dikenakan hukuman, untuk dirinya sendiri atau untuk dosa orang lain.

Sumber:

Carson, Hampton, “Percubaan Haiwan dan Serangga. Bab Yang Tidak Diketahui Tentang Fekah Menengah, "Prosiding Persatuan Falsafah Amerika, Vol. 56, No. 5 (1917)

Cohen, Esther, "Hukum, Cerita Rakyat dan Haiwan," Masa lalu dan masa kini, No. 110 (1986)

Darnton, Robert, Pembantaian Kucing Besar dan Episod lain dalam Sejarah Budaya Perancis (New York, 1984)

Evans, E.P.,Pendakwaan Jenayah dan Hukuman Modal terhadap Haiwan (London, 1906)

Jamieson, Philip, "Tanggungjawab Haiwan dalam Hukum Awal," Kajian Undang-undang Cambrian, Jilid 45 (1988)

Salisbury, Joyce, Binatang Dalam: Haiwan pada Zaman Pertengahan (Routledge, 2011)

Jam Babi / Peguambela

Filem tahun 1993 Jam Babi (dikeluarkan di Amerika Syarikat sebagai Peguambela) menceritakan kisah perbicaraan babi abad ke-15 kerana membunuh. Watak utama, dimainkan oleh Colin Firth, berdasarkan Bartholomew Chassenee. Inilah trelernya:


Tonton videonya: KEBIASAAN PALING ANEH DARI BANGSA ROMAWI KUNO #ceRita (Mungkin 2022).