Artikel

Menjamu raja: keramahtamahan dan perayaan kerajaan di abad ke-10 Inggeris

Menjamu raja: keramahtamahan dan perayaan kerajaan di abad ke-10 Inggeris

Menjamu raja: keramahtamahan dan perayaan kerajaan di abad ke-10 Inggeris

Levi Roach (Trinity College, Cambridge)

Jurnal Sejarah Zaman Pertengahan, 37.1 (Mac 2011), 34-46

Abstrak

Kajian tradisional tentang perjalanan kerajaan bergantung pada menentukan kemajuan raja melalui kerajaannya setepat mungkin dan oleh itu tidak mengherankan bahawa pendaftaran berulang di pra-Penaklukan England mendapat perhatian yang agak sedikit, kerana diploma Anglo-Saxon jarang catat tarikh dan tempat terbitan mereka, menjadikan perjalanan jadual perjalanan kerajaan menjadi mustahil. Akan tetapi, kajian yang lebih baru, terutama oleh para sarjana Jerman, telah beralih dari perhatian sebelumnya kepada perincian konkrit dari royalti dan lebih memusatkan perhatian pada kesan perjalanan sebagai metode pemerintahan, melihat perjalanan sebagai bagian penting dari ritual kerajaan. Kajian ini berpendapat bahawa jika kita menyiasat perjalanan di Inggris abad kesepuluh dari sudut pandang ini, kita dapat memberikan cahaya baru kepada subjek. Sumber-sumber kontemporari menunjukkan bahawa di Inggris seperti di Perancis dan Jerman, iter regis sangat penting, dengan perlambangan simbolik dan pemberian hadiah yang disertai dengan kunjungan kerajaan. Perhatian yang diberikan kepada tindakan-tindakan ritual ini dalam sumber-sumber kontemporari menunjukkan, lebih-lebih lagi, bahawa pemerintahan Anglo-Saxon memiliki kualiti 'karismatik' yang penting, yang patut diteliti lebih lanjut.

Kajian perjalanan kerajaan di Anglo-Saxon England tidak begitu popular: kecuali ucapan Thomas Charles-Edwards mengenai kerajaan-kerajaan Anglo-Saxon sebelumnya dan perlakuan pesta dan keramahan Alban Gautier sepanjang zaman Anglo-Saxon, topik sebahagian besarnya dilihat secara berlebihan. Sebab-sebab ini tidak sukar dicari: Diploma Anglo-Saxon jarang menentukan di mana atau kapan mereka dihasilkan, dan dengan demikian secara amnya mustahil untuk menetapkan iterasi kerajaan dengan pasti. Perasaan itu nampaknya adalah, kerana perincian di mana dan kapan raja itu tidak dapat dijumpai dengan pasti, penyelidikan lebih lanjut tidak mungkin menghasilkan dividen. Adalah menjadi harapan saya untuk mencabar pandangan ini dengan mempertimbangkan kembali sumber naratif kontemporari, yang memperlihatkan masyarakat di mana pergerakan raja dan istana adalah ciri penting dari berlalunya tahun ini dan kehadiran atau ketiadaan raja adalah sangat penting dalam masyarakat di mana pemerintahan adalah 'karismatik'.


Tonton videonya: SEJARAH KERAJAAN MELAYU PATTANI YANG TERJAJAH (Mungkin 2021).