Artikel

Pengguguran pada zaman Bizantium (325-1453 Masihi)

Pengguguran pada zaman Bizantium (325-1453 Masihi)

Pengguguran pada zaman Bizantium (325-1453 Masihi)

E. Poulakou-Rebelakou, J. Lascaratos dan S.G. Marketos

Vesalius - Acta Internationalia Historiae Medicinae: Jilid 2: 1 (1996)

Abstrak

Undang-undang dan teks penulis perubatan terpenting pada zaman Bizantium telah dikaji dengan merujuk kepada pengguguran, aspek etika dari masalah sosial dan perubatan-hukum ini, pendekatan teologi dan ilmiah. Asas teoritis penghukuman kekal dan mutlak terhadap semua jenis pengguguran kecuali yang dibenarkan kerana alasan perubatan, sangat dipengaruhi oleh semangat agama Kristian. Sebenarnya, agama menyokong pandangan bahawa penerimaan benih di rahim dan konsepsi embrio bermaksud permulaan kehidupan dan menerima bahawa janin sudah menjadi makhluk hidup. Semua undang-undang Byzantium sejak awal juga mengecam pengguguran. Hukuman tersebut boleh berlanjutan hingga pengasingan, penyitaan harta benda dan kematian.

Para tabib mengikuti tradisi Yunani Kuno, yang tergabung dalam Sumpah Hippokratik, yang mewakili idea-idea ahli falsafah terdahulu. Menurut dokumen terkenal ini, dilarang mereka memberi wanita "supositoria yang tidak wajar". Kepercayaan Ortodoks menguatkan sikap ini, melindungi setiap kehidupan manusia. Sebaliknya, Gereja dan Negara menerima pengguguran selektif berdasarkan data perubatan, seperti pencegahan keadaan berbahaya pada kehamilan atau kesulitan anatomi yang terlibat.

Kesimpulannya, sains, gereja dan perundangan memiliki sikap yang sama terhadap hal-hal yang berkaitan dengan pengguguran dan fakta ini menunjukkan upaya untuk menerapkan kebijakan yang adil untuk hak-hak embrio dan perlindungan kehidupan manusia dalam masyarakat Bizantium.

Pengenalan:

Selama sebelas abad Empayar Byzantium, pengguguran dan pengebirian tetap menjadi dua amalan perubatan terlarang. Perundangan kekaisaran dan Gereja Canon sama-sama menyatakan sikap sosial terhadap masalah perubatan-undang-undang ini, mengikuti arus ideologi dan politik utama pada masa itu. Larangan kekal mungkin dijelaskan oleh pemanjangan, ketekunan dan pengulangan amalan. Kebangkitan agama Kristian setelah pertobatan Kaisar Constantine (313 M) adalah titik kritikal untuk perubahan tingkah laku sosial terutama dalam soal perlindungan bayi dan kanak-kanak.

Pada ketika ini tinjauan sejarah pendek dianggap perlu, sehingga pendapat falsafah yang paling penting dapat disebutkan. Agama kuno Yunani pada zaman Klasik tidak merangkumi dogma jiwa yang abadi dan akibatnya ancaman hukuman kekal. Bagi Plato, fetisida adalah salah satu institusi biasa dalam keadaan ideal, melawan bahaya penduduk berlebihan. Dia menerima penggunaan pengguguran dalam kawalan kelahiran, terutama ketika usia ibu berusia lebih dari 40 tahun atau ibu sendiri telah memutuskannya, tanpa penerangan mengenai jenis pengguguran.

Lihat juga:Kontrasepsi dan Pengguguran di Dunia Yunani-Rom



Tonton videonya: Bizantium Membuat Hadits Nabi Tak Valid (Mungkin 2021).