Artikel

Orang Yahudi yang Tidak Ada: Anti-Semitisme, Ketidakhadiran dan Kecemasan di Scandinavia Abad Pertengahan

Orang Yahudi yang Tidak Ada: Anti-Semitisme, Ketidakhadiran dan Kecemasan di Scandinavia Abad Pertengahan



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Orang Yahudi yang Tidak Ada: Anti-Semitisme, Ketidakhadiran dan Kecemasan di Scandinavia Abad Pertengahan

Oleh Richard Cole

Kertas yang diberikan pada Persidangan Saga Antarabangsa ke-15 (2012)

Pendahuluan: Pada 2 Julai 1350 di bandar Visby, seorang lelaki bernama Diderik dibakar di tiang. Perincian hidupnya diselimuti oleh ketidakpastian. Namanya dapat menunjukkan warisan Jerman sama masuk akalnya seperti orang Skandinavia. Profesionnya, sebuah organista, dapat merujuk kepada pemain organ atau pembuat organ. Tidak tahu usia, penampilannya, atau perincian biografinya selain dari yang dituduh dalam tuduhan palsu yang dibuat terhadapnya. Ketika dia terbakar (hukuman yang tidak biasa di Sweden pada waktu itu, biasanya dikhaskan untuk bidaah dan penyihir) dia dikatakan telah melaungkan kata-kata terakhirnya: “Perlu saya katakan lebih banyak? Semua Susunan Kristian telah diracuni oleh kita penjahat dan orang Yahudi ”.

Diderik adalah salah satu dari sembilan orang yang mengaku tidak hanya melakukan konspirasi keracunan besar-besaran di seluruh Sweden, tetapi juga menjadi anggota sebuah kumpulan rahsia yang kuat dari pedagang kaya dan orang-orang pejabat tinggi yang menandakan anggotanya dengan surat Yunani dan Ibrani. Penangkap Hanseaticnya mencatat dengan tidak setuju bahawa “tanpa paksaan sebelumnya, [dia] dengan jelas mengakui bagaimana dia akan meracuni semua sumur di kota Stockholm, Västerås dan Arboga, dan setiap tasik, sumber air tawar, dan pelbagai sumur ketika dia berkeliling Sweden, di mana sahaja meracuni ramuannya ”. Diderik juga mengaku menerima pesanan dan bahan dari dua "pengendali" Yahudi di Jerman, satu Aaron, anak lelaki Salomo yang kaya, di Dasle, dan seorang Musa di Lübeck. Di antara sembilan tertuduh yang lain, dua adalah imam. Seorang, yang dituduh meracuni kain yang digunakan untuk membersihkan piala setelah Ekaristi, berteriak ketika dia dibunuh: "Semua Susunan Kristen hilang, kecuali jika ada penawar dari Surga, kerana kamu harus mempercayai kata-kata imam dan orang agama lain! ”. Catatan Hanseatic mewarnai ini sebagai pengakuan atas niatnya, tetapi ia dengan mudah dibaca sebagai lelaki yang jengkel mempertahankan rasa tidak bersalah dalam menghadapi histeria massa.

Keracunan Gotland dicatat dalam dua sumber, yang keduanya adalah korespondensi Hanseatic. Surat A adalah dari anggota dewan Lübeck kepada Duke Otto dari Lüneburg, yang memperincikan konspirasi Yahudi yang seharusnya dilakukan di seluruh wilayah Hanseatic, termasuk Visby. Surat B sepertinya merupakan surat-menyurat dalaman di antara anggota dewan Rostock, yang disimpan sebagai bagian dari penyimpanan rekod mereka, tetapi surat itu mengaku menghasilkan kembali kata-kata sebelumnya dari dewan Visby sendiri kepada Rostock. Huruf A memberikan khayalan yang lebih terperinci daripada B, menceritakan perjalanan Diderik di Jerman dan kempen pembunuhan beramai-ramai di Baltik, sementara B menunjukkan sedikit retorik berkembang, dan memberi tumpuan terutamanya pada penangkapan, interogasi dan pelaksanaan konspirator di Visby. Pada pertimbangan pertama, adalah menggoda untuk menduga bahawa pengarang A hanya menggunakan B sebagai titik permulaan dan secara sinis menambahkan bahan tambahan mengikut kehendaknya sendiri, mengetahui bahawa tidak ada yang membaca A juga akan membaca B. Ini akan menolak A sebagai sumber kepercayaan sahih orang lain selain daripada pengarang surat itu. Namun, jika diperiksa dengan lebih dekat, ini menjadi hipotesis yang kurang meyakinkan. Bagaimanapun, jika pengarang tahu bahawa A dan B akan mempunyai khalayak yang saling eksklusif, mengapa dia harus memasukkan sesuatu dari B sama sekali? Mengapa dia memastikan bahawa A mengembang pada B, tetapi tidak pernah bertentangan dengannya? Pengulas yang berbeza secara semula jadi akan meningkatkan khayalan kolektif mereka setiap kali mereka menceritakannya semula, seperti mana-mana histeria massa, jadi mustahil A dan B mewakili sekumpulan kepercayaan yang sama yang dipegang oleh kumpulan yang ditentukan pada waktu yang ditentukan. Namun, nampaknya masuk akal bahawa A dan B berasal dari rangkaian kepercayaan yang sama yang beredar di kalangan pentadbir Hanseatic di Rostock, Lübeck dan Visby, dan sekurang-kurangnya sebahagian penduduk asli Gotland, dalam tempoh yang menjelang dan mengikuti yang berikut pelaksanaan kononnya konspirator.


Tonton videonya: Mengenal Peradaban Sumeria, Salah Satu Peradaban Tua Dunia (Ogos 2022).