Artikel

Ahli arkeologi memulakan penggalian baru di tempat rehat terakhir Richard III

Ahli arkeologi memulakan penggalian baru di tempat rehat terakhir Richard III

Ahli arkeologi University of Leicester berharap dapat memberi penerangan baru di tempat rehat terakhir Richard III dengan penggalian baru di laman gereja Gray Friars.

Pakar akan menghabiskan satu bulan untuk menggali kawasan paduan suara gereja - di mana mayat Richard ditemui pada bulan September - dan berharap dapat mendedahkan lebih banyak lagi tentang saudara abad pertengahan daripada yang mungkin dilakukan semasa penggalian awal.

Pasukan dari University of Leicester Archaeological Services (ULAS), yang berpusat di Sekolah Arkeologi dan Sejarah Purba, berharap penggalian baru dapat membantu mengungkap:

  • Lebih terperinci mengenai pengebumian Richard III dan tempatnya di dalam gereja Gray Friars
  • Gambaran yang lebih jelas mengenai susun atur, dimensi dan seni bina gereja
  • Pengebumian lain di gereja - termasuk keranda batu yang ditemui semasa penggalian awal. Pasukan ini berspekulasi bahawa ini boleh mengandungi salah satu pengasas saudara - atau seorang kesatria abad pertengahan yang mungkin menjadi walikota Leicester
  • Jenazah sekumpulan friars yang dipenggal oleh Henry IV pada awal 15ika abad

Pasukan ini akan membuat parit besar berukuran 25 meter dengan 17 meter di sekitar kawasan di mana rangka Richard ditemui. Mereka berharap ini akan membongkar seluruh gereja timur - termasuk kawasan koir dan tempat berjalan di sekitar menara utama bangunan. Parit akan berjalan di antara tempat letak kereta Gray Friars di Majlis Bandaraya Leicester dan tempat letak kereta yang berdekatan dengan bekas Alderman Newton School. Pasukan telah mendapat kebenaran untuk membuang sebahagian tembok Victoria yang memisahkan dua kawasan tersebut.

Pasukan telah menutup sementara tempat perkuburan Richard III untuk melindunginya dari kerja penggalian semasa penggalian. Pada minggu pertama, mereka berharap dapat menggunakan jentera untuk menghilangkan bahan permukaan moden, dan selama beberapa minggu berikutnya mereka merancang untuk menggunakan penggalian tangan dengan teliti untuk menggali bangunan abad pertengahan dan isinya.

Salah satu penemuan penting dari penggalian sebelumnya yang mereka harapkan untuk menyelidiki lebih lanjut adalah keranda batu berusia 600 tahun yang seharusnya mengandungi pengkebumian berstatus tinggi. Keranda itu mungkin milik seorang ksatria abad pertengahan yang disebut Sir William Moton, yang dipercayai telah dikebumikan di lokasi tersebut pada tahun 1362. Sebagai alternatif, ia boleh menjadi milik salah seorang pengasas saudara - Peter Swynsfeld, yang meninggal pada tahun 1272, atau William of Nottingham , yang meninggal pada tahun 1330.

Pasukan itu menemui bukti untuk lima kubur lain semasa penggalian sebelumnya, yang mereka harap dapat dikaji dengan lebih terperinci kali ini. Di samping itu, pasukan akan mencari bukti mengenai mitos yang sudah lama wujud - dan lebih buruk - mengenai sekumpulan warganegara tanpa kepala yang mungkin dikebumikan di laman web ini.

Kisah itu menunjukkan bahawa, pada tahun 1402, sekumpulan tarian abu-abu Leicester telah menerima khabar angin bahawa Raja Richard II yang digulingkan masih hidup - dan memberikan wang kepada pemberontak yang bertujuan untuk menggulingkan penggantinya, Henry IV. Henry IV memanggil mereka ke London, dan segera menggantung mereka kerana khianat. Kepala mereka yang terputus diletakkan di London Bridge, dan mayat tanpa kepala mereka dibawa kembali ke Leicester.

Ada kemungkinan - walaupun tidak pasti - bahawa para biarawan dikuburkan di gereja Gray Friars, lebih dari 80 tahun sebelum Richard III dikebumikan di lokasi tersebut.

Richard Buckley, ketua arkeologi utama, berkata: “Kami berharap penggalian ini akan memperluas konteks kubur Richard III. Kami juga ingin menjaga hubungan kubur dengan seluruh laman web ini. Kami ingin meninggalkan beberapa bukti aktiviti kemudian di laman web ini - termasuk seberapa dekatnya dengan rumah Victoria.

"Apa yang mendorong kita dengan projek ini ialah mempelajari lebih lanjut mengenai Leicester abad pertengahan dan salah satu rumah agamanya yang hebat. Kami berharap penggalian ini akan memberi kita rancangan pasti mengenai dimensi dan seni bina gereja. Kami mungkin dapat memulihkan lebih banyak serpihan. Kita mungkin belajar lebih banyak mengenai pembubaran gereja, dan kita mungkin mengetahui lebih lanjut mengenai apa yang ada di sana sebelum saudara. ”

Platform tontonan akan dibina di taman permainan bekas Alderman Newton School, yang diakses dari St Martins. Ini akan membolehkan pengunjung melihat penggalian arkeologi yang sedang berlangsung dari minggu kedua bulan Julai dan seterusnya.

Syarikat pembinaan dan infrastruktur terkemuka di Britain, Morgan Sindall kini berada di lokasi membina Pusat Pelawat King Richard III untuk mempamerkan beberapa penemuan dari laman web ini. Morgan Sindall bekerjasama dengan pasukan arkeologi untuk membolehkan akses ke laman web ini sementara kerja pembinaan berterusan.

Sumber: Universiti Leicester


Tonton videonya: Gali Tanah, Warga Temukan 30 Peti Kuno, Saat dibuka Tak disangka isinya.. (Mungkin 2021).