Artikel

Mimpi Erotik dan Mimpi Buruk dari Zaman dahulu hingga sekarang

Mimpi Erotik dan Mimpi Buruk dari Zaman dahulu hingga sekarang

Charles Stewart

Jurnal Institut Antropologi Diraja: Jilid 8, No. 2 (2002)

Abstrak
Sejarah impian erotik, mimpi buruk, dan mimpi buruk erotik menawarkan peluang berharga untuk mengkaji bagaimana impian seperti itu menguji idea Barat mengenai diri, keinginan, dan kawalan diri. Seperti Foucault, saya merasa lebih produktif untuk menganalisis impian ini, dan perjuangan untuk introjektifkannya, sebagai laman pembuatan diri dan bukannya penindasan. Mimpi dan mimpi buruk erotik telah dipengaruhi oleh pelbagai strategi sejarah pembuatan diri, yang dihasilkan oleh pelbagai pengetahuan yang berbeza seperti pertapa Kristian, perubatan, atau falsafah. Mimpi buruk erotik masih berleluasa hingga kini dalam laporan penculikan orang asing. Sebab kegigihan sejarah ini adalah kemudahan di mana sensasi afektif mimpi ngeri erotis - keganasan dan gairah seksual - melonjak antara genre dengan pelbagai buku panduan monastik, kisah rakyat abad pertengahan, fiksyen gothic, dan impian peribadi. Kajian ini menunjukkan pentingnya perspektif sejarah untuk kemampuan mengenal pasti dan memahami sindrom yang dihuraikan secara budaya ('terikat budaya').

Pengenalan
Impian erotik telah menimbulkan persoalan berterusan mengenai batasan diri dan kemampuan individu untuk mengawal dan menghasilkan diri ini. Adakah impian erotik berpunca daripada syafaat ilahi, kehidupan tidak bermoral, atau kenangan baru? Adakah produk-produk diri yang menjadi tanggungjawab individu pemimpi? Atau apakah mereka ditentukan oleh force majeure seperti dosa asal, atau fisiologi manusia?

Jawapan yang diberikan oleh pelbagai masyarakat terhadap persoalan-persoalan ini tidak diragukan lagi menentukan cara-cara di mana orang-orang dalam pelbagai budaya dan masa bersejarah bereaksi terhadap pengalaman mereka mengenai impian erotik. Hadza di utara Tanzania secara terbuka menandakan pelepasan malam pertama anak lelaki dengan menghiasnya dengan manik dengan cara yang sama seperti mereka menghiasi seorang gadis dengan manik pada saat haid pertamanya. Kedua-dua majlis itu positif dan meriah. Sebaliknya, para bhikkhu yang dikemukakan dalam tulisan-tulisan John Cassian abad kelima CE diperintahkan bahawa:

[Pelepasan] adalah tanda ada penyakit yang tersembunyi di dalam, sesuatu yang tersembunyi di serat jiwa yang paling dalam, sesuatu yang pada waktu malam tidak menghasilkan baru tetapi telah membawa ke permukaan kulit dengan kekuatan pemulihan tidur. Ini [waktu malam] memperlihatkan serat-serat yang tersembunyi dari kegelisahan yang telah kita kumpulkan dengan menikmati pemikiran yang berbahaya sepanjang hari.

Diberikan nilai atau bahaya yang diberikan kepada impian erotik dalam masyarakat yang berlainan, tidak menghairankan bahawa teknik praktikal yang sangat berbeza telah dirumuskan secara lintas budaya untuk memupuk hasil yang diharapkan. Untuk menangkis impian erotik, doktor Graeco-Rom sering mengesyorkan tidur di sisi seseorang, tidak termasuk makanan pemanasan dari diet seseorang, tidur dengan pinggan plumbum yang bersentuhan dengan testis seseorang, atau melakukan hubungan seks dalam kegelapan untuk mengelakkan nafsu secara mental. memprovokasi gambar visual yang kemudiannya dapat berulang semasa tidur. Sebaliknya, di antara Umeda Papua New Guinea, seorang pemburu sengaja tidur di atas beg bersih dengan aroma pewangi ajaib (oktesap) dengan harapan dapat menerima impian erotik yang menjayakan ekspedisi memburu yang berjaya. Mimpi erotik seperti itu memenuhi janji penyempurnaan seksual yang sebenarnya, yang sering terjadi setelah pembunuhan dilakukan.


Tonton videonya: Tabir Mimpi. Mimpi Buruk Dan Mimpi Baik Berasal Dari Mana (Mungkin 2021).