Artikel

Bajak Berat dan Revolusi Pertanian di Eropah Abad Pertengahan

Bajak Berat dan Revolusi Pertanian di Eropah Abad Pertengahan

Bajak Berat dan Revolusi Pertanian di Eropah Abad Pertengahan

Oleh Thomas Barnebeck Andersen, Peter Sandholt Jensen dan Christian Stejner Skovsgaard

Kertas Perbincangan mengenai Perniagaan dan Ekonomi No. 6 (2013)

Abstrak: Penyelidikan ini menguji hipotesis lama, yang dikemukakan oleh Lynn White, Jr., bahawa penggunaan bajak berat di utara Eropah menyebabkan peningkatan kepadatan penduduk dan urbanisasi. White berpendapat bahawa mustahil untuk memanfaatkan tanah liat subur di utara Eropah sebelum penemuan dan penggunaan bajak berat secara meluas. Kami melaksanakan ujian ini dalam pengaturan perbedaan-dalam-perbedaan dengan memanfaatkan variasi wilayah dengan adanya tanah liat yang subur. Selaras dengan hipotesis, kami mendapati bahawa kawasan dengan tanah liat yang relatif lebih subur mengalami peningkatan urbanisasi dan populasi setelah bajak mengalami kejayaan, yang kira-kira sekitar penutupan milenium pertama Masihi. Kami mendapati bahawa bajak berat menyumbang lebih dari 10% peningkatan kepadatan penduduk dan urbanisasi pada usia pertengahan yang tinggi.

Pendahuluan: Pada abad ke-9 hingga akhir abad ke-13, ekonomi Eropah abad pertengahan mengalami pertumbuhan produktiviti yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tempoh tersebut disebut sebagai pengembangan pertanian yang paling ketara sejak revolusi Neolitik. Dalam bukunya yang memecahkan jalan, "Teknologi Abad Pertengahan dan Perubahan Sosial", Lynn White, Jr berpendapat bahwa elemen yang paling penting dalam "revolusi pertanian" adalah penemuan dan penerapan bajak berat secara meluas.

Bajak yang paling awal, biasanya dikenali sebagai bajak ard atau calar, sesuai untuk tanah dan iklim Mediterranean; bagaimanapun, tidak sesuai untuk tanah berat yang terdapat di sebagian besar Eropah utara, yang "menawarkan lebih banyak ketahanan terhadap bajak daripada tanah kering dan ringan". Akibatnya ialah penempatan di Eropa utara sebelum abad pertengahan terbatas pada tanah yang lebih ringan, di mana ard dapat digunakan. Bajak yang berat dan kelebihannya mungkin sangat penting dalam mengubahnya. Lebih khusus lagi, bajak berat mempunyai tiga bahagian fungsi yang membezakannya dari arid primitif. Bahagian pertama adalah bahagian ploughshare asimetri, yang memotong tanah secara mendatar. Bahagian kedua adalah coulter, yang memotong tanah secara menegak. Bahagian ketiga adalah papan cetakan, yang membalikkan sod potongan untuk membuat alur dalam (Mokyr 1990; Richerson 2001). Papan cetakan adalah bahagian bajak berat dari mana kelebihan utamanya pada tanah liat berat berasal. Kelebihan pertama adalah mengubah tanah, yang memungkinkan pengawalan rumpai yang lebih baik pada tanah berat di iklim lembap dan penggabungan ke dalam tanah sisa tanaman, pupuk hijau, pupuk kandang atau bahan lain. Kelebihan kedua adalah bahawa membajak papan cetakan menghasilkan rabung dengan sandaran tinggi, yang menyumbang kepada penyaliran tanah liat berat yang lebih cekap. Punggung juga membolehkan penuaian yang lebih baik pada musim basah dan kering. Di musim basah, masih ada tanaman di puncak, dan di musim kering masih ada tanaman di alur. Kelebihan ketiga ialah bajak berat menangani tanah dengan kekerasan sehingga tidak diperlukan pembajak silang, sehingga membebaskan masa buruh. Oleh itu dengan memperbolehkan saliran ladang yang lebih baik, mengakses tanah yang paling subur, dan menjimatkan masa buruh tani, bajak berat merangsang pengeluaran makanan dan, sebagai akibatnya, "pertumbuhan penduduk, pengkhususan fungsi, pembandaran, dan pertumbuhan waktu luang".


Tonton videonya: Setelah Melawan Kaum Ruum, Umat Islam Menghadapi 1 Perang Terakhir yang Terdahsyat di Muka Bumi (Mungkin 2021).