Artikel

Sifat Ilmu Eropah Barat pada Zaman Pertengahan Akhir (1200-1500)

Sifat Ilmu Eropah Barat pada Zaman Pertengahan Akhir (1200-1500)

Sifat Ilmu Eropah Barat pada Zaman Pertengahan Akhir (1200-1500)

Oleh Edward Grant

Kuliah yang diberikan di Simposium Antarabangsa mengenai Sains Tradisional di Seoul, Korea (1993)

Pendahuluan: Menjelang abad kedua belas, Eropah barat telah mengalami kelaparan untuk belajar sekular baru. Hingga masa itu, apa yang diketahui oleh para sarjana mengenai dunia fizikal berasal dari buku panduan tradisional Latin yang mengandungi sisa-sisa sains popular yang kembali ke zaman Yunani pada zaman Hellenistik. Pengetahuan yang mereka cari telah disifatkan dengan tepat sebagai ilmu “Greco-Arabic” kerana terdiri dari karya-karya yang ditulis dalam bahasa Yunani dalam orbit budaya Yunani sejak abad ke-5 SM, dan juga karya-karya yang ditulis dalam bahasa Arab yang telah diterjemahkan sama ada dari bahasa Yunani atau komposisi asal. Jumlah karya yang diterjemahkan dari bahasa Arab ke bahasa Latin jauh melebihi karya yang diterjemahkan dari bahasa Yunani ke bahasa Latin. Terjemahan ini dibuat oleh para sarjana dari seluruh pelosok Eropah, yang pergi ke Sepanyol, Sisilia, dan Itali utara, atau sudah menjadi penghuni tempat-tempat ini. Sebilangan besar mereka yang menerjemahkan dari bahasa Arab ke bahasa Latin harus belajar bahasa Arab, yang bukan bahasa ibunda mereka. Tanpa pencapaian luar biasa mereka, sains abad pertengahan di Eropah mungkin tidak akan pernah berlaku.

Sejumlah besar pembelajaran baru yang memasuki Eropah barat, dan yang belum pernah diketahui sebelumnya dalam bahasa Latin, dapat dibahagikan kepada dua kategori: yang pertama merangkumi risalah yang dikhaskan untuk sains teknikal, seperti Euclid's Unsur dan Ptolemy Almagest; yang kedua merangkumi karya-karya yang dapat diklasifikasikan sebagai karya falsafah semula jadi, terutama karya-karya yang ditulis oleh Aristoteles (bersama dengan ulasan mengenai risalah Aristoteles oleh pengulas Arab, Averroes [1126-1198] dan Avicenna [980-1037]).

Walaupun kedua-dua bahagian sains Yunani-Arab ini penting untuk perkembangan sejarah sains, saya akan berpendapat bahawa apa yang dilakukan para sarjana abad pertengahan dengan falsafah semula jadi dan peranan yang mereka tetapkan dalam kehidupan intelektual pada akhirnya lebih penting daripada apa yang mereka lakukan dengan sains teknikal. Dalam kuliah ini, saya akan memberi tumpuan kepada peranan falsafah semula jadi.


Tonton videonya: ABAD KEGELAPAN dan Munculnya RENAISSANCE DI EROPA Abad ke 15 (Mungkin 2021).