Artikel

Penyelidikan saintifik mendedahkan pandangan mengenai kusta abad pertengahan

Penyelidikan saintifik mendedahkan pandangan mengenai kusta abad pertengahan

Mengapa berlaku penurunan mendadak kejadian kusta pada akhir Zaman Pertengahan? Untuk menjawab persoalan ini, ahli biologi dan arkeologi menyusun semula genom strain patogen abad pertengahan yang bertanggungjawab untuk penyakit ini, yang mereka gali dari kubur manusia berusia berabad-abad.

Pasukan antarabangsa, yang merangkumi penyelidik dari University of Tübingen, Ecole Polytechnique Fédérale de Lausanne, dan University of Birmingham, telah menerbitkan penyelidikan mereka dalam jurnal Sains.

Kusta disebabkan oleh patogen bakteria Mycobacterium leprae. Ia adalah penyakit biasa di Eropah abad pertengahan, dengan satu dari 30 orang dijangkiti di kawasan tertentu. Tetapi pada pergantian abad ke-16, penyakit ini tiba-tiba surut di sebahagian besar benua (penyakit ini masih sangat berleluasa di bahagian lain di dunia - ia boleh dijumpai di 91 negara di seluruh dunia dengan sekitar 200,000 jangkitan baru dilaporkan setiap tahun). Acara itu tiba-tiba dan tidak dapat dijelaskan. Mungkin patogen penyebab kusta telah berkembang menjadi bentuk yang kurang berbahaya? Untuk mengetahui, pasukan pakar biologi dan arkeologi antarabangsa bergabung.

Mereka telah membina semula keseluruhan urutan genom Mycobacterium leprae bakteria dari lima rangka abad pertengahan yang digali di Denmark, Sweden dan United Kingdom serta tujuh sampel biopsi dari pesakit moden.

Membina semula genom bakteria bukanlah tugas yang mudah, kerana bahan yang ada - dari sisa-sisa manusia - mengandung kurang dari 0.1% DNA bakteria. Para penyelidik mengembangkan kaedah yang sangat sensitif untuk memisahkan dua jenis DNA dan untuk menyusun semula genom sasaran dengan tahap ketepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. "Kami dapat membina semula genom tanpa menggunakan strain kontemporari sebagai dasar," jelas penulis bersama kajian dan saintis EPFL Pushpendra Singh.

Satu kerangka dari Denmark menunjukkan pemeliharaan DNA patogen yang luar biasa, yang memungkinkan pembinaan semula genom tanpa menggunakan urutan rujukan moden, yang tidak pernah dilakukan sebelumnya untuk genom organisma kuno. Para saintis mendapati bahawa hampir separuh DNA pulih dari spesimen tertentu yang berasal dari Mycobacterium leprae bakteria; ini adalah urutan magnitud yang lebih tinggi daripada jumlah DNA patogen yang biasanya diperhatikan pada rangka dan pesakit moden. Mereka juga mendapati bahawa Mycobacterium leprae DNA dijaga dengan lebih baik berbanding dengan DNA manusia, yang mungkin menjelaskan jumlah DNA bakteria yang sangat tinggi dalam sampel kerangka ini. Menurut penulis, ini mungkin disebabkan oleh dinding sel waxy yang sangat tebal dan tidak kedap pada bacillus kusta yang melindungi DNA mereka dari degradasi. Oleh itu, penulis membuat spekulasi bahawa beberapa DNA bakteria dapat dipelihara lebih lama daripada DNA vertebrata, yang biasanya kurang dilindungi. "Ini membuka kemungkinan bahwa jenis DNA bakteria tertentu dapat bertahan jauh melebihi usia maksimum untuk DNA mamalia sekitar satu juta tahun," kata Johannes Kraus dari Universiti Tubingen. Dia menambahkan, "Ini memberi kita perspektif yang nyata untuk mengesan asal-usul penyakit pra-sejarah."

Hasilnya tidak dapat dipertikaikan: genom strain abad pertengahan hampir sama dengan strain kontemporari, dan cara kerjanya tidak berubah. "Sekiranya penjelasan mengenai penurunan kes kusta tidak ada dalam patogen, maka itu mesti ada di dalam inang, yaitu, di dalam diri kita; jadi di situlah kita perlu melihat, "jelas Stewart Cole, pengarah bersama kajian dan ketua Institut Kesihatan Global EFFL.

Banyak petunjuk menunjukkan bahawa manusia mengalami ketahanan terhadap penyakit ini. Semua keadaan sudah matang untuk proses pemilihan semula jadi yang intensif: prevalensi kusta yang sangat tinggi dan pengasingan sosial individu yang berpenyakit. "Dalam keadaan tertentu, korban hanya dapat ditekan untuk tidak membiak," kata Cole. "Selain itu, kajian lain telah mengenal pasti penyebab genetik yang menjadikan kebanyakan orang Eropah lebih tahan daripada penduduk dunia yang lain, yang juga memberi kepercayaan kepada hipotesis ini."

Satu perkara menarik yang ditemui oleh penyelidik adalah ketegangan abad pertengahan Mycobacterium leprae di Sweden dan Inggeris yang hampir sama dengan ketegangan yang kini terdapat di Timur Tengah. "Kami tidak memiliki data untuk menentukan arah penyebaran wabak ini. Patogen itu boleh dibawa ke Palestin semasa Perang Salib. Tetapi prosesnya juga dapat berjalan dalam arah yang berlawanan. "

Sebagai tambahan kepada kepentingan sejarah penyelidikan, kajian di Sains penting kerana ia meningkatkan pemahaman kita tentang wabak penyakit, dan juga bagaimana patogen kusta beroperasi. Kaedah penjujukan yang dirancang sebagai sebahagian daripada penyelidikan ini adalah yang paling tepat yang pernah dikembangkan, dan memungkinkan kita untuk mengesan banyak patogen lain yang mengintai DNA asing. Di samping itu, rintangan luar biasa dari Mycobacterium leprae's bahan genetik - mungkin kerana dinding selnya yang tebal - membuka kemungkinan untuk melangkah lebih jauh dalam sejarah untuk mengetahui asal-usul penyakit ini.

University of Birmingham mempunyai satu-satunya makmal di dunia yang dapat menentukan kes-kes sejarah kusta dengan menggunakan lemak yang sangat spesifik sebagai biomarker. Profesor David Minnikin, dari School of Biosciences University of Birmingham, menambahkan, "Kajian komprehensif ini memberikan kerangka yang baik untuk memahami sejarah global dan penyebaran kusta semasa. Pengetahuan tentang lokasi dan asal-usul varian tertentu dari bacillus kusta boleh menjadi sangat penting jika masalah timbul dengan rejimen ubat anti-kusta semasa. "

Sumber: University of Birmingham, University of Tübingen, Ecole Polytechnique Fédérale de Lausanne


Tonton videonya: Filsafat Abad Pertengahan: Skolastik Islam, Skolastik Barat, dan Renaissance. Medieval Philosophy (Mungkin 2021).