Artikel

Orientalisme: Tinjauan

Orientalisme: Tinjauan

Orientalisme: Tinjauan

Oleh Hsu-Ming Teo

Kajian Kemanusiaan Australia 54 (2013)

Pendahuluan: Pada pertengahan tahun 1982, munculnya pemikiran intelektual di halaman Kajian Buku New York antara Orientalis kelahiran Britain dan pengulas politik konservatif Bernard Lewis dan profesor sastera perbandingan Universiti Columbia dan aktivis pro-Palestin Edward Said. Dalam 'The Question of Orientalism', Lewis, seorang akademik yang kemudian berpusat di Princeton University dan seorang intelektual awam yang membebani pelbagai keputusan dasar luar Amerika yang konservatif, menuduh Said dan anti-Orientalis lain melakukan kempen fitnah terhadap para sarjana Barat Dunia Timur Tengah dan Islam. Menurut Lewis, golongan anti-Orientalis menyiratkan bahawa keilmuan Orientalis adalah konspirasi penipuan untuk menundukkan dunia Oriental, untuk membenarkan imperialisme Inggeris dan Perancis yang bersejarah di rantau ini, dan untuk mempromosikan dasar luar Amerika neo-kolonial dan pro-Zionis. Lewis memfokuskan serangannya pada Said, menuduhnya melakukan kesalahan fakta dalam kritikannya terhadap Orientalis akademik; dengan sewenang-wenang memilih karya Orientalis Perancis dan Inggeris yang menyokong hujahnya sambil mengabaikan karya Orientalis Jerman dan Rusia yang tidak; tidak mengetahui bahasa Oriental; dan mengabaikan karya sarjana Arab dan Muslim kontemporari. Pendek kata, Lewis berpendapat, Said ‘tidak tahu atau tidak tentang para sarjana dan bidang yang dianggapnya dikritik’ dan karenanya tesis dan tuduhannya terhadap para Orientalis ‘tidak berasas’. Pemilihan Said tidak disangka; Berkata (‘Mitos yang Hancur’, Orientalisme) sebelumnya telah mengkritik Lewis sebagai contoh yang sangat baik dari seorang sarjana Orientalis yang karyanya berat sebelah, disalah anggap sebagai premis dan kesimpulannya, dan memanfaatkan layanan negara neo-imperialis Amerika. Sebagai tindak balasnya kepada Kajian Buku New York, Said ('Surat kepada editor') menuduh Lewis, yang beragama Yahudi, didorong oleh ideologi simpati Zionisnya, "menekan atau memutarbelitkan kebenaran" mengenai keilmuan Orientalis mengenai Arab dan Islam, dan 'penegasan politik yang bersejarah dan sengaja dalam bentuk hujah ilmiah '. Serangan itu sampai ke tahap peribadi dan juga polemik; Lewis ('Balas surat Said') membantah tindak balas Said dengan pemecatan yang memalukan: 'Sukar untuk berdebat dengan jeritan kemarahan'.

Apa yang mendorong kritikan awal Lewis dalam karangan 1982nya bukan hanya kerana Said menyerang dia dan rakan-rakan Orientalisnya, menimbulkan keraguan terhadap objektiviti, motif politik dan keilmuan mereka. Kenyataan bahawa makna perkataan 'Orientalisme' sedang dalam proses perubahan. Sebelum penerbitan buku Said yang sangat berpengaruh dan sama kontroversi Orientalisme: Konsep Barat dari Timur (1978), Orientalisme telah merujuk kepada kajian ilmiah mengenai bahasa dan budaya 'the Orient': wilayah yang beragama geografis yang terdiri dari Afrika Utara dan Timur Tengah sekarang ini, mulai dari Asia Selatan dan meluas ke timur seperti Jepun. Menjelang abad kesembilan belas, Orientalisme juga menunjukkan genre lukisan Romantik tertentu yang subjeknya adalah Orient sensual dan eksotik yang dicontohkan oleh seniman Eropah seperti Jean-Auguste-Dominique Ingres, Jean-Léon Gérôme, John Frederick Lewis dan Ludwig Deutsch. Namun, setelah buku Said, Orientalisme menjadi istilah pejoratif yang menggambarkan perwakilan Eropah yang salah, berprasangka dan menyeluruh dari dunia Oriental yang dihasilkan oleh para sarjana Orientalis secara khusus untuk membenarkan dan menjamin penguasaan kolonial Eropah ke atas wilayah ini, terutama dari akhir abad kelapan belas dan seterusnya. Dalam penyamaran barunya, Orientalisme adalah wacana yang terdiri dari berbagai pernyataan dan perwakilan - agama, akademik, politik, sastera, estetika, komersial dan psikologi - yang dihasilkan oleh Barat mengenai Timur, ditopang dan diedarkan melalui kekuatan imperialis Barat dan hegemoni budaya. Bagi Said, Orientalisme lebih daripada sekadar gambaran palsu atau negatif mengenai Timur. Ini adalah proses di mana Barat dengan sengaja 'mengorientasikan' Timur atau menjadikan wilayah itu sebagai 'Oriental', melambangkannya sedemikian rupa sehingga heterogenitas negara, budaya, adat istiadat, bangsa, agama dan sejarah yang memusingkan dimasukkan ke dalam Barat -kategori yang dicipta, 'Oriental', dan dicirikan oleh perbezaan eksotik mereka dari dan rendah diri terhadap Barat. Orientalisme membolehkan orang Barat membuat generalisasi negatif yang menyapu, misalnya, "watak Oriental", "pemikiran Muslim" atau "masyarakat Arab", merangkumi semua perbezaan menjadi fantasi monolitik dan ras.


Tonton videonya: MM睇樓團 350呎蝸居上車盤 20萬全屋翻新簡約風格 Hometour - Manci Man 文慧詩 (Mungkin 2021).