Artikel

Farmakologi Rubus: Zaman dahulu hingga sekarang

Farmakologi Rubus: Zaman dahulu hingga sekarang

Farmakologi Rubus: Zaman dahulu hingga sekarang

Oleh Kim E. Hummer

HortScience, Jilid 45: 11 (2010)

Abstrak: Genus Rubus L., berasal dari enam benua, termasuk blackberry, raspberi, dan kacukannya dan biasanya disebut sebagai brambles atau penghalang. Rubus spesies adalah sumber makanan dan ubat untuk penduduk asli sejurus selepas Zaman Ais. Artikel pendek ini hanya menyajikan sejumlah contoh laporan sejarah penggunaan ubat untuk Rubus. Brambles didokumentasikan dalam tulisan orang Yunani kuno: Aeschylus, Hippocrates, Krataeus, Dioscorides, dan Galen; Rom: Cato, Ovid, dan Pliny the Elder; Tradisi perubatan Asia; perubatan tradisional Cina; dan tradisi Ayurveda di India. Tradisi masyarakat asli di seluruh dunia juga telah menggunakan Rubus untuk pelbagai kegunaan perubatan. Walaupun pada zaman moden Rubusis tumbuh dengan buahnya yang enak dan kaya dengan vitamin untuk penggunaan produk segar dan diproses, zaman dahulu menggunakan seluruh tanaman dan bahagiannya. Batang, cabang, akar, daun, dan bunga digunakan dalam decoctions, infusions, plaster, minyak atau anggur, dan kondensat. Merebus cabang digunakan untuk menghentikan cirit-birit, mewarnai rambut, mencegah keputihan, dan sebagai antivenom bagi gigitan ular. Daun dikunyah untuk menguatkan gusi dan melekat untuk mengekang sirap, selendang kepala, mata yang berlarutan, dan buasir. Bunga-bungaan yang dikeringkan dengan minyak mengurangkan keradangan mata dan ruam kulit yang sejuk; infus dengan penyakit perut atau air yang dibantu oleh anggur. Orang Yunani dan Rom mencatat aplikasi wanita, sedangkan orang Cina menggambarkan penggunaannya dalam gangguan lelaki. Buah-buahan R. chingii digabungkan dalam tonik yang disebut fu pen zi, '' mangkuk buah terbalik, '' dan diresepkan untuk kemandulan, mati pucuk, sakit belakang yang rendah, penglihatan yang lemah, dan pembasahan tidur atau kencing yang kerap. The Buku Lintah Bald menggambarkan penggunaan brambles terhadap disentri, menggabungkan pengetahuan perubatan kuno dengan tahyul pagan dan pengetahuan ramuan. Ciri-ciri perubatan Rubus berterusan dalam Renaissance dan ramuan moden, mengesahkan infus daun sebagai kumur untuk sakit mulut, sakit tenggorokan, dan sebagai pencuci luka; kulit kayu, yang mengandungi tanin, adalah tonik untuk cirit-birit; dan ekstrak akar, katartik dan emetik. Penyelidikan terkini telah mengukur asid ellagic tinggi, anthocyanin, total fenolik, dan kandungan antioksidan total dalam buah Rubus. Ekstrak buah telah digunakan sebagai pewarna dan kini diuji sebagai sebatian pelembap antikarsinogenik, antivirus, antiallergenik, dan kosmetik. Dari tradisi kuno melalui ubat-ubatan rakyat konvensional hingga penekanan ilmiah sebatian yang mempromosikan kesihatan, Rubus dikaitkan dengan sifat yang mendorong kesihatan.

Ekstrak: The Buku Lintah Bald adalah herba Anglo-Saxon dari Winchester yang disiapkan pada tahun 920 CE. ‘Læce’ dalam Bahasa Inggeris Lama bermaksud penyembuh; buku lintah adalah rujukan meja doktor. Buku lintah dikonsultasikan untuk menentukan jenis pemberian darah yang diperlukan, jika ada, sama ada pesakit harus berehat lebih banyak atau lebih banyak bersenam, jika perubahan diet sesuai, atau ubat atau ubat herba apa yang diperlukan. Buku ini ditulis oleh seorang bhikkhu bernama Cild di bawah arahan seorang rahib lain yang bernama Cyril Bald, yang kemungkinan besar adalah teman peribadi Raja Alfred. Læchbook of Bald berisi 109 daun dan ditulis dengan tangan tebal yang besar dengan satu atau dua huruf awal diterangi samar-samar. Gambar Saxon blackberry pada masa buku Læch Bald, 920 CE, adalah gambarajah.

The Læchbook of Bald ditulis dalam bahasa vernakular oleh lelaki yang bukan cendekiawan Latin. Pengetahuan perubatan yang pada asalnya berdasarkan tahyul pagan yang digabungkan dengan ramuan herba diserap ke dalam tradisi Kristian: '' Menentang disentri, sebuah bramble yang kedua ujungnya ada di bumi [lapisan hujung!] Ambil akar yang lebih baru, selongkar, potong sembilan kerepek dengan tangan kiri dan nyanyikan tiga kali Miserere mei Deus dan sembilan kali Mater Noster, kemudian ambil mugwort dan kekal, rebus ketiga wort ini dan kerepek dalam susu hingga menjadi merah, kemudian biarkan lelaki itu menghirup malam puasa satu paun pinggan penuh. biarkan dia berehat lembut dan bungkus dengan suam; jika lebih banyak, biarkan dia melakukannya sekali lagi, jika anda masih memerlukannya untuk ketiga kalinya anda tidak perlu lagi, ”Leechbook II 65


Tonton videonya: Pertemuan ke 5 Fartoks II farmakologi u0026 toksikologi 2 - Antihipertensi (Mungkin 2021).