Artikel

Game of Thrones - Ulasan Musim 3 Episod 9: Hujan Castamere

Game of Thrones - Ulasan Musim 3 Episod 9: Hujan Castamere

"The Lannisters mengirim salam." ~ Roose Bolton

Game of Thrones adalah rancangan yang tidak menjauhkan diri daripada mengejutkan penonton dan episod ini mungkin yang paling mengejutkan lagi.

Setelah tidak membaca buku, kebanyakan perkara yang berlaku di rancangan itu mengejutkan saya. Saya pernah mendengar mengenai Pernikahan Merah dan saya tahu bahawa itu tidak baik untuk Starks, tetapi saya tidak dapat mengetahui perinciannya. Sekiranya saya melakukannya, saya mungkin tidak akan terus menonton pemandangan itu.

Tentu saja pemandangannya adalah perkahwinan Edmure Tully dan Roslin Frey. Semua nampak berjalan lancar - Walder Frey menghabiskan banyak episod itu sebagai orang yang brengsek, tetapi mengatakan mereka "akan meletakkan kekacauan ini di belakang kita." Edmure sebenarnya telah mendapat seorang isteri yang cantik, dan Robb Stark berasa lega dan bahagia. Malah Catelyn menguntum senyuman.

Kami melihat banyak pemandangan dari perspektif Catelyn - dia melihat pintu ditutup, band menukar lagu, dan Roose Bolton memakai baju besi rantai di bawah jubahnya. Tetapi sebelum ada yang dapat dilakukan, Walder Frey mengungkapkan kejutannya, balas dendamnya terhadap Robb Stark kerana tidak memenuhi tawar-menawarnya dalam menerima isteri Frey.

Pemandangannya sangat mengganggu - ia bermula dengan seorang askar berulang kali menikam Talisa di perut - pukulan berganda kerana membunuh ibu dan anak yang belum lahir. Crossbowmen dan askar lain menyerang Robb, Catelyn dan penyokong Stark di dewan, sementara di luar lebih banyak askar Frey menghabiskan tentera Stark dan juga serigala Robb.

Beberapa perkataan lagi diucapkan - Catelyn menarik salah seorang isteri Walder dan cuba menawar jalan keluar. Sebaliknya Robb diselesaikan oleh Roose Bolton, yang mendedahkan bahawa Lannisters juga memainkan peranan mereka dalam urusan ini. Adegan terakhir kami menunjukkan Catelyn memotong kerongkong isteri Walder dan kemudian juga kerongkongnya dicelah. Pertunjukan itu pudar menjadi hitam, dan tidak ada muzik yang dimainkan.

Game of Thrones membunuh banyak watak, tetapi adegan ini sangat tragis kerana banyak sebab. Seorang isteri muda dan anak yang belum lahir dibunuh di hadapan suaminya, seorang anak lelaki dibunuh di hadapan ibunya. Kami juga melihat berakhirnya usaha Starks untuk membalas dendam atas kematian Ned Stark - sukar bagi saya untuk mempercayai bahawa anak-anak yang masih ada akan dapat menimbulkan banyak ancaman kepada penuntut lain untuk Tahta Besi sekarang.

Akhirnya, kita melihat bagaimana, di dunia yang diciptakan oleh George R.R. Martin, cinta itu, seperti kehormatan, adalah jalan yang membawa kepada tragedi. Robb Stark membiarkan hatinya memilih isterinya, sesuatu yang dipercayai oleh kebanyakan kita. Di Westeros, cinta adalah kebodohan dan bahaya. Seperti yang diberitahu oleh Hound kepada Arya lebih awal "anda sangat baik. Suatu hari nanti akan membuat anda terbunuh. "

Terdapat adegan lain - banyak di antaranya cukup bagus - dalam episod ini - saya menikmati pergaduhan antara Arya dan The Hound, dan nampaknya sekarang perjalanan mereka akan diteruskan. Jon Snow dan Bran Stark melintasi jalan, yang meninggalkan serangan Wildling selesai dan Bran dengan kekuatan ajaib baru. Yunkai ditangkap oleh lelaki Dany, menggunakan pintu belakang lama ke arah permainan bandar.

Tetapi episod ini akan lama dikenang untuk Pernikahan Merah - adegan yang mengerikan dan jahat - dan yang membuat kita ingin terus menonton Game of Thrones.


Tonton videonya: Game of Thrones. The Rains of Castamere. Episode Revisited Sn3Ep9 (Mungkin 2021).