Artikel

Membaca yang tidak dapat dibaca: Teknologi sinar-X baru kini dapat membaca tatal bergulung

Membaca yang tidak dapat dibaca: Teknologi sinar-X baru kini dapat membaca tatal bergulung

Teknologi sinar-X yang mempelopori memungkinkan untuk membaca dokumen bersejarah yang rapuh sehingga pertama kalinya dalam berabad-abad.

Perkamen lama sering kering dan boleh pecah dan hancur sekiranya ada usaha untuk membongkar atau membongkarnya secara fizikal. Teknologi baru, bagaimanapun, menghilangkan kebutuhan untuk melakukannya dengan memungkinkan perkamen dibongkar atau dibuka 'hampir' dan kandungannya dipaparkan di layar komputer.

Dibangunkan di Cardiff University dan Queen Mary, University of London dengan dana sekitar £ 1.3 juta dari Majlis Penyelidikan Kejuruteraan dan Sains Fizikal (EPSRC), kejayaan ini menunjukkan bahawa sejarawan akan dapat mengakses sumber bertulis yang sebelumnya tidak dapat digunakan dan memperoleh pandangan baru mengenai masa lalu .

Tidak ada teknik lain yang dikembangkan di mana pun di dunia yang memiliki kemampuan untuk membuat teks yang disembunyikan dalam bungkusan bersejarah yang digulung atau dilipat dapat dibaca dengan benar. Sistem ini kini telah berjaya diuji pada tatal abad ke-19 yang disediakan oleh Norfolk Record Office.

Menurut Profesor Tim Wess dari Cardiff University, “Ini merupakan tonggak dalam pemulihan maklumat sejarah. Komuniti pemuliharaan betul melindungi dokumen lama dan tidak bersedia mengambil risiko merosakkannya dengan membukanya. Terobosan kami bermaksud mereka tidak perlu. Di seluruh dunia, secara harfiah ribuan dokumen yang sebelumnya tidak dapat digunakan hingga sekitar seribu tahun kini dapat tersedia untuk penyelidikan sejarah. Sangat mustahil untuk membaca yang tidak dapat dibaca. "

Dalam pendekatan yang sepenuhnya inovatif untuk masalah ini, teknik ini berfungsi dengan mengimbas perkamen dengan sinar-X untuk mengesan kehadiran zat besi yang terdapat dalam 'tinta hempedu besi' - tinta yang paling biasa digunakan di Eropah antara abad ke-12 dan ke-19. Dengan menggunakan kaedah yang disebut mikrotomografi, 'peta' 3 dimensi yang menunjukkan lokasi tepat tinta dibuat dengan membuat gambar yang dibuat dari rangkaian 'kepingan' sinar-X yang diambil melalui perkamen.

Perisian canggih yang dibangunkan khas oleh pasukan projek Cardiff menggabungkan data yang diperoleh dengan maklumat mengenai cara perkamen digulung atau dilipat ke atas dan mengira tepat di mana tinta itu diletakkan di atas perkamen. Gambar dokumen seperti yang kelihatan tidak digulung atau dilipat kemudian dapat dihasilkan.

Perbezaan utama antara kaedah baru dan teknik lain yang dikembangkan sebelum ini untuk membaca dokumen sejarah yang tidak dapat dibuka adalah resolusi kontras tinggi yang belum pernah terjadi sebelumnya yang disediakan untuk membezakan antara dakwat dan kertas. Ini bermaksud dakwatnya muncul dengan baik terhadap perkamen dan benar-benar dapat dibaca.

Pengimbasan dilakukan di Institut Pergigian di Queen Mary, University of London yang diketuai oleh Dr Graham Davis: “Oleh kerana tidak ada pengimbas tomografi sinar-komersial atau penyelidikan yang mampu memberikan kualiti gambar yang kami perlukan, kami telah mengembangkan sendiri pengimbas canggih yang juga disesuaikan untuk pelbagai kegunaan saintifik lain, termasuk yang terdapat di Institut Pergigian kita sendiri di mana gambar kontras tinggi yang dipertingkatkan memungkinkan pengesanan dan analisis ciri pada gigi yang belum pernah kita lihat sebelumnya. . "

Sumber: EPSRC


Tonton videonya: Kenapa Membaca Tidak Membuatmu Pintar! (Mungkin 2021).