Artikel

Peta Dunia Genoa yang disebut pada 1457: Batu Melangkah Menuju Kartografi Moden?

Peta Dunia Genoa yang disebut pada 1457: Batu Melangkah Menuju Kartografi Moden?

Peta Dunia Genoa yang disebut pada 1457: Batu Melangkah Menuju Kartografi Moden?

Oleh Gerda Brunnlechner

Peregrations: Jurnal Persatuan Antarabangsa untuk Kajian Seni Ziarahs, Jilid 4: 1 (2013)

Pendahuluan: Sekitar masa kelahiran Christopher Columbus, kita dapati di pantai Laut Mediterranean, terutamanya di utara Itali, pelbagai orang yang sangat berminat dengan masalah geografi dan kartografi. Lingkaran humanistik bertemu untuk berdebat, bertukar idea, dan lebih sering daripada tidak memikirkan peta. Pembuat peta berpindah dari pelabuhan ke pelabuhan, mendapati pembeli dan pedagang berminat untuk melabur dalam buku dan peta. Di dewan Constance (1414-18) dan Florence (1431-45), perjanjian geografi bertukar tangan, sementara peta dan geografi wilayah asing dibincangkan. Sejauh mana orang-orang ini dapat menemui maklumat yang mereka cari di mappae mundi abad pertengahan, yang, dengan gambar dan kisah mereka, merupakan sejarah sejarah dunia (termasuk zaman akhir). The Humanists melihat kembali ke zaman kuno untuk maklumat geografi, dan Ptolemy Geografi, 1409 diterjemahkan ke dalam bahasa Latin oleh Florentine Jacopo Angeli, menjadi pusat perhatian ramai. Di samping itu, berita pelancong dan pedagang mengenai tanah asing dan orang-orang yang keluar dari pelayaran mereka juga memasuki perbincangan ini. Carta Portolan, peta Laut Tengah dan Laut Hitam dengan - ke mata moden - gambaran garis pantai mereka yang hampir semula jadi, telah digunakan oleh pelaut sekurang-kurangnya 150 tahun dan menjadi minat yang semakin meningkat dalam kalangan ilmiah ini. Carta ini memberikan banyak gambaran dunia baru yang tidak dikenali, berbeza dengan pandangan yang dikemukakan oleh mappae mundi.

Jalur maklumat yang berbeza ini akan digabungkan dalam apa yang disebut peta peralihan atau hibrida pada masa itu. Peta Dunia Genoa tahun 1457, peta peralihan dan fokus artikel ini, mengemukakan persoalan awal mengenai konsep ruang. Menggabungkan mappae mundi abad pertengahan dengan carta portolan dan data Ptolemy dengan maklumat yang dikumpulkan oleh pelancong kontemporari, Peta Dunia Genoa sering dilihat sebagai langkah menuju kartografi moden, yang, sebahagiannya, ditakrifkan oleh konsepsi ruang yang homogen. Pengkelasannya sebagai peralihan menekankan perkembangan progresif dan sedar ke tahap baru. Tetapi adakah tempoh peralihan dalam sejarah kartografi ini benar-benar mewakili perkembangan semula jadi dan tidak dapat dielakkan ke arah kemodenan? Atau mungkinkah konsep ini hanya mengganggu pandangan kesinambungan, seperti kegigihan berbagai dimensi makna dalam peta-peta ini, kesinambungan yang mengisyaratkan berlanjutan konsepsi ruang yang heterogen?


Tonton videonya: Sejarah Piri Reis Muslim Pertama Penulis Peta Terlengkap di Dunia pada Abad Pertengahan (Mungkin 2021).