Artikel

Pengebumian dan Pengkristianan Bayi: Pemandangan dari Eropah Tengah Timur

Pengebumian dan Pengkristianan Bayi: Pemandangan dari Eropah Tengah Timur

Pengebumian dan Pengkristianan Bayi: Pemandangan dari Eropah Tengah Timur

Sesi: Eropah Abad Pertengahan Awal I

Matthew B. Koval (Universiti Florida)

"Menguburkan anak-anak di bawah atap suci adalah cara untuk menenangkan orang-orang yang tidak suci"

Ini adalah makalah kedua dalam siri Eropah Abad Pertengahan Awal yang diberikan di KZOO dan satu lagi makalah arkeologi yang luar biasa. Ia berbeza dengan tempat kubur bayi di Poland abad pertengahan dan Anglo Saxon England.

Artikel ini membandingkan penempatan bayi di kubur Kristian awal dan mengubah adat penguburan di Anglo-Saxon England dan Poland. Penguburan bayi dan gereja berkait rapat setelah memeluk agama Kristian. Terdapat semangat tiba-tiba yang ketara untuk menguburkan anak-anak di halaman gereja yang mungkin melambangkan ketidak bersalah anggota masyarakat mereka yang baru dibaptis. Masyarakat pra-Kristian prihatin kerana dihantui oleh roh bayi yang mati. Koval menggambarkan arkeologi Kubur Bayi Raunds-Furnells di Chancel. Gereja kedua dibina selepas Penaklukan Norman kedua dan mengandungi 363 kubur bertarikh abad kesepuluh hingga kesebelas. Terdapat empat tongkol (kandang batu) yang menyelimuti mayat anak-anak yang mewakili harapan untuk penyembuhan di masa depan atau kandang untuk merangkul semangat bayi pendendam.

Arkeologi di Zaman Pertengahan Poland

Koval mengulas karya Helena Zoll-Adamikowa, ahli arkeologi terkenal yang mengusahakan awal abad pertengahan Poland dan memeriksa perkuburan luar bandar seperti pemakaman peralihan seratus lima puluh tahun setelah negara ini ditukar pada tahun 966 M. Penguburan Dziekanowice: Tanah perkuburan seperti ini hilang pada awal abad kedua belas dan digantikan oleh perkuburan gereja. Yayasan Zawichost abad pertengahan awal digali. Halaman gereja mengandungi 220 kubur dengan kubur 111 yang mengandungi penguburan yang paling menarik (dipercayai perempuan). Ini memegang anting-anting berbentuk s dan manik-manik kaca. Anak-anak diberi perhiasan peribadi setelah berusia tiga tahun dan anak ini sedang dalam perjalanan untuk menjadi anggota masyarakat yang penting. Beberapa kubur berisi mayat orang dewasa yang dicampur dengan jenazah kanak-kanak. Kelihatannya anak-anak dikuburkan terlebih dahulu, di kubur yang lebih besar dari biasanya untuk menampung pengebumian orang dewasa di kemudian hari. Jawapan yang paling jelas untuk penyelewengan ini adalah hubungan kerabat tetapi ini sukar dibuktikan.

Anglo Saxon England

Pencarian sambungan di penguburan tiga kali ini membawa kita kembali ke Anglo-Saxon England. Orang-orang yang dikebumikan bersama-sama nampaknya saling berhubungan. Setelah pertobatan, mereka yang memerlukan bantuan dikebumikan paling dekat dengan peninggalan gereja. Jenazah kanak-kanak dianggap "sihat" dan beberapa orang sakit dikebumikan bersama atau berhampiran mereka di Raunds-Furnells. Ini menunjukkan kelangsungan amalan pra-Kristian menguburkan orang dewasa yang cacat, tua dan sakit di dekat mayat kanak-kanak yang sudah meninggal dunia. Di England dan Poland, nampaknya terdapat hubungan antara kanak-kanak dan orang kurang upaya, orang dewasa yang sakit atau tua. Bayi yang dibaptis mempunyai tujuan khas kerana dianggap suci; orang dewasa yang sakit akan dikebumikan dengan bayi yang dibaptiskan. Anak-anak yang belum dibaptis dikhuatiri tetapi setelah dibaptiskan, mereka dipercayai memiliki kekuatan khas.

~ Sandra Alvarez


Tonton videonya: LINA JOY - WANITA PERTAMA DIBENARKAN MURTAD DI MALAYSIA (Mungkin 2021).