Artikel

Louis yang Saleh dan Penukaran Orang Denmark

Louis yang Saleh dan Penukaran Orang Denmark

Louis yang Saleh dan Penukaran Orang Denmark

Sesi: Eropah Abad Pertengahan I

Alice Hicklin (Universiti Cambridge)

Makalah ini adalah bahagian dari sesi yang sangat menarik pada Zaman Pertengahan Awal. Makalah ini membeza-bezakan dasar penukaran Charlemagne berbanding polisi Louis the Pious. Itu adalah kertas yang menarik.

Perwatakan penukaran sebelum masa Louis adalah ganas. Orang Saxon dikenakan hukuman yang sangat keras kerana menunjukkan amalan Pagan. Pada pergantian abad ke-9 orang Franks dan Denmark menjadi jiran ketika kerajaan Saxon diserap. Alcuin menulis kepada seorang kepala biara yang tidak diketahui tentang menukar orang Denmark dan bahawa proses penukaran tidak berjalan dengan baik. Charlemagne mempunyai sikap suam-suam kuku untuk menukar jirannya ke Utara yang mungkin disebabkan oleh kekuatan relatif mereka tetapi usaha bersepadu dilakukan untuk mengekang orang Denmark di perbatasan.

"Ketika maharaja masih di Aachen, mempertimbangkan ekspedisi melawan Godofrid, dia menerima berita bahwa armada dua ratus kapal dari Denmark telah mendarat di Frisia, bahwa semua pulau di lepas pantai Frisia telah dirusak, bahwa tentara sudah mendarat dan bertempur tiga kali melawan Frisians, bahawa orang Denmark yang menang telah memberikan penghormatan kepada orang yang dikalahkan, bahawa sudah seratus paun perak telah dibayar sebagai penghormatan oleh orang Frisia, dan bahawa Godofrid ada di rumah ... Dibanjiri oleh harapan sia-sia kemenangan, raja ini membanggakan bahawa dia ingin melawan maharaja dalam pertempuran terbuka. "(trans. Scholtz, hlm. 91-2)

Sikap keagamaan membentuk pemerintahan Louis. Louis terkenal dengan kesalehan dan semangatnya yang tidak tertandingi untuk kehidupan beragama. Meskipun keprihatinannya akan peningkatan agama, ia awalnya berangkat dengan aspirasi politik, bukan penukaran agama. Pada tahun 814, putra Godfrid memperoleh penguasaan mereka. Dia mengirim gelombang pasukan untuk membantu menetapkan Harald sebagai Raja Denmark pada tahun 815,816 dan 817. Namun, pembaptisan bukanlah syarat sokongan untuk memerintah. Lima tahun kemudian, sikap Louis mengenai peranannya dan peranan agama berubah. Pengertian Louis mengenai tugasnya sebagai Kaisar sekarang merangkumi peranannya menyebarkan firman Tuhan di bumi. Dia memilih seorang uskup untuk misi penukaran ini. Ebbo of Rheims diberi Papal Bull oleh Paus Paschal I untuk menjadi legenda Papal dan berkhotbah kepada orang Denmark. Sejak akhir abad ketujuh dan seterusnya, para mubaligh telah beralih kepada raja-raja Carolingian untuk membiayai misi dan bukan kepausan. Menjelang tahun 823, hubungan Paschal dengan Louis mencapai nadir. Dia berusaha menegaskan kembali kemerdekaan kepausan dan kekuasaan kepausan terhadap raja-raja. Paschal dijadikan paus tiga tahun menjelang pemerintahan Louis. Pada tahun 825, Louis bersetuju untuk berdamai dengan anak-anak Godfrid. Louis kemudian mula mengadili pesaing Harald secara terbuka dan sekarang menuntut tunduknya secara politik dan rohani.

Pembaptisan Harald didokumentasikan dengan baik, dan disajikan sebagai pencapaian mahkota Louis, walaupun lebih berkaitan dengan Ebbo, Louislah yang disebut sebagai perantara perubahan ini.

“Maharaja mengadakan dua perhimpunan. Salah satunya berada di Nijmegen kerana Horic, putra Godfrid, telah berjanji palsu untuk tampil di hadapan maharaja ... Sementara itu raja-raja Denmark, iaitu putra-putra Godfrid, kehilangan Harald dari bahagiannya dalam pemerintahan dan memaksanya untuk pergi Nordmannia (trans. Scholz, hal.137) ”

Kesatuan kedua-dua kumpulan selalu ditekankan dalam pembaptisan walaupun kumpulan Frank mempunyai kedudukan yang lebih tinggi. Pada tahun 827, Harald diasingkan dari Denmark. Pada tahun 827, Louis mengatur untuk bertemu dengan Horic, salah seorang anak lelaki Godfrid. Mesyuarat itu diadakan sebagai usaha untuk memastikan penukaran Horic juga walaupun Horic tidak hadir yang pastinya menjadi penghinaan besar bagi Louis. Percubaan Charlemagne untuk menukar orang Saxon adalah keras dan perbezaan antara bagaimana pendekatan Louis dan Charlemagne sangat jelas. Pemerintahan Louis memberikan contoh terpencil dalam penginjilan abad kesembilan yang disokong oleh Kepausan dan penukaran yang damai yang jauh sebelum waktunya.


Tonton videonya: KENAPA DENMARK DINOBATKAN JADI NEGARA PALING HAPPY DI DUNIA? (Jun 2021).