Artikel

William the Conqueror and the Cross Crossing pada tahun 1066

William the Conqueror and the Cross Crossing pada tahun 1066

Angin Bertentangan: Teori Sejarah dan Batasan Sachkritik

Kertas yang diberikan oleh Stephen Morillo

Sesi: Kajian dalam Sejarah Ketenteraan Abad Pertengahan untuk Menghormati Bernard S. Bachrach

Kongres Antarabangsa ke-48 mengenai Kajian Zaman Pertengahan (2013)

William the Conqueror menunggu beberapa minggu sebelum melintasi maritimnya di Selat Inggeris pada tahun 1066 - adakah dia terhambat oleh cuaca atau adakah Norman Duke sengaja tinggal di Normandia, dengan harapan peristiwa di Anglo-Saxon England akan memihak kepadanya?

Dalam makalah persidangannya, ‘Angin Bertentangan: Teori Sejarah dan Batas Sachkritik’ Stephen Morillo dari Wabash College menangani persoalan ini. Pada tahun 1066, Duke William sedang mempersiapkan pasukannya untuk menyerang Inggeris dan menegakkan tuntutannya terhadap Kerajaan Anglo-Saxon.

Armada pencerobohan Norman telah dibina di sekitar muara Sungai Dives dan siap pada bulan Julai. Kapal-kapal itu dilancarkan, tetapi seperti yang ditulis oleh William of PoitiersGesta Willelmi ducis Normannorum et regis Anglorum, pelayaran tidak berjalan lancar:

Saat ini seluruh armada, dilengkapi dengan pandangan jauh yang luar biasa, ditiup dari mulut Dives dan pelabuhan-pelabuhan yang berdekatan, di mana mereka telah lama menunggu angin selatan untuk membawa mereka menyeberang, didorong oleh tiupan angin barat ke tambatan di Saint-Valery. Di sana juga pemimpin, yang tidak ada penundaan dan angin yang bertentangan atau bangkai kapal yang mengerikan atau penerbangan yang menggila dari banyak orang yang telah berjanji akan kepercayaannya kepadanya dapat bergegar, mengikat dirinya dengan penuh keyakinan dengan doa, hadiah dan sumpah, untuk melindungi syurga. Sesungguhnya, ketika menghadapi kesulitan dengan nasihat yang baik, dia menyembunyikan (sejauh yang dia dapat) kehilangan orang-orang yang telah mati lemas, dengan menguburkan mereka secara rahsia; dan dengan menambah bekalan setiap hari, ia mengurangkan keinginannya. Dengan dorongan penyelam, dia menahan ketakutan dan menaruh hati kepada orang yang ketakutan. Dia berusaha dengan doa kudus sehingga dia mempunyai tubuh Valery, seorang pengakuan yang paling diterima Tuhan, yang dibawa dari basilika untuk menenangkan angin yang bertentangan dan membawa angin yang baik; semua orang-orang yang berkumpul yang akan bersamanya bersama-sama mengambil senjata rendah hati yang sama.

Akhirnya, pada 27 September, angin berpindah dan armada berlayar kembali. Orang Norman membuat pendaratan di pantai Inggeris berhampiran Pevensey dan berjalan ke Hastings, di mana mereka memerangi Inggeris dan membunuh Raja Harold Godwinsson, sehingga membuka jalan bagi William merebut negara itu.

Walaupun sejarawan terdahulu menilai secara langsung tuntutan oleh sumber Norman bahawa William tidak dapat mengangkut armadanya kerana angin yang tidak baik, beberapa penafsiran baru menunjukkan bahawa itu adalah sebahagian dari 'rancangan induk' Duke untuk menunggu dan membiarkan Harold menghabiskan kekuatannya dengan harus bertunang dengan saudaranya Tostig dan sekutu-sekutunya dari Norway di utara England.

Morillo terlebih dahulu meneliti bukti saintifik mengenai apakah angin akan menjadikan armada Norman terkandas atau tidak. Sayangnya, hasilnya tidak dapat disimpulkan - angin barat cukup umum sehingga menjadi masalah bagi orang-orang Norman, dan untuk kapal-kapal abad pertengahan penyeberangan seperti itu akan berbahaya.

Dia kemudian menunjukkan beberapa bukti lagi, seperti fakta bahawa sumber Norman lain,Carmen de Hastingae Proelio, juga mencatat masalah angin. Selanjutnya, terdapat piagam di mana William memberikan hak harta tertentu kepada Gereja St.Valery sebagai ucapan terima kasih atas doa yang mereka katakan untuk angin yang lebih baik pada tahun 1066. Sekiranya kejadian angin bertentangan tidak wujud, maka kelihatannya dua penulis catatan dan piagam adalah sebahagian daripada kempen "maklumat yang salah."

Sekiranya demikian, apa tujuan menjadi begitu menyesatkan, Morillo bertanya? Sementara dia menyatakan bahawa beberapa bahagian dari kisah ini membuat William terlihat baik (yaitu, angin kencang menunjukkan petunjuk dari nikmat Tuhan), bahagian-bahagian lain memberikan Duke dalam cahaya negatif, seperti menyuruh banyak tentaranya meninggalkannya dan harus menguburkan lelaki lain secara rahsia.

Morillo terus menunjukkan bahawa kelewatan di Normandy tidak memberikan kelebihan strategik kepada William. Dengan menjadikan armadanya tetap berada di sisinya dari saluran Inggeris, Duke pasti menghadapi cabaran logistik. Lebih-lebih lagi, dengan tidak berlayar langsung orang-orang Norman membahayakan peluang mereka untuk memiliki inisiatif dalam konflik ini.

Walaupun peristiwa-peristiwa ternyata memihak kepada William, Duke tidak dapat menebak, apalagi berencana untuk memanfaatkan, bahawa orang Inggeris akan menggunakan banyak kekuatan mereka untuk mempertahankan diri dari pencerobohan orang-orang Norwegia yang lain. William mungkin mempunyai pengetahuan tentang apa yang sedang berlaku di England, yang mungkin memungkinkannya untuk terus menunggu angin bertiup, tetapi sejarawan harus menghindari mempercayai bahawa Duke of Normandy telah merancang untuk menunda serangannya untuk waktu yang paling tepat , dan kemudian membuat cerita tentang angin yang bertentangan.


Tonton videonya: How Bad Weather Delayed the Norman Invasion of England (Mungkin 2021).