Artikel

Perang Seratus Tahun sebagai Perang Pengepungan

Perang Seratus Tahun sebagai Perang Pengepungan

Perang Seratus Tahun sebagai Perang Pengepungan

Kertas oleh Kelly DeVries

Diberikan pada Kongres Antarabangsa ke-48 mengenai Kajian Zaman Pertengahan (2013)

Sejarawan tentera abad pertengahan telah lama fokus pada pertempuran sebagai bahagian terpenting dalam perang abad pertengahan. Sebagai contoh, semasa Perang Seratus Tahun, sebahagian besar perhatian diberikan kepada pertempuran besar Crecy, Poitiers dan Agincourt.

Dalam makalah yang diberikan dalam Kajian Sejarah Ketenteraan Abad Pertengahan dalam Kehormatan sesi Bernard S. Bachrach, Kelly DeVries bertujuan untuk memperbaiki beberapa kesalahpahaman ini, dan berpendapat bahawa perang antara Inggeris dan Perancis, yang berlangsung dari 1337 hingga 1453, kebanyakannya merupakan perang pengepungan.

Menurut penyelidikannya, lebih dari 350 serangan berlaku di istana atau kota yang diperkaya. Beberapa tahun menyaksikan banyak pengepungan berlaku, seperti:

  • 11 pengepungan di Brittany antara 1341 dan 1342
  • 7 pengepungan pada tahun 1356, tahun ketika Pertempuran Poitiers dilancarkan
  • 10 pengepungan selama tahun 1423 dan 1424

Walaupun Edward III hanya melakukan empat pengepungan selama Perang Seratus Tahun, dua di antaranya berjaya, komandan terkenal lain mengambil bahagian dalam banyak pengepungan. Sebagai contoh, John the Fearless memulakan perang pada tahun 1411 dengan enam pengepungan, yang kebanyakannya dia menang dengan mudah. Henry V dapat mengambil 30 tempat dengan pengepungan di antara tahun 1417 dan 1419, banyak yang dia ambil tanpa perlawanan (Taktik kegemaran Henry adalah mengelilingi kubu pertahanan, dan kemudian membuat perjanjian dengan garnisun - mereka akan menunggu dua minggu untuk mendapatkan bala bantuan. Sekiranya tidak ada yang datang untuk melepaskan istana pada masa itu, para pembela akan menyerahkannya dan pergi, hanya membawa barang peribadi mereka bersama mereka). Joan of Arc juga melakukan beberapa kepungan dalam kariernya yang pendek sebagai pemimpin tentera.

Dalam meneliti mengapa pengepungan begitu berleluasa selama Perang Seratus Tahun, DeVries menyatakan bahawa walaupun kemunculan senjata mesiu adalah salah satu faktor, ia tidak boleh terlalu ditekankan - banyak istana dan bandar ditangkap tanpa menggunakan meriam. Sebaliknya, seseorang harus melihat bagaimana komander tentera abad pertengahan menyedari keberkesanan pengepungan dan dapat menduduki tanah adalah untuk memperoleh kemenangan keseluruhan dalam peperangan. Walaupun pertempuran dapat menjadi usaha berisiko yang sering gagal menghasilkan hasil yang menentukan, pengepungan yang menang akan membawa keuntungan segera.


Tonton videonya: KEMATIAN 2: Proses Kematian - Seri 24. Ps. Aruna Wirjolukito - 03 Maret 2021 (Mungkin 2021).