Artikel

Pembuat bir wanita di Belanda dan England

Pembuat bir wanita di Belanda dan England

Pembuat bir wanita di Belanda dan England

Oleh Marjolein van Dekken

Kertas yang diberikan di Persidangan Sejarah Sains Sosial Eropah Kelima, Berlin (2004)

Pendahuluan: Di Eropah Barat sekarang, kita hampir mempunyai pilihan antara beberapa minuman panas dan sejuk seperti soda, kopi, teh, jus buah dan juga minuman beralkohol untuk memuaskan dahaga kita. Keadaan bernasib baik ini tidak selalu wujud. Sehingga abad kelapan belas kebanyakan orang di Eropah Barat Laut terutamanya hanya minum bir. Kopi, teh dan soda tidak diketahui, jus buah terlalu mahal, susu dianggap tidak sihat untuk orang dewasa dan air sering tercemar dan oleh itu tidak boleh diminum.

Sebagai bahagian penting dalam makanan harian, wanita selalu menghasilkan bir di rumah dan untuk rumah tangga mereka sendiri. Walau bagaimanapun, di Belanda dari awal abad ketiga belas pengeluaran bir untuk pasaran umum bermula. Di bandar-bandar membangun semakin banyak tenaga kerja dibahagikan kepada pengrajin khusus. Pembuatan bir profesional didirikan dan industri bir menjadi perdagangan yang serius. Di beberapa bandar di Belanda seperti Haarlem, Delft dan Gouda, industri pembuatan bir memainkan peranan ekonomi utama pada abad kelima belas, keenam belas dan ketujuh belas. Walaupun selepas industri merosot dari separuh kedua abad ketujuh belas, kilang bir tetap penting untuk ekonomi tempatan di bandar-bandar tersebut.

Juga di negara-negara Eropah Barat-Barat lain seperti Inggeris, Jerman dan Belanda Selatan, berlaku peralihan dari pembuatan bir domestik ke pembuatan bir komersial pada suatu ketika pada akhir Zaman Pertengahan. Walau bagaimanapun, dimensi dan momen peralihan yang tepat berbeza. Peralihan dari industri komersial dalam negeri (sebahagian) membawa beberapa perubahan khusus. Pembuatan bir domestik skala kecil oleh suri rumah digantikan dengan pembuatan bir skala besar oleh pembuat bir khas. Sebilangan besar pembuat bir khas itu adalah lelaki. Namun, di Belanda, pembuat bir wanita tidak menarik diri dari industri ini sehingga akhir abad kelapan belas.

Dalam makalah ini, saya membentangkan kajian mengenai pembuat bir wanita di bandar Haarlem, Belanda. Ini merupakan sebahagian daripada projek PhD saya untuk wanita yang bekerja di industri minuman di Belanda Utara. Sehingga baru-baru ini, sedikit kajian dilakukan mengenai wanita yang bekerja di wilayah ini. Dalam beberapa buku teks, wanita yang bekerja disebutkan, tetapi penyelidikan yang menyeluruh belum dilakukan. Namun, dalam beberapa tahun kebelakangan ini beberapa kajian telah diterbitkan yang menjelaskan lebih banyak mengenai wanita yang bekerja. Namun, sangat sukar untuk mendapatkan gambaran keseluruhan dari hasil kajian ini, kerana mereka hanya memusatkan perhatian pada satu kota, profesi atau kumpulan penduduk. Objektif kajian saya adalah untuk mengetahui jenis pekerjaan yang dilakukan oleh wanita yang bekerja di industri minuman, khususnya dalam pengeluaran dan penjualan bir, minuman keras dan kopi. Saya juga ingin mengetahui mengapa wanita bekerja dalam profesion tersebut, apa latar belakang wanita ini dan apakah perubahan berlaku dari masa ke masa. Kepelbagaian tenaga kerja yang dilakukan, kepelbagaian modal dan kemahiran yang diperlukan untuk menjalankan berbagai kerajinan dan anggapan tradisi wanita yang menyediakan makanan dan minuman, menjadikan industri minuman sebagai kawasan penyelidikan yang sangat menarik.


Tonton videonya: FAKTA UNIK NEGARA INGGRIS. NEGARA PENGUASA 14 DARATAN BUMI (Mungkin 2021).