Artikel

Adakah keranda batu akan mengungkapkan ksatria abad pertengahan yang dikuburkan di gereja yang sama dengan Richard III?

Adakah keranda batu akan mengungkapkan ksatria abad pertengahan yang dikuburkan di gereja yang sama dengan Richard III?

Ahli-ahli arkeologi yang menemui Raja Richard III di bawah tempat letak kereta kini berharap bahawa keranda batu berlapis plumbum berusia 600 tahun yang dijumpai di dekatnya akan membawa mereka ke jenazah seorang ksatria yang dikebumikan pada abad ke-14.

Perkhidmatan Arkeologi Universiti Leicester berusaha untuk memperbanyak penggalian mereka untuk mengetahui lebih banyak mengenai Gereja Friars Gray di mana Raja Richard III dikebumikan.

Ahli arkeologi utama Richard Buckley, dari University of Leicester, mengatakan keranda batu berpotensi berisi sisa-sisa abad ke-14 seorang ksatria abad pertengahan yang disebut Sir William Moton. Dia dipercayai dikebumikan di Gereja Gray Friars pada tahun 1362 - lebih dari satu abad sebelum Raja Richard III.

Penggalian, yang akan bermula pada bulan Julai, akan melibatkan penggalian di laman bekas Sekolah Tatabahasa Alderman Newton, di sebelah tempat letak kereta, dan akan mengakibatkan pembongkaran sebahagian tembok Victoria yang memisahkan laman web tersebut.

Buckley menjelaskan, “Ini akan menjadi kesempatan besar untuk mengesahkan rancangan di ujung timur gereja Gray Friars untuk mempelajari lebih lanjut mengenai kencan dan senibinanya, dan akan memberi kita kesempatan untuk menyelidiki pemakaman lain yang diketahui berada di dalam bangunan. "

Buckley mengatakan makam itu adalah salah satu dari empat kubur yang ditemui semasa Pencarian Richard III.

Penggalian dibiayai oleh University of Leicester dan Majlis Bandaraya Leicester, dan akan menambah maklumat sejarah yang ada mengenai Leicester abad pertengahan.

Sekolah bekas tempat penggalian akan berlangsung sedang ditukar menjadi pusat peninggalan Richard III bertepatan dengan reinterment di Leicester Cathedral tahun depan.

Walikota Leicester City, Peter Soulsby menambahkan, "Penting bahawa Universiti diberi peluang untuk meneruskan penggalian situs ini, kerana ada kemungkinan terdapat lebih banyak penemuan menarik yang dapat dibuat di dalam gereja Gray Friars lama.

"Tujuan kami adalah agar kuburan yang terletak di 6-8 St Martins menjadi sebahagian dari pusat pelawat baru, dan penghapusan sebahagian tembok diperlukan untuk mewujudkan ini. Oleh itu, aplikasi ini merupakan langkah maju dalam pengembangan laman web ini. "

Penggalian arkeologi akan bermula pada awal bulan Julai dan berlangsung selama sekitar empat minggu. Akan ada peluang untuk orang ramai melihat karya sedang berjalan.

University of Leicester menemui mayat manusia dengan tanda-tanda trauma pertempuran pada bulan Ogos 2012. Jenazah digali pada bulan September dan, setelah penyelidikan saintifik yang luas, sebuah pasukan dari University of Leicester mengesahkan mayat tersebut adalah jenazah Raja Richard III pada Februari 2013.

Setelah pemeriksaan lebih lanjut oleh University of Leicester, persiapan sedang dilakukan untuk reinterment di Leicester Cathedral pada musim bunga 2014. Pencarian Richard III dipimpin oleh University of Leicester, bekerjasama dengan Leicester City Council dan bekerjasama dengan Richard III Society.

Sumber: Universiti Leicester


Tonton videonya: WASPADA! Crusader Network, berlabel Katolik tapi hobi kritik Gereja Katolik (Mungkin 2021).