Artikel

Apa yang dipakai lelaki Renaissance? Sejarawan mencipta pakaian dari abad ke-16

Apa yang dipakai lelaki Renaissance? Sejarawan mencipta pakaian dari abad ke-16

Pada abad keenam belas seorang akauntan di kota Jerman Augsburg bernama Matthäus Schwarz sibuk menaikkan lingkaran sosial, dan dia melakukannya sebagian dengan mengetahui fesyen terbaru dan berpakaian dengan baik. Kini usahanya diciptakan semula dalam projek penyelidikan eksperimental di University of Cambridge.

Ketika menjadi Ketua Akauntan rumah perbankan Fugger, Schwarz menugaskan lukisan dirinya yang memperlihatkan dengan terperinci pakaian yang membentuk almari pakaiannya yang berganti dan sangat bergaya. Potret ini, yang dikenali sebagai Buku Pakaian Schwarz, merupakan harta karun maklumat bagi sesiapa yang berminat dalam sejarah fesyen dan juga persembahan Renaissance diri sebagai aksi visual.

Dr Ulinka Rublack menggunakan potret ini untuk membuat penyusunan semula tepat dari salah satu pakaian ini. Projek ini mengungkapkan peranan berpakaian dalam menyampaikan mesej sosial dan politik yang rumit dan cara fesyen memberi kesan mendalam terhadap mood dan tingkah laku.

Untuk menjayakan projeknya, Dr Rublack menggunakan kepakaran ahli sejarah berpakaian dan pereka teater Jenny Tiramani yang ketepatan sejarahnya sangat penting. Dia telah bekerja dengan beberapa pengarah teater terkemuka di negara ini - termasuk Sir David MacVicar dan Tim Carroll - dan baru-baru ini menubuhkan School of Historical Dress dengan sokongan Mark Rylance, Sir Roy Strong dan Dame Vivienne Westwood. Pengetahuannya mengenai bahan, bentuk dan pembinaan pakaian awal abad ke-16 dari jenis yang dipakai oleh Schwarz sangat penting untuk menjayakan projek ini.

Untuk menyatukan pakaian dalam lukisan itu, Schwarz memerlukan banyak usaha selama berbulan-bulan untuk mendapatkan bahan dan tukang untuk membuatnya. Ia akan menanggung perbelanjaan yang besar. Dan untuk mengenakan pakaian jadi dalam privasi kediamannya, Schwarz akan memerlukan pertolongan pelayan untuk memakaikannya dengan ketat. Untuk mencapai pinggang yang sempit yang dituntut oleh pakaian seperti itu, dia pasti akan menolak makanannya yang kaya.

Sebagai sejarawan budaya material, Dr Rublack berusaha untuk mendekati masa lalu dengan melihat perkara-perkara yang hidup dan di antara orang-orang, dan meneroka hubungan kompleks mereka dengan objek yang mereka gunakan dan kumpulkan. Dia sangat berminat dengan fesyen dan penyelidikannya tertumpu pada Renaissance dan Reformation.

Banyak perkara yang bertahan dari masa-masa ini adalah barang-barang yang dilihat dan bukannya dipakai, barang-barang berharga yang dianggap sebagai pusaka dan diikat dengan konsep nilai terus - lukisan dan patung, perhiasan dan rasa ingin tahu, misalnya. Jauh lebih jarang adalah barang yang memiliki, setidaknya sebagian, fungsi praktikal, seperti tekstil, pakaian dan alas kaki. Dan semakin jauh, semakin sedikit contoh kumpulan perkara kedua yang diturunkan kepada kita.

Sejarawan budaya material perlu melihat sumber visual dan tulisan, seperti potret dan buku harian, sebagai tambahan kepada inventori, untuk membina gambaran bagaimana orang hidup berkaitan dengan perkara yang mereka miliki - dan peranan yang dimainkan oleh perkara-perkara ini dalam membentuk hidup mereka. Dalam contoh fesyen, elemen membentuk arti harfiah: sama seperti tubuh membuat tuntutan pada pakaian, begitu juga pakaian membuat permintaan pada tubuh.

Dalam bukunyaBerpakaian: Identiti Budaya di Eropah Renaissance, Dr Rublack menceritakan kisah yang jelas tentang bagaimana orang di seluruh masyarakat menyatakan aspirasi dan emosi mereka melalui penampilan di zaman yang mengalami perubahan mendasar dalam bagaimana sesuatu dibuat dan dipasarkan. Proses penulisan buku itu membawanya dekat dengan pengalaman mengenai warna, tekstur dan potongan apa yang menarik bagi lelaki dan wanita pada masa itu - tetapi dia ingin mendapatkan pemahaman yang lebih baik mengenai kedua-dua proses praktikal yang berkaitan dengan pembuatan pakaian dan pakaian. pengalaman memakai pakaian yang, bagi mata kita, sangat asing.

Potret yang dipilih oleh Dr Rublack menunjukkan pakaian yang dipakai Schwarz pada tahun 1530. Dia membuatnya untuk salah satu peristiwa terpenting pada era itu - kepulangan Maharaja Rom Suci Charles V ke Jerman setelah tempoh sembilan tahun di mana banyak bahagian negara itu beralih kepada penganut agama Protestan. Augsburg menyaksikan konfrontasi lama antara Protestan dan Katolik dan akhirnya akan bertolak ansur dengan kedua-dua agama tersebut.

Tujuan pakaian itu adalah untuk mengesankan dan, khususnya, untuk menunjukkan kesetiaan Schwarz kepada Katolik dan Kaisar. Dan mengesankannya: pada tahun 1541 Schwarz dipuja, lompatan besar dalam status sosial bagi seorang lelaki yang merupakan anak seorang peniaga anggur. Walaupun dia kaya, pada dasarnya dia adalah seorang juru tulis yang bekerja dengan tokoh-tokoh, merekod transaksi perniagaan dan menguruskan kredit syarikat saudagar Fugger.

"Warna merah dan kuning dikaitkan dengan kebahagiaan - dan mereka menunjukkan kegembiraan Schwarz pada kunjungan Kaisar dan saudaranya Ferdinand dari Austria. Schwarz menyatakan bahawa dia ingin 'menyenangkan Ferdinand' dan dia melakukannya dengan secara simbolik menyatakan kegembiraan, ketangkasan muda, kebanggaan dan keindahan. Ia adalah prestasi estetika nilai-nilai politik melalui biaya dan usaha yang telah dilaburkannya dengan pakaian yang begitu indah, ”kata Dr Rublack.

"Apa yang telah kita pelajari dalam proses ini adalah betapa hebat dan dramatisnya perhimpunan seperti itu. Kesan kuning terang hampir menyilaukan apabila anda melihatnya untuk beberapa lama. Koordinasi tekstur, pewarna dan bahan halus dan cerdas. Pakaian itu dirancang untuk mengangkat semangat, membuat orang mengagumi kebaruan dan mempamerkan peradaban yang maju. "

Mengendalikan pakaian yang dibuat untuk projek ini telah menunjukkan sejauh mana gaya terakhir memberikan sumbangan untuk mendapatkan penampilan yang tepat. Dr Rublack mengatakan: "Baju, doublelet dan selang harus dipasang dengan terampil oleh sekurang-kurangnya seorang pelayan ketika Schwarz berpakaian pagi untuk membuat mereka bekerja sama dengan sempurna. Sebaik sahaja dia mengambil pedangnya dan berjalan di jalanan, seorang lelaki seperti Schwarz akan benar-benar yakin dengan pencapaiannya - tetapi juga dia akan bimbang dengan kotoran atau jahitan longgar serta makan berlebihan dan minum. "

Fesyen yang tinggi melangkah ke tahap yang berbahaya: dengan membuat pernyataan yang berani, mudah kelihatan bodoh. Daya tarikan Renaissance dengan pembuatan gambar mendorong paparan diri - tetapi ini harus diimbangi dengan kesadaran akan bahaya khayalan dan ejekan diri. Dalam Renaissance, seperti hari ini, fesyen mendorong ketakutan seperti fantasi dan kesenangan, keterbukaan untuk berubah dan merenungkan apa artinya menjadi manusia.

Sumber: Universiti Cambridge


Tonton videonya: Busana Melayu. Pakaian Tradisional. Antara Adab u0026 Adat (Mungkin 2021).