Artikel

Manuskrip Langka abad ke-15 Mishneh Torah Maimonides yang dibeli oleh Muzium Israel, Yerusalem dan Muzium Seni Metropolitan

Manuskrip Langka abad ke-15 Mishneh Torah Maimonides yang dibeli oleh Muzium Israel, Yerusalem dan Muzium Seni Metropolitan

Manuskrip abad ke-15 yang mengandungi Mishneh Torah oleh Maimonides telah dibeli oleh The Israel Museum, Jerusalem, dan The Metropolitan Museum of Art di New York City. Naskah ini akan dilelong oleh Sotheby's sebagai sebahagian daripada koleksi Judy dan Michael Steinhardt, tetapi kedua-dua muzium itu membelinya pada hari Isnin sebelum penjualan bermula. Harga yang tepat tidak dinyatakan, tetapi lebih dari $ 2.9 juta. Ia akan dipamerkan di kedua-dua muzium secara bergilir.

Taurat Mishneh diciptakan oleh Moses Maimonides (w. 1204), dan dianggap sebagai salah satu dokumen terpenting undang-undang Yahudi abad pertengahan. Manuskrip ini dibuat di Itali Utara sekitar tahun 1457. Ia mengandungi teks Ibrani yang dilukis dengan indah dari lapan buku terakhir Taurat Mishneh.

Manuskrip ini diterangi dengan kaya, dengan enam panel besar yang dihiasi dengan pigmen berharga dan daun emas, serta empat puluh satu ilustrasi yang lebih kecil dengan huruf emas yang menghiasi kata-kata pembuka setiap bab. Ilustrasi terperinci ini, yang dilaksanakan dalam gaya lukisan miniatur Renaissance Itali Utara, bersama dengan naskah elegan naskah, menjadikannya salah satu salinan Taurat Mishneh yang diterangi yang terbaik yang pernah dibuat. Manuskrip tersebut menjalani pemulihan sepenuhnya di Makmal Pemuliharaan Kertas di Museum Israel, di mana ia telah dipinjamkan jangka panjang sejak 2007 dan dapat dilihat oleh orang ramai sejak 2010.

"Taurat Mishneh adalah harta langka yang menyatukan warisan sastera Yahudi dengan beberapa pencahayaan terbaik dari Renaissance Itali," kata James S. Snyder, Anne dan Jerome Fisher Director dari Israel Museum. "Dipinjam untuk dipamerkan di galeri kami dalam beberapa tahun terakhir, naskah ini sekarang menjadi tambahan penting bagi pegangan kami yang luas dalam naskah Ibrani yang diterangi. Kami sangat gembira dapat memperoleh karya ini bersama-sama dengan Muzium Seni Metropolitan untuk kenikmatan bersama penerbitan kami di Yerusalem dan di New York dan berterima kasih kepada kumpulan penyokong antarabangsa yang membolehkan pemerolehan penting ini. "

Thomas P. Campbell, Pengarah dan Ketua Pegawai Eksekutif The Metropolitan Museum of Art, menyatakan, “Kami gembira dan bangga bekerjasama dengan Muzium Israel untuk memperoleh naskah yang jarang dan penting bagi kedua institusi kami. Taurat Mishneh adalah karya yang diraikan dengan adil yang membuktikan kepekaan estetika yang disempurnakan oleh anggota komuniti Yahudi Itali dan juga kemewahan hiasan buku Itali Utara pada abad ke-15. Dalam beberapa tahun terakhir, melalui pinjaman luar biasa yang diberikan oleh sejumlah institusi, Museum Metropolitan telah mempamerkan beberapa naskah Ibrani bergambar utama secara bergilir. Taurat Mishneh, sebuah dokumen yang sangat penting dalam sejarah dan sastera, dan sebuah karya iluminasi, akan menjadi tambahan utama untuk koleksi tetap dan ensiklopedik Muzium ini, dan akan memberikan pengalaman menonton yang sangat bermanfaat kepada para penonton di New York dan Yerusalem datang. "

Michael Steinhardt menambahkan, “Kami tidak akan lebih bahagia bahawa naskah langka dan luar biasa ini akan berada di perawatan Museum Israel dan Muzium Seni Metropolitan selama-lamanya. Salah satu manuskrip Ibrani yang paling penting di dunia, Taurat Mishneh akan menambahkan dimensi baru yang penting bagi kedua-dua koleksi itu - dan rumah kediamannya di New York dan Yerusalem akan memastikan penglibatan umum yang luas dengan karya tersebut. Judy dan saya juga gembira kerana peranan kami dalam kumpulan penderma yang membuat pemerolehan utama ini dapat dilakukan. ”

Manuskrip pada asalnya disusun dalam dua jilid. Jilid pertama, yang berisi buku I-V, dibeli antara tahun 1838 dan 1854 oleh pengumpul terkenal Itali, Giovanni Francesco De ’Rossi, yang manuskripnya kemudiannya diperoleh oleh Perpustakaan Vatikan. Jilid kedua, yang merangkumi buku VII-XIV dan sering disebut hari ini sebagai "Frankfurt Mishneh Torah," sampai ke Jerman sebagai bagian dari koleksi Avraham Merzbacher Munich hingga akhir abad ke-19 dan kemudiannya dipersembahkan ke Frankfurt Perpustakaan Perbandaran. Pada tahun 1950, sebuah keluarga Yahudi Frankfurt memperoleh naskah itu, bersama dengan tujuh yang lain, sebagai ganti harta yang ingin diperoleh kota itu untuk pembangunan perbandaran. Ia kekal dalam keluarga sehingga pembelian 2007 oleh Judy dan Michael Steinhardt, New York.

Sumber: Muzium Seni Metropolitan


Tonton videonya: Old city model, Israel Museum, Jerusalem. (Mungkin 2021).