Artikel

The Borgias - Ulasan Musim 3 Episod 3: Adik beradik

The Borgias - Ulasan Musim 3 Episod 3: Adik beradik

"Kagumkan saya bukan dengan cinta kota anda, tetapi dengan cinta anda kepada adik saya" ~ Cesare

Ini adalah kata-kata untuk dihayati dalam episod The Borgias ini. Rundingan, perkahwinan, tipu muslihat dan cinta terlarang adalah setara untuk kursus minggu ini. Nampaknya tiada siapa yang dapat menjalani hari biasa di rumah tangga Borgia.

Cesare sekali lagi meminta Rodrigo untuk memerintah tentera Papal, sementara itu, di Florence, anak buah Katerina Sforza datang untuk melihat pelbagai anggota keluarga Romana yang lain untuk sekali lagi berusaha menyatukan mereka. Pembunuhan yang gagal telah mengurangkan minat mereka terhadap plot tersebut dan mereka tidak mahu mengambil risiko lebih lanjut setelah Rodrigo menghukum banyak dari mereka melalui saudara Kardinal mereka. Namun, Sforza mempunyai bukti bahawa tentera Papal Rom lemah dan ini memberi harapan keluarga untuk sekali lagi menentang Borgias.

"Tidakkah kamu melihat bahawa bahkan kesan kelemahan, menimbulkan kelemahan?" ~ Rodrigo

Cesare melakukan perjalanan ke Naples untuk menyusun pengaturan perkahwinan adiknya dan mengupas sifat persekutuan antara Rom dan Naples. Nampaknya Naples lebih buruk untuk dipakai setelah tentera Perancis pergi. Micholetto pergi untuk memeriksa persenjataan dan kecewa dengan keadaan yang buruk, nampaknya 10,000 lelaki yang dijanjikan kepada Rodrigo lebih mirip mitos daripada kenyataan. Ini membuat Cesare prihatin dengan jenis sekutu yang mereka dapat dari cadangan perkahwinan ini. Cesare berpendapat anak lelaki Lucrezia dapat menemaninya tetapi Raja Napoli tidak mahu menerimanya kerana dia adalah bajingan dan akan merendahkan nama keluarganya. Cesare mengalihkan kemarahannya kepada Alfonso kerana tidak mempertahankan Lucrezia semasa berdebat dengan Raja. Alfonso telah beralih dari seorang penyanyi yang manis dan naif kepada suami yang menjengkelkan, sombong dan tidak berputar untuk Lucrezia. Dia pasti bukan bahan Borgia.

Duke of Aquitaine, duta besar Louis XII, datang untuk melihat Rodrigo mengenai pertandingan perkahwinan Louis yang malang. Dia nampaknya sangat jelek dan cenderung mandul. Dia mahukan pembatalan dari Rodrigo. Ini menambah beberapa manuver tambahan untuk keluarga yang terikat sekiranya berlaku ke Naples.

"Saya menekuk lutut kepada saya, kecuali saya memilih." ~ Katerina Sforza

Bahagian terbaik dalam pertunjukan adalah, tangan ke bawah, ketika Raja Naples mengundang keluarga Romana Sforza dan seluruh keluarga pengkhianat yang lain. Katerina Sforza, "the Bitch of Forli", memiliki pemandangan terbaik ketika dia menyapa Rodrigo dalam pertempuran kehendak yang sengit. Dia teragak-agak mencium cincin kepausan dan memberikan sebaris episod terbaik. Dia adalah tur de force dan dia membuat Cesare dan Rodrigo gugup. Saya suka menontonnya di layar - Katerina adalah pencuri pertunjukan dan mengeluarkan kepintaran dan kekuatan. Dia adalah salah satu watak yang paling menarik dan menawan musim ini dan saya menikmati setiap saat dia menghiasi layar.

Sementara itu, tarikan romantis antara Cesare dan Lucrezia semakin bertambah. Cesare mencium adiknya, mereka mempunyai beberapa momen "marah" berulang-ulang tetapi semuanya hanya membina saat semua orang menunggu selama dua musim, akhirnya mereka bercinta. Setelah berdebat dengan Alfonso, Lucrezia mencari ketenangan di pelukan abangnya. Sekali lagi, Lucrezia adalah penghasut, tetapi Cesare tidak berusaha sangat keras untuk menahan perasaannya atau menolak kemajuannya. Mereka berpandangan kerana khabar angin, mengapa tidak pergi ke sana pula ?! Memandangkan kedalaman kesetiaan mereka satu sama lain, mungkin akan menjadi lebih sukar untuk menyembunyikan kasih sayang mereka yang tidak sah sesama mereka setelah garis ini dilintasi. Apa yang akan menjadi Alfonso?

Tonton pada hari Ahad depan jam 10 malam di Bravo untuk satu lagi episod menarik, seksi dan licik The Borgias.


Tonton videonya: The Borgias Season 3: Episode 8 Clip - Wrong Brother (Mungkin 2021).