Artikel

Konflik dan Paksaan di Perancis Selatan

Konflik dan Paksaan di Perancis Selatan

Konflik dan Paksaan di Perancis Selatan

Oleh Judith Jane Blair

Tesis Kepujian Universiti Negeri Georgia, 2005

Abstrak: Makalah ini berusaha untuk mengkaji mekanisme dengan mana mahkota Perancis dapat merebut wilayah Languedoc setelah Perang Salib Albigensian pada abad ketiga belas. Penggunaan doktrin Katolik secara sistematik dan Inkuisisi yang dijalankan oleh Dominican Order of Preachers membolehkan Perancis menguasai penduduk di rantau ini dan memusnahkan struktur sosial, ekonomi, dan politik orang asli.

Pendahuluan: Dari abad kedua belas hingga abad keempat belas, kawasan yang sekarang dikenali sebagai Perancis selatan adalah pusat ajaran sesat agama Kristian. Ajaran sesat ini disebut sebagai Katarisme, dan para mubaligh mungkin membawanya ke daerah dari Balkan. Pada tahun 1208, seorang antek Raymond VI dari Toulouse membunuh seorang warisan kepausan yang dikirim untuk memerangi Katarisme, Peter dari Castelnau. Paus Innocent III membalas pembunuhan tersebut dengan menyatakan perang salib terhadap bidaah yang tinggal di County Toulouse di Languedoc, yang merupakan wilayah yang pada dasarnya otonom yang tidak menjawab mahkota Perancis. Setelah bertahun-tahun pengepungan dan pertempuran dalam perang yang dikenali sebagai Perang Salib Albigensian, dan setelah kematian hampir semua pemain utama dari awal Perang Salib, anak lelaki Raymond VI, Raymond VII, akhirnya menandatangani Perjanjian Meaux / Parisin 1229. The istilah utama membolehkannya kekal sebagai Count of Toulouse, dan satu-satunya anaknya, Jeanne, ditunangkan dengan saudara Raja Louis IX, Alphonse of Poitiers. Setelah kematian Raymond, semua harta benda rumah Toulouse harus dimiliki oleh Jeanne dan Alphonse, tanpa mengira waris lelaki Raymond. Dengan cara ini, Toulouse dan sebahagian besar Languedoc menjadi subjek mahkota Perancis.

Oleh kerana Perang Salib tidak menyingkirkan wilayah sesat, Paus Gregory IX memerintahkan Pemeriksaan Umum di seluruh selatan Perancis pada tahun 1233, yang diketuai oleh para pejuang Perintah Dominika. Inkuisisi ini, sementara menghalau bidaah secara serentak, juga berfungsi untuk mengatasi kemungkinan pemberontakan di Languedoc. Cathar terakhir yang dibakar oleh Inkuisisi di Languedoc adalah Guillaume Bélibaste pada tahun 1321, pada masa itu wilayah ini benar-benar berada di bawah kekuasaan Perancis.


Tonton videonya: BELANJA DI INDONESIA VS BELANJA DI PRANCIS (Mungkin 2021).