Artikel

Penukaran dan Penumpuan di Sempadan Venice-Uthmaniyyah

Penukaran dan Penumpuan di Sempadan Venice-Uthmaniyyah

Penukaran dan Penumpuan di Sempadan Venesia-Uthmaniyyah

Oleh E. Natalie Rothman

Jurnal Pengajian Moden Abad Pertengahan dan Awal, Vol. 41: 3 (2011)

Pendahuluan: Pada musim bunga tahun 1627, pesta yang tidak biasa menjejakkan kaki di Casa delle Zitelle dari Venesia, sebuah institusi untuk remaja perempuan yang berada dalam bahaya "korupsi moral." Mengetuai rombongan adalah Ahmed Ağa Šatorović, mantan dizdar Uthmaniyah (castellan) K lis, sebuah kubu strategik di pinggir wilayah Uthmaniyyah Bosnia. Rombongan Ahmed termasuk saudara iparnya Hassan, beberapa hamba, dan dua juru bahasa yang dilantik oleh pemerintah Venesia, satu untuk orang Turki, dan satu untuk orang Slavia. Ahmed juga membawa surat dari Sultan Murad IV yang mendesak doge Venesia untuk memerhatikan pembebasan putri Ahmed, yang telah tinggal di Zitelle selama lima tahun terakhir, dari pemenjaraannya. Sebagai tindak balas, kumpulan itu melakukan dua lawatan di premis yang diatur dengan teliti, di mana Ahmed bersatu dengan anak perempuannya. Kunjungan tersebut diakhiri dengan seorang ayah yang menangis tetapi puas mengucapkan selamat tinggal kepada seorang anak perempuan yang pada tahun 1627 telah menjadi seorang mualaf Katolik dan seorang Venetian yang setia. Hasil ini perlu diperhatikan memandangkan perselingkuhan itu merangkul eselon tertinggi di negara-negara Uthmaniyyah dan Venesia. Itu semua lebih luar biasa memandangkan tuntutan bertentangan kedua-dua pihak mengenai keadaan pemergian gadis itu dari rumah dan penukaran pada tahun 1622, kepentingan Dalmatia untuk geopolitik Uthmaniyyah dan Venesia, dan sejarah panjang perselisihan antara komuniti di Venetian-Uthmaniyyah ini- Wilayah sempadan Habsburg.


Tonton videonya: Hubungan Alam Melayu dan Daulah Uthmaniyah - Muhammad Suhail Ahmad (Mungkin 2021).