Artikel

Berjalan dalam Bayangan Masa Lalu: Pengalaman Yahudi di Rom pada Abad Kedua Belas

Berjalan dalam Bayangan Masa Lalu: Pengalaman Yahudi di Rom pada Abad Kedua Belas

Berjalan dalam Bayangan Masa Lalu: Pengalaman Yahudi di Rom pada Abad Kedua Belas

Champagnea, Marie Thérèse dan S. Boustanb, Ra‘anan

Pertemuan Abad Pertengahan, 17 (2011) 464-494

Abstrak

Penduduk Yahudi dan Kristian Rom abad kedua belas melihat pemandangan bandar di bandar mereka melalui lensa masa lalu kuno. Persepsi mereka terhadap Rom dibentuk oleh topografi memori budaya yang sangat dilokalkan yang dikongsi dan dipertandingkan oleh Yahudi dan Kristian. Penyusunan semula perspektif Rom kita yang khas ini muncul dari penyatuan yang teliti dari laporan lawatan Benjamin Tudela ke Rom yang disimpan dalam Jadual Perjalanannya dan pelbagai teks liturgi dan topografi Kristian, terutama yang dihasilkan oleh kanon-basilica Lateran. Sumber-sumber ini menunjukkan bahawa tuntutan tempatan yang lama mengenai kehadiran artifak kuno di Rom dari Kuil Yerusalem dan pemeliharaan mereka yang seterusnya di Lateran memperoleh potensi tertentu pada abad kedua belas. Orang-orang Yahudi dan Kristian mengambil bahagian dalam wacana keagamaan bersama yang melaburkan sisa-sisa dari masa lalu alkitabiah dan Yahudi yang dilaporkan ditempatkan di Rom dengan modal simbolik yang dihargai oleh kedua-dua komuniti dan dengan itu memupuk hubungan dan persaingan antara mereka.

Pertemuan Abad Pertengahan


Tonton videonya: Mengapa Negara Israel Bisa Berdiri? - Deklarasi Balfour Part 2. Mengapa Dalam Sejarah (Mungkin 2021).