Artikel

Tanah Penulisan di Anglo-Saxon England

Tanah Penulisan di Anglo-Saxon England

Tanah Penulisan di Anglo-Saxon England

Smith, Scott Thompson

Doktor Falsafah, Universiti Notre Dame, April (2007)

Abstrak

Projek ini mempertimbangkan cara-cara di mana orang-orang Anglo-Saxon menggunakan tulisan (dalam pengertian dokumentari dan diskursif) untuk mewujudkan pemilikan harta yang sah dan berkekalan dan dengan demikian membentuk idea budaya lama yang menghubungkan tulisan dan pegangan tanah. Teks undang-undang Anglo-Saxon yang dirancang untuk mengawal pemilikan, penggunaan, dan penghantaran harta menghasilkan wacana yang luas untuk pemilikan tanah dengan terminologi dan konsepnya sendiri. Disusun dalam bahasa Latin dan Inggeris Lama, teks-teks ini menetapkan syarat dan had pemilikan tertentu, tetapi lebih kuat lagi, mereka juga menentukan tanah dengan menetapkan sejarahnya dan memetakan batasnya. Amalan penguasaan tanah pada asalnya merupakan instrumen institusi gerejawi, dan teks tenurial, yang asalnya ditulis dalam bahasa Latin sangat dipengaruhi oleh bahasa keagamaan. Sejak sekurang-kurangnya akhir abad keenam, misalnya, pemegangan tanah di Anglo-Saxon England dirangka dalam retorik keselamatan dan penentangan antara yang kekal dan yang sementara. Istilah penguasaan tanah diterjemahkan ke dalam bahasa vernakular, menghasilkan istilah seperti bocland dan lnnland, yang selanjutnya memfasilitasi penggunaan bahasa tenurial untuk mempertimbangkan isu-isu transience, keselamatan, kekuatan politik, dan sejarah suci.


Tonton videonya: Witches in Anglo Saxon England (Mungkin 2021).