Artikel

Tapak Hebat: Hamwic

Tapak Hebat: Hamwic

Tapak Hebat: Hamwic

Hamerow, Helena

Arkeologi British, Isu 66, Ogos (2002)

Abstrak

Untuk sebahagian besar abad ke-20, sejarawan dan ahli arkeologi percaya bahawa abad ke-7 dan ke-8 Masihi secara ekonomi merosakkan Britain dan Eropah Barat Laut. Berikutan tesis berpengaruh dari sejarawan Henri Pirenne, yang dikembangkan pada tahun 1920-an dan 1930-an, ini dipercayai terjadi ketika - berkat kemajuan Islam ke arah barat - bekas wilayah utara-barat Empayar Rom pernah terputus dari Mediterranean . Akibatnya, mereka terjerumus ke dalam 'zaman kegelapan' ekonomi yang ditandai dengan duit syiling yang jarang, runtuh dan runtuhnya perdagangan jarak jauh. Berabad-abad ini juga, sehingga diyakini, memberikan kudeta kepada apa sahaja yang tersisa dalam kehidupan kota.

Anglo-Saxon Southampton - atau Hamwic seperti yang diketahui ketika itu - telah membantu, lebih daripada laman web lain, untuk membentuk semula pemikiran kita mengenai nasib perdagangan jarak jauh dan asal-usul bandar-bandar di England pada masa kritikal ini. Telah lama diketahui dari sumber bertulis bahawa Hamwic adalah pelabuhan dan pasar pada abad ke-8 dan awal abad ke-9. Memang, kita sekarang tahu bahawa, jauh dari 'zaman kegelapan', tempoh ini menyaksikan kebangkitan ekonomi di Anglo-Saxon England. Kehidupan St. Willibald, misalnya, mencatatkan bahawa pada sekitar tahun 721 orang suci menangkap feri lintas-saluran bersamaan abad ke-8 dari tempat berhampiran Hamwic, yang digambarkan sebagai pelabuhan komersial (mercimonium). Hamwic (juga dikenal sebagai Hamtun) pasti memiliki kepentingan pentadbiran yang besar, kerana pada pertengahan abad ke-8 ia telah memberikan namanya kepada shire - Hamtunscire, yaitu, Hampshire.


Tonton videonya: Seni ganda tapak suci Mahasantri Pondok Pesantren Muhammdiyah At-tanwir Metro Lampung (Mungkin 2021).