Artikel

Pengetahuan untuk kepentingan sendiri? Seorang Humanis Praktikal di Zaman Carolingian

Pengetahuan untuk kepentingan sendiri? Seorang Humanis Praktikal di Zaman Carolingian

Pengetahuan untuk kepentingan sendiri? Seorang Humanis Praktikal di Zaman Carolingian

Stofferahn, Steven A. (Penolong Profesor Sejarah, Universiti Negeri Indiana)

Zaman Pahlawan: Jurnal Eropah Barat Laut Zaman Pertengahan Awal, Vol.13 (2010)

Abstrak

Abbot Lupus dari Ferrières (sekitar 805-c.862) sering dipuji sebagai sarjana klasik paling berjaya pada zaman Carolingian. Walaupun hanya sedikit yang meragui kemampuan sasteranya, pujian semacam itu menelan belanja kerana generasi telah memperjuangkan Lupus sebagai seorang humanis yang gagah berani di zaman yang kelam. Artikel ini bertujuan untuk meletakkan semula sosok menarik ini dalam lingkungannya yang lebih dekat, yang menyoroti penggunaan kebijaksanaan klasik oleh Lupus untuk tujuan yang sangat praktikal.

Pengarang abad kesembilan ini tidak mempunyai cara untuk mengetahui, tentu saja, apa kesan pernyataan yang satu ini terhadap imej masa depannya. Memiliki kedudukan yang jauh melebihi kebanyakan sezamannya (termasuk, dalam beberapa hal, pendahulunya Alcuin), Lupus akan dipuji sebagai "salah satu humanis hebat" sepanjang masa (Regenos 1949, 57). Namun apa yang dimaksudkan dengan tajuk seperti itu bagi pelajar budaya sastera abad pertengahan awal? Walaupun membawa kilauan tertentu, judul "humanis" seperti yang diterapkan pada seorang sarjana seperti Lupus dapat menyebabkan kekeliruan dan kesalahpahaman, karena untuk melihat manusia abad kesembilan yang penting ini hanya sebagai prakiraan anachronistik dari "Renaissance" humanis akhir abad pertengahan dan awal moden akan mengabaikan bakatnya sendiri, bakat individu dan persekitaran intelektual yang lebih luas di mana dia sendiri bekerja.


Tonton videonya: Teori Humanistik (Mungkin 2021).