Artikel

Dari pengguna haram hingga negarawan yang hebat: persepsi dinamik Florence terhadap kekayaan, ekonomi dan perbankan dari abad ke-13 hingga ke-15

Dari pengguna haram hingga negarawan yang hebat: persepsi dinamik Florence terhadap kekayaan, ekonomi dan perbankan dari abad ke-13 hingga ke-15

Dari pengguna haram hingga negarawan yang hebat: persepsi dinamik Florence terhadap kekayaan, ekonomi dan perbankan dari abad ke-13 hingga ke-15

Oleh Michael Dean Crews

Tesis Sarjana, Universiti Negeri San Diego, 2010

Abstrak: Tesis ini mengkaji pelbagai cara bahawa persepsi perbankan dan perbankan di Florence berubah dari abad ke-13 hingga abad ke-15. Topik ini dipecah menjadi tiga kategori, sikap skolastik, undang-undang, dan citra masyarakat, dan menggunakan gaya sosio-intelektual penyelidikan sejarah.

Tujuan kajian ini adalah untuk menunjukkan bahawa penerimaan positif perbankan dari pekerjaan yang sebelumnya tidak senonoh disebabkan oleh pemahaman yang lebih maju mengenai industri dan ekonomi, penafsiran yang lebih relativistik mengenai sumber teologi dan perundangan, dan kempen agresif oleh para humanis untuk mentakrifkan semula nilai-nilai moral dan membentuk semula budaya Florentine dan landskap bandar agar dapat memberi penghargaan dan kekuatan kepada para bankir elit.

Banyak tema budaya dikaji, termasuk sikap masyarakat terhadap kekayaan, keuntungan, kehormatan, dan sifat. Analisis sosiologi menunjukkan kesan perbankan terhadap masyarakat Florentine, dari petani luar bandar, pekerja artisanal kelas menengah, dan anggota kelas pemerintah elit, serta hubungannya dengan institusi gerejawi dan sivik. Pelbagai jenis perbankan juga diselidiki, termasuk pertukaran antarabangsa, pinjaman wang, broker gadai janji, dan kewangan awam. Akhirnya, pelbagai jenis bankir ditampilkan dalam kajian ini, dari keluarga perbankan elit seperti de 'Medici, banker skala kecil termasuk pemberi pinjaman Yahudi, dan institusi pinjaman awam yang dikenali sebagai monte di pietà.

Sumber dalam kajian ini merangkumi teks falsafah Yunani dan Rom kuno, sumber alkitabiah, risalah moral dan gerejawi abad pertengahan, dan wacana sastera dan intelektual dari Zaman Renaissance. Sumber sekunder memainkan peranan instruksional dan inspirasi dalam pengembangan kajian ini, terutama karya Richard A. Goldthwaite, Odd Langholm, dan Lauro Martines. Kajian ini meneliti persepsi Florentine terhadap perbankan dari berbagai perspektif historiografi untuk mengesan kekuatan dan agen yang bertanggungjawab terhadap peralihan dramatiknya, dari penolakan yang tidak dapat dielakkan menjadi keutamaan kewarganegaraan dan budaya.


Tonton videonya: TEORI SISTEM DUNIA PART 1 (Mungkin 2021).