Artikel

Penukaran, Seks, dan Pengasingan: Yahudi dan Kristian di Sepanyol Abad Pertengahan

Penukaran, Seks, dan Pengasingan: Yahudi dan Kristian di Sepanyol Abad Pertengahan

Penukaran, Seks, dan Pengasingan: Yahudi dan Kristian di Sepanyol Abad Pertengahan

Oleh David Nirenberg

Kajian Sejarah Amerika Vol.107: 4 (2002)

Pengenalan: Seks telah menjadi topik yang semakin popular di kalangan sejarawan. Sama ada kerana perubahan metodologi (sejarah sosial, giliran antropologi dan postkolonial, teori jantina dan pelik) atau perubahan keinginan penonton yang popular, para sarjana mencari lebih banyak makna dalam interaksi seksual subjek mereka daripada sebelumnya. Beberapa interaksi, tentu saja, lebih menarik daripada yang lain. Di atas segalanya, sejarawan mencari seks yang tidak stabil kategori dan melanggar pantang larang. Tidak diragukan lagi bahawa pendekatan ini telah membuahkan hasil. Histiografi kolonial Amerika Latin, imperialisme Inggeris, Perancis, dan Jerman, dan terutama hubungan kaum di Amerika Syarikat semuanya telah diperkaya oleh kajian yang terlalu banyak untuk nota kaki, kajian yang meneroka ketakutan seksual untuk memahami bagaimana masyarakat membayangkan sempadan mereka .

Tetapi seks juga membahayakannya. Yang pertama adalah universalitasnya, dan universalitas hampir dari banyak larangan yang mematuhinya. Ini mungkin kerana begitu banyak masyarakat telah menentukan diri mereka sendiri melalui penekanan serupa terhadap seksualiti sehingga antropologi dan bukan sejarawan adalah orang pertama yang meneroka misteri mereka. Sejauh metafora dan peraturan seksual di mana masyarakat menggambarkan diri mereka tersebar luas di ruang dan waktu, mereka kelihatan seperti barometer kekok untuk transformasi yang sering ditempati oleh sejarawan. Bahaya kedua berkait rapat: kita moden cenderung untuk memproyeksikan kepastian kita yang letih dunia, menjadikan seks hamil dengan anakronisme. Oleh itu, sebagai contoh, pengalaman seks kita sebagai tempat di mana alam dan budaya bertemu untuk menghasilkan "bangsa" sering dinaikkan menjadi aturan umum. Jarang sekali kita membiarkan diri kita merasa hairan dengan skandal zaman yang jauh.

Halaman-halaman yang mengikuti menghadapi bahaya ini. Mereka meneroka kehebatan metafora seksual kuno dan bertahan dalam tempoh perubahan pesat dalam cara orang Kristian yang tinggal di Semenanjung Iberia abad pertengahan memikirkan klasifikasi agama. Dari akhir abad kesebelas hingga akhir kelima belas, sejumlah besar penduduk Yahudi dan Muslim hidup di bawah penguasaan Kristiani di negeri-negeri yang sekarang kita sebut Sepanyol. Keberadaan mereka tidak mudah, kerana masing-masing dari tiga komuniti agama merasa berisiko, baik secara fizikal dan rohani, dari yang lain. Keberadaan itu dapat digambarkan sebagai keseimbangan yang berlainan: jangka masa panjang konflik berterusan tetapi berfungsi dipisahkan oleh episod keganasan yang meluas. Seks adalah salah satu bahasa utama di mana konflik itu diartikulasikan, dan kita akan mengikuti perkembangannya dari akhir abad ketiga belas, melalui pembantaian dan penukaran massa puluhan ribu orang Yahudi yang berlaku di seluruh Semenanjung Iberia pada tahun 1391 dan ke abad kelima belas. Titik tumpuan kita, 1391, adalah tarikh penting dalam sejarah Yahudi dan Sepanyol. Dari sudut pandangan Yahudi, ini adalah tahun bencana yang menyaksikan kehilangan jiwa Yahudi terbesar pada Zaman Pertengahan dan (dalam retrospeksi) menandakan permulaan akhir bagi Yahudi Sepanyol. Ini akan menjadi bencana yang berbeza bagi orang Kristian juga, asal-usul krisis klasifikasi ("Siapa Yahudi?") Yang tampaknya bagi banyak sejarawan Sepanyol sebagai "penyebab utama kemerosotan Semenanjung." Krisis ini akan menjadi tidak biasa bagi kebanyakan pembaca daripada yang menyertainya, misalnya, pembebasan orang Amerika Afrika di Selatan A.S., pembebasan orang Yahudi di Eropah moden, atau penstabilan kategori perkauman (de) kolonialisme. Walau bagaimanapun, itu sama tajam dan produktif. Sebenarnya, salah satu produknya, menurut beberapa sejarawan, adalah kelahiran perkauman itu sendiri, khususnya anti-Semitisme perkauman. Tetapi kita tidak akan bermula dengan kedudukan itu. Mari kita mendekati masalah seks dengan remaja yang tidak bersalah, dengan harapan kita mungkin akan terkejut dengan masa lalu.


Tonton videonya: History u0026 Civics X - (Mungkin 2021).