Artikel

Sumber Arab menunjukkan cuaca melampau melanda Baghdad abad pertengahan

Sumber Arab menunjukkan cuaca melampau melanda Baghdad abad pertengahan

Manuskrip abad pertengahan yang ditulis oleh sarjana Arab dapat memberikan maklumat meteorologi yang berharga untuk membantu para saintis moden membina semula iklim masa lalu, sebuah kajian baru telah mendedahkan. Penyelidikan yang diterbitkan di Cuaca, menganalisis tulisan para sarjana, sejarawan dan diari di Iraq semasa Zaman Keemasan Islam antara tahun 816-1009 Masihi untuk bukti cuaca yang melampau di Iraq, termasuk hujan salji dan ribut salji di Baghdad.

Menyusun semula iklim dari masa lalu memberikan perbandingan sejarah dengan peristiwa cuaca moden dan konteks berharga untuk perubahan iklim. Di pokok dunia semula jadi, inti ais dan karang memberikan bukti cuaca masa lalu, tetapi dari sumber manusia saintis dibatasi oleh maklumat sejarah yang ada.

Sehingga kini para penyelidik bergantung pada rekod rasmi yang memperincikan corak cuaca termasuk laporan tentera udara semasa Perang Dunia Kedua dan balak kapal abad ke-18. Kini pasukan saintis Sepanyol dari Universidad de Extremadura telah beralih kepada sumber dokumentari Arab dari abad ke-9 dan ke-10 (ke-3 dan ke-4 dalam kalendar Islam). Sumbernya, dari sejarawan dan pengulas politik pada masa itu, memusatkan perhatian pada peristiwa sosial dan keagamaan pada masa itu, tetapi merujuk kepada peristiwa cuaca yang tidak normal.

"Maklumat iklim yang diperoleh dari sumber kuno ini terutama merujuk kepada peristiwa ekstrem yang mempengaruhi masyarakat luas seperti kemarau dan banjir," kata penulis utama Dr Fernando Domínguez-Castro. "Namun, mereka juga mendokumentasikan kondisi yang jarang dialami di Baghdad kuno seperti badai hujan es, pembekuan sungai atau bahkan salji."

Baghdad adalah pusat perdagangan, perdagangan dan sains di dunia Islam kuno. Pada tahun 891 AD, ahli geografi Berber al-Ya'qubi menulis bahawa kota ini tidak mempunyai saingan di dunia, dengan musim panas dan musim sejuk yang sejuk, keadaan iklim yang memihak kepada pertanian yang kuat.

Walaupun Baghdad adalah pusat budaya dan ilmiah, banyak dokumen kuno yang hilang dari sejarah pencerobohan dan perselisihan sivil. Namun, dari karya penulis yang masih hidup termasuk al-Tabari (913 Masihi), Ibn al-Athir (1233 Masihi) dan al-Suyuti (1505 Masihi) beberapa maklumat meteorologi dapat diselamatkan.

Ketika disusun dan dianalisis manuskrip menunjukkan peningkatan kejadian sejuk pada separuh pertama abad ke-10. Ini termasuk penurunan suhu yang ketara pada bulan Julai 920 Masihi dan tiga rakaman salji yang berasingan pada tahun 908, 944 dan 1007.

Sebagai perbandingan satu-satunya catatan salji di Baghdad moden adalah pada tahun 2008, pengalaman unik dalam kenangan hidup rakyat Iraq. "Tanda-tanda musim sejuk yang tiba-tiba ini mengesahkan cadangan penurunan suhu pada abad kesepuluh, tepat sebelum Zaman Hangat Abad Pertengahan," kata Domínguez-Castro. "Kami percaya penurunan pada bulan Julai 920 Masihi mungkin dikaitkan dengan letusan gunung berapi yang hebat tetapi lebih banyak kerja diperlukan untuk mengesahkan idea ini."

Sejarawan abad kedua belas Ibn al-Jawzi mencatatkan pada tahun 926 bahawa “Pada 7 Disember, terdapat salji salji yang hebat di Baghdad. Enam hari sebelum itu, cuaca menjadi sangat sejuk, dan setelah salji, cuaca menjadi lebih sejuk, sehingga melampau sehingga kebanyakan pokok palma di Baghdad dan kawasan pedesaannya hancur, begitu juga pokok lain, sitron, ara, dan teratai. Sherbet dan air mawar membeku, serta cuka. Saluran air besar dari Tigris di Baghdad dibekukan, begitu juga bahagian sungai Eufrat yang lebih besar di wilayah al-Raqqa. Seluruh sungai Tigris dibekukan di Mosul, sehingga binatang yang ditunggangi dapat menyeberanginya. Cendekiawan yang dikenali sebagai Abu Zakariya itu duduk di tengah Tigris, di atas es, dan memberikan pelajaran tentang Tradisi Nabi. Selepas itu sejuk reda berkat angin selatan dan hujan lebat. " Tiga sumber lain mengesahkan cuaca sejuk ini melanda Iraq.

Kemudian, akaunnya untuk tahun 1007, Ib al-Jawzi mencatat, "Tahun ini, pada hari Rabu, 11 rabi 'I (25 November, 1007), terdapat salji salji yang hebat di Baghdad. Tingginya di permukaan bumi adalah dhira ’(sekitar 80cm) atau dhira’ setengah, bergantung pada tempatnya. Salji kekal selama seminggu, tanpa mencair. Orang melemparkannya dari bumbung rumah mereka ke jalan dan lorong dengan sekop. Kemudian salji mulai mencair, tetapi tetap ada di beberapa tempat selama dua puluh hari. Salji salji ini sampai di Tikrit, dan surat-surat tiba dari Wasit yang memaklumkan salji turun di antara paya (a-Batiha) dan Basra, Kufah, Abadan, dan Mahruban. "

Pasukan itu percaya bahawa sumber-sumber menunjukkan bahawa Iraq mengalami frekuensi kejadian iklim yang lebih besar dan cuaca sejuk yang teruk berbanding hari ini. Walaupun kajian ini tertumpu di Iraq, ini menunjukkan potensi yang lebih luas untuk membangun kembali iklim dari era sebelum instrumen meteorologi dan catatan formal.

"Sumber dokumentari Arab kuno adalah alat yang sangat berguna untuk mencari keterangan saksi mata yang menyokong teori yang dibuat oleh model iklim," kata Domínguez-Castro. "Keupayaan untuk membina semula iklim masa lalu memberi kita konteks sejarah yang berguna untuk memahami iklim kita sendiri. Kami berharap potensi ini dapat mendorong sejarawan Arab dan ahli klimatologi untuk bekerjasama untuk meningkatkan data iklim yang diselamatkan dari seluruh dunia Islam. "

Artikel, "Seberapa berguna sumber dokumentari Arab untuk menyusun kembali iklim masa lalu," muncul dalam edisi Mac 2012 Cuaca, Jilid 67, Isu 3..


Tonton videonya: sejarah kemajuan peradaban Islam pada abad pertengahan (Mungkin 2021).