Artikel

Sikap terhadap usia tua dan penuaan dalam masyarakat abad pertengahan

Sikap terhadap usia tua dan penuaan dalam masyarakat abad pertengahan

Sikap terhadap usia tua dan penuaan dalam masyarakat abad pertengahan

Oleh Josephine M. Cummins

Tesis PhD, Universiti Glasgow, 2000

Abstrak: Tesis bermula dengan meneroka ambang usia tua pada Zaman Pertengahan. Subjektiviti penuaan dilatih dan kesukaran mengenal pasti orang tua dengan sifat fizikal atau mental. Perbincangan mengenai menetapkan titik permulaan usia tua menggunakan aetates hominis dan sumber perubatan dan perundangan yang berkaitan berikut.

Tesis dilanjutkan dengan pemeriksaan sikap terhadap penuaan biologi. Bab Dua mengadopsi fisiologi Galen (129-199) berkaitan dengan penuaan sebagai titik permulaan dan mengikuti perkembangannya pada Zaman Pertengahan. Sikap kuno dan abad pertengahan terhadap persoalan asas sama ada penuaan adalah semula jadi atau patologi juga dipertimbangkan. Patologi yang berkaitan dengan usia tua pada abad pertengahan dikenal pasti dan pelbagai garis rawatan yang ditetapkan untuk mereka dinilai.

Pandangan teologi mengenai penuaan berkaitan dengan dosa ditentukan selanjutnya. Sikap doktor rohani terhadap orang-orang tua yang bertaubat dijelajahi dengan memeriksa poenitentiales libri. Sikap teologi dan fisiologi kemudian dibandingkan. Tema keutuhan dan perpecahan yang diketengahkan oleh perbandingan itu dibawa ke bab berikut yang memperhatikan gambaran usia tua dalam kesusasteraan abad pertengahan. Khususnya, kedekatan orang tua dengan korupsi fizikal dieksplorasi dengan latar belakang daya tarik masyarakat abad pertengahan dengan kematian dan mayat.

Bab Lima berusaha untuk mengurangkan pandangan hidup yang keras pada usia tua dalam sumber sastera dengan menganalisis tanggapan mengenai hutang yang ditanggung oleh anak-anak kepada orang tua yang sudah tua dan mempertimbangkan cara-cara jaminan sosial yang ada pada orang tua ketika keluarga gagal menolong mereka. Tujuan utama tesis ini adalah untuk memberi sumbangan kepada pengetahuan tentang pemahaman masyarakat abad pertengahan tentang bagaimana dan mengapa manusia berumur dan sikap masyarakat itu terhadap anggotanya.

Pendahuluan: Pengarang Selam dan Pauper menceritakan kisah seorang lelaki tua yang menyerahkan semua harta kekayaannya kepada anaknya dan berpindah ke rumah anaknya. Anak lelaki dan menantunya segera membenci kehadiran ayah yang sudah tua di rumah mereka. Mereka mengusir lelaki tua itu ke beranda tempat dia jatuh sakit. Penderitaan dari kesejukan dan pengabaian ibu bapa yang berusia menghantar cucunya untuk meminta selimut. Anak lelaki itu bertindak balas dengan memberi anak itu karung untuk datuknya. Anak itu, setelah mengetahui sikap ayahnya terhadap ayahnya sendiri, memberitahu ibu bapanya bahawa dia lebih baik memotong karung itu menjadi separuh dan menyimpan satu bahagian untuk dirinya sendiri ketika dia sudah tua.

Kisah moral yang ringkas ini, yang ditulis antara tahun 1405 dan 1410, adalah sebuah karangan tertumpu dalam kegelisahan yang menimpa orang tua tanpa mengira masa bersejarah yang mereka ada. Ketakutan akan kerugian kewangan, keterbatasan sosial, kekurangan kasih sayang, sakit dan tidak berdaya pada akhir hidup adalah ketakutan abadi.


Tonton videonya: Psikologi perkembangan lanjut usia (Mungkin 2021).