Artikel

Anak panah abad pertengahan sebagai alat pembedahan: sejarah kes yang digambarkan

Anak panah abad pertengahan sebagai alat pembedahan: sejarah kes yang digambarkan



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Anak panah abad pertengahan sebagai alat pembedahan: sejarah kes yang digambarkan

BURNS, S.J., ROBERT IGNATIUS (Universiti San Francisco)

BULLETIN AKADEMI NEW YORK PERUBATAN, Jilid 48., No.8, September (1972)

Abstrak

Dari zaman prasejarah hingga zaman moden, para doktor terpaksa menyembuhkan luka. Peperangan yang tanpa henti memacu kemajuan manusia memastikan arus korban, yang menyebabkan kemalangan memburu menambah peranan mereka. Tidak lama dahulu luka panah menutupi bedah tentera Amerika semasa perang India, 'dan pertempuran di Vietnam telah muncul beberapa kes. Rawatannya bervariasi mengikut jenis proyektil yang mengejutkan, panah abad pertengahan yang menawarkan masalah tertentu. Dipandang sebagai sejenis artileri yang lebih rendah dan sering dikendalikan oleh korporat elit, panah kuno menjadi senjata dominan di medan perang abad ke-13, kerana kemajuan teknikal meningkatkan jangkauan dan muatannya.

Panah boleh dibawa dengan beban, memerlukan sedikit latihan atau kekuatan, dan mendorong pertengkaran atau bautnya dengan ketepatan dan kekuatan yang menakutkan selama lapan puluh ela dengan tujuan langsung dan dua kali atau tiga kali lipat pada jarak yang ekstrim. Peluru logamnya, berbulu dengan kayu atau kulit dan membawa salah satu dari beberapa jenis kepalanya, dapat menembus jauh. Richard the Lion Heart mempopularkannya di England sebagai senjata kegemarannya, dan mati olehnya Majlis ekumenis Lateran II pada tahun 1139 dan beberapa paus, termasuk Innocent III yang hebat, menyatakan kengerian umum pada kecekapan berdarah panah dengan melarangnya dalam perang Kristian di bawah kesakitan ekskomunikasi; mereka membiarkannya hanya untuk mempertahankan Christendom daripada musuh luar. Larangan itu, tidak berkesan seperti percubaan kawalan senjata, menggarisbawahi masalah khusus yang diperkenalkan oleh panah kepada perubatan ketenteraan. Kemudian pada abad ini, di pengepungan Gerona di Perancis, penembak tajam panah memanggil tembakannya dan kemudian melepaskan tembakan dari tembok kota ke jendela sempit sebuah gereja pinggir bandar yang digunakan sebagai hospital, bautnya menembus kedua ksatria yang cedera
dan permintaannya.



Tonton videonya: 7 Temuan Paling Misterius Yang Dipercaya Peninggalan Iblis (Ogos 2022).