Artikel

Asal Andalusi dari Berber

Asal Andalusi dari Berber

Asal Andalusi dari Berber

Rouighi, Ramzi (Jabatan Sejarah, Universiti California Selatan, Los Angeles)

Jurnal Pengajian Iberia Zaman Pertengahan, 2: 1, 93 - 108, Januari (2010)

Abstrak

Artikel ini menggunakan perbezaan antara situasi politik di al-Andalus dan Maghrib pada abad kelapan untuk membantah kemungkinan asal Andalusi dari penggunaan tertentu dari kategori "Berber." Sejak sebelum Arab menakluk, sumber-sumber tidak membayangkan bahawa "Berbers" mendiami Afrika barat laut dan bahawa pada hari ini adalah perkara biasa, artikel ini memperkenalkan idea Berberisasi untuk menjelaskan perubahan itu. Ia berpendapat bahawa al-Andalus adalah tempat awal yang penting untuk menghasilkan pengertian khusus mengenai apa yang dimaksudkan oleh Berber dan bertujuan untuk menunjukkan kategori seperti Arab dan Berber tidak merujuk kepada realiti objektif yang tidak berubah dan bahawa mereka tidak selalu membawa konotasi yang sama atau menyokong pemahaman yang sama. Merangkumi batasan-batasan yang ditimbulkan oleh catatan sejarah, artikel itu mengambil bahagian dalam usaha para sejarawan untuk mengganti keyakinan yang disusun secara ideologi dengan persempadanan yang lebih bernas mengenai batas-batas yang dapat diketahui.

perbincangannya mengenai sumber sejarah dan persoalan metodologi yang berkaitan dengan kajian Iberia abad pertengahan awal, sejarawan Pedro Chalmeta Gendrón mengkritik "obsesi dengan asal-usul" dan hilangnya kenetralan sejarah. Dia juga mengaitkan produksi anakronisme dengan keprihatinan hadiris yang tidak membawa pengetahuan baru tentang masa lalu.1 Ketika datang ke Orang Berber, penilaiannya tetap ada. Dibentuk dan dibentuk kembali dalam proses melayani konstituen pada abad pertengahan dan moden, wacana mengenai asal Berber terus terjerat dalam mitos dan ideologi, sejarahnya dilemahkan secara serius oleh anakronisme. Syarat-syarat ini menjelaskan mengapa sesiapa yang "mengetahui" apa-apa mengenai Orang Berber akan menganggap tajuk artikel ini sangat ganjil.


Tonton videonya: In search of the spirit of Al-Andalus (Mungkin 2021).