Artikel

Pemetaan projek Medieval Countryside menerima pembiayaan £ 528,000

Pemetaan projek Medieval Countryside menerima pembiayaan £ 528,000

Projek baru dari King's College London dan University of Winchester akan membolehkan para penyelidik menjelajah negeri-negeri Inggeris pada abad pertengahan kerana tidak pernah mendapat pembiayaan lebih dari setengah juta pound.

Projek tiga tahun ini diketuai oleh sejarawan abad pertengahan, Profesor Michael Hicks di Winchester, dan Paul Spence, Pensyarah Kanan di Jabatan Kemanusiaan Digital Kings ’College London. Ia akan mendigitalkan rekod bernilai ratusan tahun yang menunjukkan tanah yang dipegang oleh penyewa semasa kematian mereka. Projek ‘Mapping the Medieval Countryside: The Fifteenth Century Inquitions Post Mortem’ telah dimungkinkan oleh pemberian 528,000 pound dari Majlis Penyelidikan Seni dan Kemanusiaan (AHRC).

Inkuisisi post mortem (IPM) adalah satu-satunya sumber terpenting untuk kajian masyarakat mendarat di England abad pertengahan kemudian dan pada tahap yang lebih rendah di Tudor dan Stuart England, dengan ribuan diadakan di Arkib Negara di Kew. Projek ini akan mendigitalkan 29 jilid yang merangkumi tempoh antara 1236 hingga 1447 dan 1485 hingga 1509 dan menerbitkannya di British History Online di mana mana-mana penyelidik, arkeologi atau ahli sejarah amatur dapat melihatnya secara percuma.

"Jilid asalnya sangat mahal dan sukar dimanipulasi dengan cara yang diperlukan oleh biasiswa moden," jelas Profesor Hicks. "Projek ini akan merevolusikan bagaimana para sarjana dapat mengakses maklumat ini."

Jilid yang paling baru diterbitkan, yang meliputi tahun 1399 hingga 1447, akan ditukar menjadi pangkalan data interaktif sepenuhnya yang membolehkan pengguna mencari dan menganalisis semua data, yang tidak dapat digunakan dalam bentuknya sekarang. Di samping itu, analisis statistik berdasarkan peta akan membolehkan para penyelidik mengesan perubahan penggunaan tanah dan memberikan pandangan baru mengenai orang dan tempat yang disebutkan dalam teks.

Paul Spence menambah, 'King's terkenal di peringkat antarabangsa kerana penyelidikan kemanusiaan digitalnya dan projek ini akan dibina berdasarkan penyelidikan baru dalam kajian sejarah digital, pemodelan teks dan visualisasi berasaskan komputer.

"Projek ini akan membolehkan orang mengakses sumber utama ini dengan cara yang sebelumnya memerlukan akses langsung ke dokumen itu sendiri dan pengetahuan pakar."

Setelah selesai projek, para penyelidik berhasrat untuk meningkatkan jumlah lain dengan standard yang sama dan mengisi jurang antara IPM yang diterbitkan antara 1447 dan 1485.

. Untuk maklumat lebih lanjut hubungi Anna Mitchell di 0207 848 3092 atau di [dilindungi e-mel]

Sumber: Universiti Winchester, King's College London


Tonton videonya: Bengkel Penataran Pemetaan DSKP Pendidikan Islam Rendah Peringkat Negeri Kedah Tahun 2021 (Mungkin 2021).