Artikel

Kekuatan negara dan seksualiti haram: penganiayaan liwat di Bruges abad pertengahan

Kekuatan negara dan seksualiti haram: penganiayaan liwat di Bruges abad pertengahan

Kekuasaan negara dan seksualiti haram: penganiayaan liwat di Bruges abad pertengahan

Boone, Marc

Jurnal Sejarah Zaman Pertengahan, Jilid 22, Isu 2, Jun (1996), Halaman 135–153

Abstrak

Dengan sembilan puluh eksekusi sodomit dan sebahagian daripada sekitar 15% dari semua hukuman mati dan hukuman yang berkaitan dengan kesalahan ini, Burgundian Bruges (1385-1515) berada di antara pusat terpenting Eropah untuk penindasan liwat, aspek yang paling tersembunyi dari sosialnya yang kaya sejarah. Sekiranya angka-angka ini memungkinkan perbandingan metropolis komersial utara abad pertengahan dengan beberapa bandar Itali yang lebih terkenal, seperti Venice dan Florence, tindakan pihak berkuasa yang ditugaskan untuk organisasi penindasan memberikan gambaran mengenai alat ideologi di sebalik ini penindasan. Bruges menduduki kedudukan yang paling penting baik sebagai pusat ekonomi dan sebagai salah satu bandar besar Flemish yang menentang pemusatan pangeran. Oleh itu, ini berfungsi pada beberapa kesempatan sebagai tempat yang ideal untuk manifestasi teater-negara Burgundian. Penindasan luar biasa terhadap bentuk tingkah laku seksual yang tidak wajar dapat dikaitkan dengan keperluan untuk mengawal bandar dan mengenakan kewibawaan negara.


Tonton videonya: Inilah Raja Tartar Paling Ditakuti Dalam Sejarah Islam (Mungkin 2021).